Wednesday, December 9, 2009

MENYIKAPI ORANG YANG TENGAH KEHILANGAN

from random
Ternyata kehilangan dalam bentuk APAPUN (saya menekankan kata ini untuk menegaskan bahwa ini bisa berarti apa saja), tidak seharusnya ditanggapi dengan pertanyaan : 'kenapa?', 'bagaimana bisa?', 'bagaimana prosesnya?'

Mungkin kita cuma perlu menyediakan telinga untuk mendengarkan, dan juga segepok pengertian.
Karena mungkin dia juga lelah, menceritakan urutan yang sama dan mengulangnya pada tiap mulut yang bertanya.

Demikian terus menerus. Mungkin juga sambil menahan cabikan dalam dirinya meski tidak kentara. Jadi untuk apa, kita menambah bebannya dengan bertanya? Terkadang kalimat penghiburan, semacam : Sabar ya! kuat ya! Kamu pasti bisa! ketika terlalu sering didengar rasanya malah bisa jadi klise dan lumayan bikin bosan, bikin kesal, sedikit muak.. sedikit? Ah tidak juga, mungkin malah banyak.

Mestinya cuma telinga, dan lagi-lagi segepok pengertian untuk membiarkan apa yang dia rasa menguar wajar, tanpa paksaan, tanpa pertanyaan, tanpa membiarkan dia merasa terpaksa menjelaskan.

Dan kita hanya.....
Mendengarkan.


51 comments:

  1. menyikapi orang yang sedang kehilangan :
    Peluk, temani, dan mendengarkan, bener banget Nin...

    ReplyDelete
  2. kalau ak ya nyin, memang mendengar tpi ak ga bsa nahan ut ga nanya kenapa?

    kenapa, kr sebelum kita jelas masalah dia gimana, kita ga kan bsa bantu, walau itu hanya mendengarkan saja. kr itu ngaruh ke bahasa tubuh dan mimik. misalnya ada yg nangis tp kita ga ngerti, bukankah hanya akan jadi ayam yg kehilangan induk?

    ReplyDelete
  3. bete, uda ngetik panjang lebar tp pas mencet post koment malah eror... malas ngetik lgi ah.....

    intinya, sebagian ak setuju kok :P

    ReplyDelete
  4. Menurut saya apapun bentuk ucapan atau kalimat untuk menghibur entah dari keluarga, teman, sahabat atau siapapun bila memang masih dalam batas kewajaran dan tidak berlebih2an saya pikir tak perlu ditanggapi negatif...bukankah disaat2 seperti itu biasanya kita butuh seseorang untuk berbagi, semakin banyak tempat berbagi barangkali semakin ringan beban rasa yang ada di hati...( sok tau bangat ya...maaaaaf )

    ReplyDelete
  5. Iyap betul sekali itu Nin, menyikapi orang yg sedang kehilangan memang harus begitu, cukup didengarkan jangan menambah bebannya dng bertanya.

    ReplyDelete
  6. paling asik sih menyikapi orang yang lagi kehilangan adalah dengan bilang bahwa "if u need anything, i'll be here"... nggak perlu sesuatu yang ajaib2. kalo aku paling ga suka kalo ada yang ngomong "gue tau banget perasaan lo...." nggak tau kenapa ya, tapi nggak seneng aja dengernya... hehehehe

    ReplyDelete
  7. .+''''+..+'''+.
    JUST 4 YOU
    ''+. .+''
    ''+''

    Salam sayang dari Sahabat sesama Blogger.

    ReplyDelete
  8. yg penting sabar aja deh.. ^^

    ReplyDelete
  9. bener jangan hanya di dengarin saja tapi harus disimak kata2 yang dia ucapkan..biasanya setalah ngomong ada orang minta saran ..

    ReplyDelete
  10. ok deh, pasang kuping aja ya buat dengerin.

    ReplyDelete
  11. ehhhmmmm,,,,, iya nyn benar sekali dan sepertinya sat ini pun aku sedang perlu didengarkan dengan segebok pengertian heheheheheheeheh

    aku ndak bisa blogwalking cint (ehhehheh malunya diriku) hehehehehhe ajarin cint

    ReplyDelete
  12. tidak semua orang bisa mendengarkan dengan hati..
    maka hati-hatilah mendengarkan xp

    ReplyDelete
  13. kalau bisa nin, diajak have fun aja. nonton misalnya.....hehehhe

    ReplyDelete
  14. mendengarkan emang penting dan kadang jauh lebih susah ya....
    *apalagi untuk saya yang rada budek* :P

    ReplyDelete
  15. Kadang kita ngga disarankan cuma diam lho mbak
    kadang mereka butuh say something
    agar diberi sedikit kekuatan..

    ReplyDelete
  16. yup.. sayah cuma mau didengarkan, that's what blog is for.. huahahaha

    ReplyDelete
  17. duduk saja neng dan siap jadi tempat curhatnya

    ReplyDelete
  18. iya bener banget sih,, terkadang kita lelah harus menceritakan hal yang sama terus-menerus,, dan bahkan mungkin aja dengan mengurutkan 'kenapa' dan 'bagaimana'nya justru dapat membuka luka..

    kalo aku sih lebih suka mendengarkan dulu,, trus bakal komentar kalo emg orang itu bertanya,, karna seperti yg kamu bilang,, terkadang seseorang itu cuma butuh untuk didengar...

    ReplyDelete
  19. tergantung yang ceritalah, ada yg mau cuma didengarin aja, ada juga yg pingin tau pendapat kita :)

    ReplyDelete
  20. pendengar yang baik adalah idaan setiap orang....jadilah pendengar yang baik dek.......ingat "where ever someone is thinking of you thats the place to return to..." suatu saat kehilangan akan berbuah manis bila kita slalu memikirkan sesuatu yang hilang itu

    ReplyDelete
  21. iya bener juga ya..
    Tapi liat sikon juga sih, waktu itu ada sahabat nangis2...
    aku diem aja nunggu dia yang cerita duluan...
    ...
    ...
    ...
    besoknya aku nanya, "Udah tenang? Kapan kamu mau cerita?"
    Dia jawab, "Kamu gak nanya, sih!"

    wehehehe

    nice post, Nyin ^^

    ReplyDelete
  22. wah kalau saya yang diajakin curhat,,

    malah ujung2nya berdebat dengan saya..!
    hehehe

    kalau aku sih memang pendengar yg setia,, namun... kalau cuma ngedengerin curhatan kayaknya kuping jadi buntu dan mata yg kena eFek reduP...

    jadinya saya ngikut campurin omongan sama yg curhat dengan saya itu,, waduh2 klo sama2 ngomong emang jadi gak ada juntrungannya...

    malah jadi debat,hehehe

    betul kata anin,, memang harus jadi pendengar saja,, tp sayangnya phonank gak bisa kalau cuma ngedengerin doank,,

    ReplyDelete
  23. yup!! nindya benar, benar banget! daku pro deh ama nindya ^o^.
    tp... [pk tapinya yah], ada temanku yang klo kehilangan apapun [mau duit, atau pernah bajunya di jemuran ilang] dia slalu minta saran, klo aq diem malah dibilang aq ga vokus n dengerin dia :-D

    ReplyDelete
  24. Menghadapi masalah kematian, kalau keluarga pasti saya peluk dan tak ada kata-kata satupun. Rasanya mulut terkunci!
    Menghadapi masalah selain kematian, lihat situasinya dulu dan kondisi yang bersangkutan, bisa satu kata, bisa juga yang bersangkutan sampai tertidur!

    ReplyDelete
  25. sabar dech nin
    pokoknya km harus cepet sembuh
    biar cepet bisa kopdaran
    hahahahaha

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah kita dikasih telinga dan masih berfungsi dengan baik, bersabarlah dalam mendengarkan keluh-kesah, sebenarnya kita pun sering mengeluh kepada mereka!

    ReplyDelete
  27. itulah kenapa kita dikasih 2 telinga dan 1 mulut

    ReplyDelete
  28. ingat...
    pembicara yang baik adalah pendengar yang baik

    ReplyDelete
  29. aku sih kalo ngedengerin curhat malah jadi bingung gimana ngasih solusi..trus jadinya cuma bisa diem deh..gak ngomong apa2, hehe

    ReplyDelete
  30. met sore...
    Awardnya sudah dipajang. makasih.

    ReplyDelete
  31. jadilah pendengar yang baik maka kau akan disenangi banyak orang.. katany gitu.. :P

    ReplyDelete
  32. duduk diam tarik ujung mulut kiri kanan 5 milli :)

    ReplyDelete
  33. berlajar mendengar lebih sulit daripada belajar berbicara..
    semuanya bergantung pada kata "pengertian.."
    bagus euy postingan'y..

    ReplyDelete
  34. ntar kalo kita ngedengerin terus ketiduran? halah! -- tp untuk yg ini ak setuju kok. jawaban yg terus diulang itu bikin si yang punya masalah makin berat. :D

    ReplyDelete
  35. Setuju...motivasi untuknya adalah dukungan terbaik..

    ReplyDelete
  36. nice..
    itulah yang seharusnya dilakukan:
    mendengarkan lewat telinga, menyimak dengan hati, lalu bicara lewat mata.

    ReplyDelete
  37. iah..bener nin...mang kalo lagi dalam situasi gitu..lebih baik kita mendengarkan bukan malah bertanya2 lagi yg memberatkan..^_^

    ReplyDelete
  38. ada awod lucu lho... silahkan diambil yah...heheheheh

    ReplyDelete
  39. aq juga seperti itu, terkadang kita gak butuh solusi tapi cuma telinga untuk mendengarkan sajo..... hehehehe ^^

    ReplyDelete
  40. salam sobat
    dengan memberikan suport mba,,
    dan mendoakan semoga yang hilang akan ditemukan kembali, atau barangkali kalau yg ngga bakal kembali ,,ya menyuruh untuk berbesar hati.

    ReplyDelete
  41. idem ma mocha :
    pada kemana neh
    Nyinnyin lagi sibuk bw
    jiahahahahahaha

    ReplyDelete
  42. justru kalimat tanya itu yang membuat kita semakin terpuruk!
    merasa dikasihani...
    menurutku...
    walaupun kalau kita berada dalam posisinya mungkin akan berkata seperti itu pula...
    hhohohoh

    ReplyDelete
  43. hwehehehe.. bener ..bener .. saya suka postingannya...:*)

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...