Saturday, January 9, 2010

TUTORIAL MENULIS UNTUK PEMULA (??) ALA ANYIN


Setelah beberapa hari rajin posting sekali sehari tiap larut malem, akhirnya jeda sehari..
Kemarin saya ngga posting. Uhuhu lagi pegel-pegel minta digerus ulekan nih leher sama kaki saya (yang sejak sembuh jadi gampang banget lemes karena capek).
Sebelumnya saya minta maaf karena blogwalking-nya ngga begitu lancar. Koneksi saya akhir-akhir ini ngajak tinju beneran, lemotnya ampun-ampunan... padahal saya rela ngenet larut malem gara-gara jam segitu biasanya koneksi lancar. Eh ngga taunya lemotnya cuma beda tipis. Jadi saya minta maaf kalau BW-nya belum bisa merata benar.

Di posting saya yang kemarin, menanggapi permintaan beberapa orang teman Blogger yang meminta saya berbagi cara menulis ABC... huruf tegak bersambung... angka satu sampai sepuluh yang berhubungan dengan sastra. Maka jadilah saya menulis postingan ini. Dan kenapa ada tanda tanya di judul postingan, itu karena saya merasa saya juga pemula. Saya belum bisa digolongkan senior dalam hal tulis menulis. Yang lebih ahli dari saya juga banyak, misal Mbak Fanny, Nchi, Mbak Kuya.. dan banyak lagi. Menurut saya, saya juga belum bisa digolongkan penulis, saya cuma orang yang suka nulis, suka cerita, suka menyampaikan kisah dalam bentuk tulisan.

Tapi kalau diminta berbagi. Saya jadi bingung nih, masalahnya saya ngga pernah nyusun strategi atau mikir banyak pas lagi nulis. Batas-batas aturan nulis, bagi saya malah membatasi kreatifitas saat menulis. Akhir-akhir ini saya jarang nulis di Microsoft Word.. kacuali kalau pengin bikin cerpen atau segala macam yang dikirimkan ke majalah (baca : kumat matre). Kalau mau posting saya lebih suka ngetik langsung di new post, ngga tau kenapa ya.. rasanya beda aja. Jadi spontan aja langsung ngetik di new post. Saya sering banget niat flash posting tapi begitu ngetik ngga sadar jadinya panjaaaaang.. nah loh nglantur lagi deh.

Tulisan yang lepas.. bebas, ngalir.. menurut saya hasilnya lebih bagus ketimbang yang meniti hati-hati.

Oh ya, sampai mana tadi? Saya nulis jarang mikir, lebih banyak pakai perasaan. Yang terpenting kita tahu pada saat bagaimana kita semangat nulis. Penulis novel Primadonna Angela menyediakan waktunya dalam beberapa jam selama sehari untuk menulis jadi dia cepat sekali menyelesaikan tulisannya, dan novel yang sudah dihasilkan juga banyak. Saya tidak bisa seperti itu, kalau saya memaksakan diri memberi waktu beberapa jam untuk menulis jadinya malah aneh, feelnya ngga dapet. Ibarat lukisan tanpa nyawa (iya ngga nih?).

Kita mesti tahu pada saat-saat bagaimana kita merasa pengin nulis. pada waktu-waktu seperti apa kita jadi produktif pengin cerita. Kalau saya semangat banget nulis justru saat perasaan saya lagi ngga enak, mendung, melankolis. Pada saat-saat begitu saya sering banget bongkar-bongkar notes friends saya di Facebook, browsing ngga jelas juntrung, BW kesana kemari... Pada saat seperti itu rasanya pengeeen banget ceritaaaa mulu.

Bedanya, dulu yang saya ceritakan seringnya diri saya sendiri. Apa-apa saja yang sedang saya rasakan dan alami. Tapi sekarang saya lebih banyak melihat dari sudut pandang orang lain. Jadi jangan dipikir kalau semua yang saya tuliskan benar-benar perwujudan dari perasaan saya saat itu. Itulah kelebihan dari membaca pikiran orang melalui tulisannya, apalagi kalau feel yang kita rasakan juga nyaris sama. Dan memang sih saya lebih sering menulis sesuatu yang sedih dan bisa menyentuh, bikin orang ingat saat-saat dimana dia merasakan hal yang sama. Bikin orang membayangkan bagaimana kalau mengalami kejadian demikian.

Keberhasilan penulis akan tulisannya yang sedih adalah seberapa ikut sedih pembacanya. Dan saya sering banget nangis saat baca buku. Saya nangis saat baca novel ALPHA WIFE tadi malam.

Soal feel semangat menulis sudah, sekarang soal pengembangannya. Kita bisa dapat ide darimana saja, bahkan kalau kita melakukan sesuatu yang sama sekali ngga penting. Saya pernah duduk di depan rumah waktu sore setelah selesai bersih-bersih. Dan yang saya pikirkan, bagaimana jika saya bukan saya? Bagaimana jika saya seorang pria yang menunggu pujaan hatinya lewat pada satu tempat, hari dan jam yang sama sepanjang waktu?

Lainnya, saya kira teman-teman bisa menemukan cara sendiri.. termasuk ya tadi.. bongkar-bongkar notes, postingan teman-teman, atau bahkan diary jaman masih muda dulu (huluh.. bahasa saya..). Bisa juga ide muncul dari mimpi. Saya termasuk yang sering dapat ide dari mimpi karena seringkali mimpi saya aneh-aneh banget.

Pernah saya mimpi perang pakai pedang sama Ahmad Dhani (lha ngapain Ahmad Dhani main ke mimpi saya ya? *garuk-garuk*), saya juga pernah mimpi lagi ada di satu rumah di India dan saya bengong disana ngeliatin orang yang lagi pesta kawinan terus lari-larian ngga mau kawin *toweweng*. Mimpi yang agak bener dikit bisa membantu anda mendapatkan ide. Mimpi yang aneh bisa bikin ketawa ketika bangun dan nyadar dan juga bisa jadi cerita lucu.

Terus juga soal perbendaharaan kata, soal ini kalau menurut saya paling gampang karena kuncinya cuma satu : banyak membaca. Semakin banyak membaca kita akan semakin banyak juga memperoleh kosa kata baru. Jadi banyak-banyaklah membaca karya orang lain. Selain kosa kata kita juga akan mendapatkan cara membawa pembaca untuk tidak meninggalkan tulisan kita sebelum habis dan bagaimana cara merangkai adegan demi adegan yang runtut dan ngga bikin bingung.

Well, segitu saja deh. Saya jadi bingung, tumben nulis-nulis soal ginian -___-a rasanya agak aneh. Kayak ada yang salah gituuu.... Terus juga nulisnya loncat-loncat kesana kemari lagi. Uhuhuh.

Ada yang mau nambahin atau ngoreksi?

55 comments:

  1. nice post nih nyin... soalnya aku ga bisa nulis sebagus kamu... serius... hihihi... ^^

    ReplyDelete
  2. hemmm,....muda,cantik,dan pandai menulis ^_*
    sipp....

    makasih sharingnya nindi,...sebagai orang yg moody saya juga termasuk moody banget dalam hal menulis. Gimana perasaan bgt,...dan sebelnya saat suasana hati saya sedih,marah,dan terluka justru kadang banyak ide mampir di kepala saya *_*

    menulis tanpa batasan,...saya setuju.walaupun sesungguhnya menulis yang baik mungkin ada aturan bakunya ya,salah satunya mungkin EYD dll...tapi buat saya,ngalir aja..apa yg hati saya bisikkan itu yg saya tulis.

    mksh ya...nice post ^_^

    ReplyDelete
  3. gak pertamaxx,keduluan caca... hikss.... hehe... :p

    ReplyDelete
  4. hm.....belajar..........belajar nulis cerita dari anyin!!!!!

    wah ni anak keseringan insomnia kayaknya......awas atit lho nyin!!!!

    ReplyDelete
  5. waa,,,,postingan yang bagus banget...
    aku masih blum bsa nulis sesuatu yg bener2 bagus niy...

    ReplyDelete
  6. :hi mmmmmmmmmm...rajin2 aja deh posting dek hehehe....aq juga mau tiap hari ah...ga peduli ada yang ngomen pa ndak...cz aq emg jarang bewe.....

    ReplyDelete
  7. kalau boleh nambahi " tulislah apa yg kamu pikirkan, jangan berpikir dulu baru nulis" :)

    ReplyDelete
  8. sama Nyin, nulisku juga mud"an...*sigh*

    ooo, jadi karena inet yg lemot itu kamu seringkali bw tengah malam? kukira emang kamu kalong, hiahahaha~ pisss ^^V

    ReplyDelete
  9. Nice Posting, nyin... Makasih ya tips-nyaa... :-)Lagi belajar menulis dengan baik nih, nyin....

    Kembali mengingat petuahnya Bang Raditya "Kambing Jantan" Dika, katanya begini (kurang-lebih) :
    - Write what you feel.
    - Banyak-banyaklah membaca. Penulis yang baik itu bisa 'mengadopsi' sesuatu dari karya orang lain, tapi bukan 'mencuri'.

    Keep writing... :B)

    ReplyDelete
  10. Postingannya bagus. Saya belum bisa posting terjadual, apalagi harian. Masih jauh....
    Salam

    ReplyDelete
  11. :iq *mulai mau baca2...
    mungkin diawali dengan baca2 kalimat suci dulu aah :ok

    hwaaaa... makasi ya nyin postingannyaaa ^^ kita semua punya bakat yg beda2... kalo aku nulis spontan, bahasanya suka kaco balo subjek-predikat kebalik.. hahahahahahh

    ReplyDelete
  12. Ah anyin, kamu kecil-kecil emang berbakat. Nice share sista.
    'runut dan ga bikin bingung' aku sering ga bisa kaya gini nyin hehe..

    ReplyDelete
  13. aku juga moody banget dalam nulis,, dan samaaa kalo lagi mellow pasti rajin nulis,, dan kesannya itu bisa mendayu-dayu banget,, hahahahaha...

    ReplyDelete
  14. nggak nyin, tips nulisnya bagus...

    ReplyDelete
  15. wah kalau saya entah kenapa inginnya tuch nulis trus. ngak mood-mood an. klo pas sedih ya nulis kesedihan kalo pas senang yang nulis kesenangan. yang jelas free... bebas

    ReplyDelete
  16. hahahaha...aneh2 aja mbak mimpinya..

    makasih tipsnya yaa..sangat berguna bagi pemula seperti aku..hehe

    ReplyDelete
  17. tapi rasany akalau mau nulis serius buat komersil memang mesti hard work ya.
    beda kalau masih muda dan nulis cuma hobi, memang lebih enak mengikuti mood.
    rasanya sih gitu :-)

    ReplyDelete
  18. keren..keren nyin!
    daku kan jarang2 bisa nulis panjang lebar, bsnya cuma sepenggal. abisnya idenya cuma sepenggal jg. wekkeke

    ReplyDelete
  19. nggak berani nambahin atau koreksi nak kan harus menghargai hasil karya orang lain iya kan

    ReplyDelete
  20. Harus lebih peka melihat kejadian sekitar, bahan-bahan tulisan saya kebanyakan kejadian sehari-hari..

    Atau curhatan temen, ga usah jauh-jauh.. kecerewetan si Mami tiap hari juga bisa jadi ide nulis kok! :)

    ReplyDelete
  21. wah top dan top seribu jepol buat sobat tetep semagat nulis terus sobat

    ReplyDelete
  22. tips bagus nih buat blajar nulis.. :*)

    ReplyDelete
  23. saya juga trkadang nuLis hnya mnggunakan prasaan jadi biasa kalimat gak nyambung, jD aku smbung eh putus lagi..Kayak lagunya BBB ,Putus Nyambung,

    ReplyDelete
  24. saya pikir itulah yang disebut orisinalitas...yang kadang susah dicari.
    senang bisa mbaca tulisan2 di sini.

    ReplyDelete
  25. saya juga klo nulis lebih sering flash

    ReplyDelete
  26. klo aku ..aku suka menulis berawal dari menulis diari...jadi sampai sekarang aku suka menulis ..walau tidak menulis diari lagi...

    ReplyDelete
  27. sip deh manteb nih.... tp Rizky bukan penulis

    ReplyDelete
  28. yg pasti masing2 penulis punya cara dan gaya sendiri utk menulis.

    ReplyDelete
  29. Apa adanya ala Anyin! Nice post! Honornya bagi-bagi! Royaltinya juga aku mau!

    ReplyDelete
  30. menulis emang pake perasaan, kalo lagi ga mood pasti ga ada yang bisa keluar :)

    ReplyDelete
  31. akhirnyaaaaaaa saya jalan2 juga ke rumah org...

    wow wow wow...ada tutorial disini...
    hihihi,GAYA BENER! pengen bisa nulis nih...
    doain yaaa,supaya saya lain kali ngalorngidulnya lebih berbobot :))

    yg penting nulis pake hati kan??xixixi :B)

    ReplyDelete
  32. mau nambahin apa ya?
    aku biasanya kalo nulis mengalir ajah dari hati...
    biasanya dari pglmn pribadi atau pglmn teman2 terdekatkuw.......
    kalo nulis seringnya aku jg dipengaruhi mood siyh...hehehe

    ReplyDelete
  33. sepertinya aku baru bisa curhat cint belum bisa nulis huhuhuhuhuhuhuhu

    ReplyDelete
  34. Wuih... Anin huebat... sangat berlawanan dengan saya, saya paling ndak bisa nulis langsung di new Post, semua tulisanku itu selalu saya copy dari draft.

    Tulisanmu kali ini sangat bermanfaat buat seorang blogger yg lagi belajar nulis kayak saya ini.

    Makasih ya Nin....

    ReplyDelete
  35. Yang terpenting tulisan itu bermanfaat untuk yang membaca, kitapun bisa bahagia karena dapet pahalanya... (we e e, yang ngomongin masalah pahala & dosa itu cuma anak kecil aja ya...?)

    hehe... jadi pengen garuk-garuk kepala juga.

    ReplyDelete
  36. dakuh selalu bingung nentuin alur, konflik & klimaks. any idea?

    ReplyDelete
  37. bener banget tuh.., kalo mw nulis itu yg spontan2 aja..,

    biasanya lebih apa adanya dan tidak dibuat2..,

    ReplyDelete
  38. Hanya satu kata, MANTAB!!

    Sebenarnya banyak tips dan resep bagaimana menulis. Entah soal grammarnya, penentuan tema, dan tetek bengek soal menulis. Tapi jujur, sulitnya minta ampun ketika mencoba menerapkannya. Bagi saya, yang penting menulis, Menulislah, apapun itu!
    Salam.

    ReplyDelete
  39. sukaaaa bacanya...aku juga masih belajar kok. Yuk kita sama-sama belajar, siapa tau oneday kita bisa jadi penulis hebat (ngekhayal...hehe) :-)

    ReplyDelete
  40. btw, surfing2 nemu ini nih:
    http://spinkage.multiply.com/tag/writer%20wannabe

    sapa tau pengen nerbitin blog :)

    ReplyDelete
  41. keluarin apa yang ada di otak dah
    keluarin smeua dalam bentuk tulisan,dijamim




    kayak saw ntar,hahaha

    ReplyDelete
  42. hahahah... aku ga expert nyin, klo expert uda nerbitin, buktinya kagak. masih nego sama writing senseku dan mod nih, ide ada, cuman ya itu... yahhh kelamaan vakum jdi ga tau dehh

    ReplyDelete
  43. Setuju aja wes! Memang benar, tulisan yg paling baik itu justru yg natural. Kalo waktu, aku jg ga bisa diatur kapan hrs nulis. Kapan saja pengen, tulisan itu akan mengali lwt jemari saya di keyboard laptop. Tp kalo aku selalu nulis di Word, maklum sering nulisnya pas di kantor (ketauan neh..). Jd kalo tiba2 bos manggil, tinggal save aja di flashisk. Ntar dilanjut lg.

    ReplyDelete
  44. wah... saringnya menarik banget mbak... jadi tambah banyak ilmu... thanks ya...

    ReplyDelete
  45. salam sejahtera
    tulisan yang menarik
    pelajaran yang saya dapat petik adalah
    kita harus banyak membaca
    untuk menambah pembendaraan kata
    salut
    ^^V

    ReplyDelete
  46. Wah..mantep nih infonya non, bang Pendi juga lagi belajar nulis nih....biar pinter nulis kayak non Nindya...makasih ya dah berbagi..

    ReplyDelete
  47. kalo nulis yaaa...sebaiknya tulis saja semua yang ada di pikiran., gak usah pusing ngurusin tata aturan pemulisan yang berlaku selama ini. hehehee...
    menulisnya kan untuk kepuasan batin. bukan untuk sesuatu yang formal..

    contohnya blog ini. sip banget nulisnya selalu ngalir gitu aja. jadi yang baca juga enak.

    ReplyDelete
  48. menulis memang bikin lupa waktu dan lupa kalau banyak kerjaan yang belum selesai...

    ReplyDelete
  49. Betul- betul setuju sangat - sangat setuju hidup Anyin hehhehe

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...