Thursday, March 4, 2010

PRINCESS HOURS DI MATA SAYA, SEKARANG

Beberapa hari terakhir ini saya menonton Princess Hours lagi...
Dan saya menyadari bahwa saya sudah tidak lagi memandang Drama itu seperti dulu.
Kalau dulu fokus kehanyutan saya hanyalah perasaan Shin Chai Gyong, saya bahkan bisa nangis-nangis gajelas karena merasa feel ketika dia sedih. Sekarang tidak lagi. Saya bisa lebih melihat kalau terlalu banyak orang sakit dalam drama itu. Bukan, bukan sakit jiwa, lebih tepatnya merasa tersakiti. Dan saya jadi lebih sering kena penyakit melankolis karena nonton drama ini.


Bagaimana dengan Hyo Rin, mungkin kita melihat dia sebagai orang yang norak.. menolak dilamar tapi terus ngejar-ngejar pas si cowok punya istri. Kita semua melihatnya sangat tidak layak.. tapi coba lihat dari sudut pandang lain ketika misalkan kita ada di posisinya. Saya pikir Hyo Rin bukannya menolak, dia hanya minta waktu lebih banyak, minta ditunggu sampai siap. Dengan semangatnya mengejar cita-cita sekaligus juga dipengaruhi oleh keadaan ekonomi keluarganya, saya pikir wajar jika dalam kepala Hyo Rin adalah ingin membahagiakan ibunya dengan kemampuannya sendiri. Ada satu adegan dimana kurang lebih dia katakan pada Pangeran Shin : "ternyata cuma segitu saja, begitu gampangnya perasaanmu berubah..,"

Bagaimana dengan Hyul, yang selalu ada disaat yang tepat dan dibutuhkan tetapi Shin Chai Gyong hanya memandang pada satu orang saja, tetap satu orang itu saja dan itu bukan Hyul.Saya tidak begitu suka adegan ketika dia menangis, karena sebenarnya saya rasa wajah getirnya sudah cukup membuat kita feeling hurt juga. Kata-katanya sejauh ini yang membekas pada saya adalah : "Kenapa kamu tidak pernah melihat? Padahal aku yang terluka disini karenamu..."

Bagaimana dengan Permaisuri yang mengidap penyakit umumnya wanita, ketika menikah tanpa didasari cinta akan mungkin timbul cinta lebih banyak kemungkinan ketimbang pria. Bukan hanya dia pernah diselingkuhi, tapi yang paling sakit adalah.... Kaisar tidak pernah jatuh cinta padanya, meskipun dengan dua orang anak dalam pernikahan mereka. Apakah ini satu pertanda kalau pria lebih banyak main hasrat dan wanita pada perasaan?

Segitu dulu, mau lanjut nonton di lappie... ;)

46 comments:

  1. Amanakn posisi dulu yaaaa

    ReplyDelete
  2. gula-gula kayak gitu apa ya namanya tapi seingatku di filem2 korean gula2 kayak gitu jadi ikon,,

    ReplyDelete
  3. Walah...terlalu menghayati nih sampe jadi melankolis...
    Jangan dibiasakan, itu cuma cerita/film...

    ReplyDelete
  4. sayangnya saya cuma suka film india sesuai umur mbak

    ReplyDelete
  5. suka jg ma film drama itu..

    banyak yg tersakiti, krn kurangnya komunikasi dan keegoisan diri yah..

    ReplyDelete
  6. walah foto ku kok dipajang disitu hehe..
    tukeran link ya, linknya sudah saya pasang tapi masih nofollow, klo berkenan konfirm ya biar bisa dirubah jadi dofollow...
    silahkan cek pada huruf N...

    ReplyDelete
  7. hehe.. aku ga pernah nonton... jadi ga tau gimana...

    ReplyDelete
  8. jiaaah.. gambar terakhirnya sedih banget... kirain tulisannya so sweet... eh taunya too wet.. haakz... =)

    ReplyDelete
  9. aku suka film korea juga,tp sudah lama gak nonton lg,gak ada waktu,satu judul film korea sampai puluhan episode.ada waktu mending buat istirahat...

    ReplyDelete
  10. belom nonton he sempat di indosiar kan ......

    ReplyDelete
  11. mungkin aku aneh, sementara drama yg lain aku tonton pricess hour malah ga ku tonton.
    aku kurang suka sama ceweknya, mungkin XD

    ReplyDelete
  12. Wah, Nyin ... saya gak pernah nonton nih filem.

    ReplyDelete
  13. Waduh Nin, terkena syndrom Princess Hours juga tho? Gara-gara ini saya sempat 'gemes' dengan anak-anak saya.. Korean minded

    ReplyDelete
  14. "pria pada hasrat wanita pada perasaan" nggak jugalah, kalau cenderung mungkin :)

    ReplyDelete
  15. wah coba deh nonton kamenrider den-o dijamin pasti gak jadi mello lagi nyin heheheheheh......

    saya lagi hobi nonton ini soalnya, biasa sama jagoan saya............heheheheh

    ReplyDelete
  16. perasaan sih dari dulu juga gitu. dimana mana pria main hasrat dan wanita cuma bisa main perasaan. hehehehe

    nonton serial itu jangan terlalu dipikirin lah. dibawa enjoy aja, sebagai hiburan.
    aku sih gak seberapa terpengaruh.
    udah jarang nonton serial korea. kalopun nonton, lebih menikmati nonton bajunya yang lucu lucu itu. hehehehee

    ReplyDelete
  17. drama korea itu emg gampang nyentuh perasaan :((

    ReplyDelete
  18. Jadi diingetin lagi ceritanya... Sempet lupaa, soalnya uda lama gak nonton..
    =D

    ReplyDelete
  19. yah aku ngga pernah nonton film ini ...

    ReplyDelete
  20. korea ini ya?
    huaaaaaaaaa....

    ReplyDelete
  21. dhe blum pernah nuntun malah..
    N lewat critanya anyin ini jadi tawu drama princess hours tu gmn. kwkwkwk

    ReplyDelete
  22. hehehe :))
    pit ga paham sm film korea...
    tp mau corat coret buad ramein artikelnya heee
    pa kabar sai :?

    ReplyDelete
  23. Aku nonton pelem ini sampe habis...
    lucu, romantis dan kereeeennnn
    si Hyul cuakeeeppp

    ReplyDelete
  24. Aku ketinggalan kereta nih.. krn aku malah gak kenal dg film itu hehehe..

    ReplyDelete
  25. Rupanya film-2 Korea sedang booming ya sekarang..?

    ReplyDelete
  26. wahh..jadi pingin nonton princess hours lagi deh..

    ReplyDelete
  27. wah pemain ce na buening.....

    ReplyDelete
  28. Aku baru tau itu dari sini. Tapi kalau membaca ulasan yang banyak kesedihan..spertinya tidak akan nonton walaupun misalnya pengin. Atau suatu saat nanti..

    ReplyDelete
  29. sy suka tuh penjelasan anyin mengenai hyo rin..
    iya,laki2 ato mungkin kita juga suka ga ngerti kalo kita sebenarnya butuh waktu...dan kadang gampang pindah hati. Yg sebenarnya salah paham. dalam pelem tokoh hyo rin tdk sepenuh terlihat egois. tapi memang begitulah biasanya wanita yg punya latar belakang kehidupan seperti dia. Banyak pertimbangan......karena tak ingin mengulang sejarah yang sama pada dirinya..

    ReplyDelete
  30. Jd inget waktu aku buka rental buku & DVD. Utk Princess Hours ini aku dulu sampe punya 4 copy, dan semuanya selalu saja disewa org scr bergantian...

    ReplyDelete
  31. Benar-benar film yg sangat menggugah perasaan.... Penuh dgn perjuangan cinta dan lika-likunya.....nice artikel mbak...

    ReplyDelete
  32. anyin suka korea juga ya... hihi

    ReplyDelete
  33. ndak pernah nonton ini dik.. hehhee. :p

    ReplyDelete
  34. #-o kayaknya udah main perasaan di sini. cara pikir anyin udah berubah, dan itu bagus banget. itu namanya memegang azas praduga tak bersalah. punya pemikiran seperti itu juga bagus di dalam kehidupan bermasyarakat, soalnya kan kita ga bisa tebak apa yang ada di pikiran orang lain, kenapa orang lain melakukan sesuatu yang dianggap masyarakat salah.

    great!

    ReplyDelete
  35. hiii... nda nonton keseluruhan sih, bolong2. tpi yah... kemanapun mengalirnya ujung2nya tetep hepy ending bukan :P

    ReplyDelete
  36. Huhuuu...

    phonank gak pernah ngikutin tayangan ini, jadinya linglung deh gtw apa-apa...

    :((

    Tapi sepertinya adiku yang perempuan sering nonton deh..

    ReplyDelete
  37. tapi nyinnnnn... di komiknya yg paling sakit hati emang si chae kyong kok.. sama permaisuri tentunya..
    keboo nggak suka ma yul. chae kyong udah blg dia nggak da perasaan, tapi tetep aja, mpe bikin sesek (pernah soalnya, jadi tau gmn rasanya nggak enak ma org kaya gt). mana si yul yg bikin mereka cerai, trus hyo rin dilamar ma shin lagi. kyaaaaa... sebeeel...
    *kebawa emosi*

    ReplyDelete
  38. saya juga ling lung kaya phonank
    cz saya g tahu drama ini..

    ReplyDelete
  39. waduh ternyata suka ni film juga, kalo aku sih nggak terlalu liat critanya tp liat yoon eun hye nya :)

    ReplyDelete
  40. konsep cerita princess hours unik y ,hehe

    ReplyDelete
  41. sangat bagus.. :)
    bisa memahami perasaan orang lain..

    film2 Korea gini jauh lebih bagus drpd sinetron karena mereka 'memanusiakan' manusia...
    Klo sinetron, yg jahat tuh jahat banget, yg baik baik bgt... Ga wajar -___-

    ReplyDelete
  42. dulu cuma nonton sepotong-sepotong ga ngikutin... kurang suka sama serial soalnya...

    ReplyDelete
  43. mukya! saya suka bgt sama shin! :-)

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home