Saturday, November 21, 2009

9 KEKESALAN (+ konfirmasi cuti kuliah)

Kesal.. iya. Saya sedang kesal..
Bukannya saya ngga nrimo dengan keadaan saya yang sekarang, tapi sometime.. tetep aja ada perasaan kesal yang argghhhhhh!! apaan sih..
Saya tahu kunci dari semuanya adalah ikhlas, dan sabar.. saya tahu. Nah masalahnya saya tidak bisa melakukan keduanya dengan benar-benar 100persen. Saya bisa melakukan itu tapi kadang-kadang semakin dipikir semakin bikin perasaan sesak dan 'arrgghh!' itu menjelma dan bikin saya kesal.
Kadang-kadang saya malah mempertanyakan, protes pada kenyataan : kenapa? kenapa?
  1. Kenapa ini terjadi justru pada saat saya semangat-semangatnya kuliah dengan konsentrasi major keuangan?
  2. Kenapa ini terjadi saat seseorang yang sekarang minor tapi tetap ada, mewujud?
  3. Kenapa saya malah harus menambah satu semester lagi perkuliahan saya yang pengennya saya selesaikan 3,5 tahun.. oke maksimal 4tahun?

  4. Kenapa saya ngga juga bisa mengurus rumah sepenuhnya dengan baik?
  5. Kenapa harus ada peraturan mengesalkan dari pihak pengajaran yang membuat nilai kosong mahasiswa yang ngga masuk dengan alasan apapun sebanyak empat kali? membuat saya patah semangat untuk melanjutkan kuliah semester ini dan mengejar semua ketinggalannya dengan kaki yang belum sehat. memaksa saya untuk mengambil keputusan cuti. meskipun kata si Gandhi (lihat di postingan sebelumnya) mending dipake mikir sembuh dulu baru kuliah.
  6. Kenapa ya susah banget ngebilangin si adek yang masih kelas 1 SMA itu?
  7. Kenapa perasaan minor saya pada orang ini masih ada? kangen.. pasti ada, dan bukan sedikit sih. tapi bahkan buat bilang itupun saya ngga punya keberanian lagi. Mungkin memang sudah saatnya saya ngga egois dan ngga ngerepotin dia lagi.
  8. Kenapa ya saya kepikiran terus sama kuliah yang mesti nunda itu? yang bikin molor kelulusan saya itu? dan semester ganjil depan mesti nambah dengan resiko menjalani semua mata kuliah itu dengan adik tingkat.. (dobel arrggghhh!!)
  9. Kenapa kadang-kadang kampus demikian kejam bikin peraturan kayak gitu. FYI, ada kakak tingkat saya yang pernah sakit lebih parah dan sampai akhir semester dia cuma ikut perkuliahan sampai ujian tengah semester saja, ngga ngambil cuti. Dan apa yang terjadi, hampir semua mata kuliah yang dia ambil ngga lulus, cuma dua mata kuliah aja dia berhasil lulus itupun dengan nilai C. saya sih ngga habis pikir apa yang terjadi berikutnya dengan alur kuliahnya. terkadang ada beberapa mata kuliah yang mempunyai mata rantai, kalau ngga lulus ini, ngga bisa nempuh itu, itu, dan itu. Terus kalau bolak-balik ngga lulus mata kuliah prasyarat ini gimana nasibnya coba? belum lagi Indeks Prestasi (IP) yang juga merupakan tiket banyak hal, contoh : untuk ngambil banyaknya mata kuliah di semester berikutnya, syarat untuk ngajuin beasiswa. Dengan mata kuliah yang ngga lulus sebanyak itu berapa dong IP-nya? berapa dong banyak mata kuliah yang bisa dia ambil di semester berikutnya? Jadi saya memutuskan cuti satu semester (ngga banyak-banyak kok), dengan berusaha melapangkan hati.
saya harap postingan ini sekaligus bisa menjadi konfirmasi pada yang komentar di postingan sebelumnya : kenapa harus cuti? aku pikir sekolah itu asyik.. saya juga ngga mau kalau bisa milih, teman.. saya juga pengin secepatnya lulus kuliah. Tapi pertimbangan baik-buruk membuat saya memutuskan untuk memilih cuti. fyuhh.. tarik napaaaaass.. keluarkan...
astagfirullah! saya udah marah-marah di postingan ini ternyata.. Kalau mau mikir simpel, emang semua itu sudah dibuat kayak gini sih jalannya.. kita kan tidak tahu apa saja yang menanti kita di depan ya? Saya harap saya akan bisa lebih bersabar, mulai saat mengeposkan uneg-uneg ini sampai nanti-nanti. amin.


P.S. next posting.. cerpen saya yang dimuat bulan November ini :)

20 comments:

  1. Kuliah di mana sih Dik.. segitu nya..
    Sabar, sabar.. nanti kalo ga dijalanin, menyesal kemudian hari.

    Mending dijalanin dulu, dan tetap senyum. okeh??

    xo

    ReplyDelete
  2. Lho katanya ambil cuti sudah dipertimbangkan baik buruknya dan untung ruginya, ko sekarang malah ngedumel sendiri non...Ayo semangat !

    ReplyDelete
  3. hmm.. ditunda sebentar ga papa kok nin,, kamu cuma satu semester kan?! aku pernah gara2 sakit harus menunda kul mpe satu tahun lebih!!

    toh cepat ato engganya kita lulus kul kan ga menjamin sukses ke depannya,, jalani aja dulu,, ga usah mikirin macem2lah.. tetep semangat!! ;)

    ReplyDelete
  4. ngedumel sekali nda apa
    tapi jangan terus"an, nanti cepet tua, Xp
    yang penting semangat aja
    kalo pun kuliah harus tertunda kelulusannya
    bukan karna kegagalan di mata kuliah toh?

    ReplyDelete
  5. cutinya kenapa?
    ya, cuti jangan diitung dalam perhitungan lamanya kuliah dunk, :D

    ReplyDelete
  6. jangan bete gitu dong say..
    kuliah kalo emang harus nambah 1 semester gak papa.. kalo S1 ya maksimal 5 tahun. bisa 4 tahun juga hebat tuh... jadi jangen kesel yaa

    ReplyDelete
  7. @mbak gek, ada di profil tuh mbak.. makasih^^

    @mas noor, iya lagi kesel bawaannya pengen ngedumel :p habis ditulisin gini udah lega kok

    @yolis, ternyata kamu lebih parah dari aku ya.. soalnya planning awalku gt, jadi itu yang udah bikin kecewa.. makasih yah lis :)

    @mba fani, makasih mbaak^^

    @mba clara, iyaa smg aku cepet nyusul mbak lulus

    @kakve, karena kakiku belum sembuh.. emm kan udah disebutin di dua postingan ya..

    @mba anna, wah akhirnya ngeblog lagi.. makasih mbak^^

    ReplyDelete
  8. Wah jd inget masa2 kuliah dulu. Kalo aku mending segera diselesaikan, kalo pake cuti segala takutnya motivasi malah hilang, dan buntutnya malah ga kuliah lagi. Aku dulu jg pernah ngulang mata kuliah...mengetik (ga keren blas ya?). Semua kuliah yg sulit2 malah lulus, ngulangnya malah yg ngetik [kenalkan...sekretaris yg ga bisa ngetik 10 jari!!, bisanya 11 jari, hihihi...]

    Btw, blogmu aku masukin di blogroll blogku yg Curhat Fanda ya!

    ReplyDelete
  9. sabar...sabar... tetep semangat ya... segala sesuatu pasti ada hikmahnya kok...

    ReplyDelete
  10. Saya setuju dgn @sangcerpenisbercerita...
    Sesekali pikiran memang butuh rileks sambil mengumpulkan energi untuk kembali semangat

    ReplyDelete
  11. Ga apa-apa telat dikit mbak..
    kan emang ada halangan
    yang penting gak telat banget lulusnya

    ReplyDelete
  12. hmm... intinya dirimu tau nyin, memang harus sabar tapi ga apa mau ngumpat and maki sepuasnya di sini, toh blogmu sendiri dan kamu berhak.jika it bsa bikin kamu sedikit bsa lega,

    stay honest nyin ^ ^

    ReplyDelete
  13. sabar ya, jangan sampai ambil keputusan yang nanti memkbuat nyesel lho.

    ReplyDelete
  14. hmmmmmmm....

    anak muda, tau ngga kenapa kamu mikirin hal2 ngeselin itu?
    karena kamu nganggur

    nganggur banget sih sampe muncul pikiran kaya gitu? *marah* kaya ngga ada kerjaan aja. kaya ngga ada hal lain yang bisa dipikirin.

    lihat dirimu.
    pandangi kaca.

    orang di depanmu sekarang adalah seorang penulis.
    dia tidak tahu berapa orang yang sudah terinspirasi oleh tulisannya.
    dari sana mereka bangkit, mereka berdiri, untuk terus melangkah dan berjuang, tak peduli sekeras apa yang akan mereka hadapi nantinya.
    ngga peduli orang lain bilang hidup itu tak adil, karena adil tidaknya, sangat tergantung sama kita.
    ya, sama kita.
    kalau kita merasa dunia ngga adil, pasti kita sendiri pernah berbuat ngga adil sama orang lain.
    atau justru ngga adil sama diri kita sendiri.
    ya, ngga adil sama diri kita sendiri.
    kenapa?
    karena kebanyakan menggerutu padahal seharusnya dia sendiri bilang lagi semangat-semangatnya.
    kalo semangat itu ternyata patah karena kondisi sekarang, ya, berarti hanya segitu saja kemampuannya.
    bodoh benar!
    tak adil nian pada dirinya sendiri.

    kalau semua ini sudah terjadi, trus mau apa?
    kalau ngerasa uda mentok jatoh gulung-gulung di bawah, ngga ada jalan laen kecuali naek ke atas, kan?

    keep on moving forward, anak muda.
    *senyum*

    *maap uda marah-marah*

    ReplyDelete
  15. @mba fanda, aku juga pengennya gitu mbak.. tapi si kaki masih pengen istirahat katanya..

    @mas gun, mba fani, mas dino, makasiiihhh motivasinya ke saya yang dodol banget ini

    @dek ayu, nchi.. iya ya ampun hehehe habis postingan ini leganya minta ampun banget

    @mas hafid, adududududuh iya oom.. rasanya aku kayak dikulitin T___T

    @

    ReplyDelete
  16. kenapa ya aku jadi emosian.. kenapa ya aku jadi kesal.. omaigot omaigot.. aku butuh ruang buat istirahat.. buat mikir. buat marah-marah juga T_________T hahahahhaha jangan ditanggepin, buat yang ngga pengen baca posting ngga penting

    ReplyDelete
  17. anda sudah berhasi bikin saya jadi kripik oom.. huhu.. sekarang senyum lagi..

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...