Monday, May 10, 2010

COVER BOTH SIDES, PLEASE..


taken from random

Kehidupan kos mengharuskan berbagai macam karakter orang berkumpul di satu atap, tak hanya karakter, begitu juga ras, agama, daerah asal dan suku. Masing-masing orang membawa karakternya sekaligus kebiasaan yang biasa dia lihat, dengar, pahami dari daerah asalnya. Itulah mengapa perbedaan seringkali jadi hal besar. Apalagi kalau sudah menyangkut rasa sensitif, jadi tersinggung terus akhirnya malah diam-diaman..

Sedih ngga kalau harus serumah, ketemu setiap hari dengan orang yang lagi berantem atau perang dingin sama kita. Sedih kan? Hal yang berhasil saya pelajari dari bertahun mengenyam kehidupan anak kos adalah : usahakan kamu menempati kamar sendiri. Karena belum tentu kan orang yang satu kamar denganmu cocok dalam hal segalanya? Mungkin dia kesal karena kamu jorok, atau suka dengerin musik keras-keras pada waktu teman sekamarmu itu belajar atau tidur. Mungkin dia juga jengkel kalau kamu telepon-teleponan malem-malem apalagi sambil nangis-nangis... gimana ngga bingung coba?


Privasi dalam ruang pribadimu itu perlu kan? Nah makanya mending milih kamar sendiri :) Dan saya juga sangat setuju dalam setiap hubungan pertemanan hendaknya tetap ada jarak, dekatnya jangan too much lah karena yang begitu malah lamaaa kalau musuhan, biasanya sih :)

Nah temen sekos saya juga ada yang dulunya duekeeeeettt banget. Oke deketnya bertiga sih sama saya juga, tapi berhubung saya orangnya lebih sering di kamar ngurusin tugas atau baca buku (gejala antisosial apa yah?). Apa-apa bareng, kemana-mana bareng, curhat apapun berdua, dari awal udah komit apapun yang ganjel bakalan diomongin. 

Suatu saat salah seorang dari dua sahabat saya ini, sebut saja Nana bingung karena tiba-tiba sahabat saya yang satu lagi (emm lets call her Dita) mendiamkan tanpa ada yang tahu alasannya. Nana udah bertanya apa Dita ada masalah? Dita hanya menjawab sedang bertengkar dengan pacarnya.

Berhari-hari Nana menunggu, nyapa duluan tapi Dita ini selalu hanya menyahut dengan muka masam dan jawaban ngga ikhlas. Nana usaha sampai bersih-bersih lantai depan kamar mereka berdua segala, tapi usaha itu kayaknya menguap. Kemudian akhirnya Nana ini mengadu pada saya pakai nangis-nangis yang tentu saja saya bisa maklumi karena saya tahu didiamkan tanpa kita tahu salah kita itu sungguh deh benar-benar SAKIT.

Saya yang akhirnya berhasil tahu apa masalah sebenarnya berakhir pada lingkaran obrolan hati ke hati, tangis yang membanjir dan tisu yang banyaknya mirip dengan tumpukan sampah di Bantar Gebang. Problem solve? Nanti dulu, setelah pelukan dan minta maaf karena semua salah serta semua ganjalan yang ngga langsung diomongin hubungan mereka berdua NGGA PERNAH SAMA LAGI dengan sebelumnya. Saya jujur saja sangat menyayangkan ini.

Selepas renggangnya mereka, Nana memang lebih dekat dengan semua penghuni kos dibanding dengan Dita yang ala kadarnya. Dan entah kenapa juga kok menurut saya orang-orang kos berpandangan negatif ya ke Dita, rata-rata ngga begitu cocok gitu. Entah karena faktor apa. Misalnya Dita ini barangnya ketinggalan di kamar mandi mereka cuma ngomongin tapi ngga langsung bilang ke orangnya kalau barangnya ketinggalan.

Entah.. dan selama itu juga hubungan saya dan Dita tetap baik, masih seperti dulu. Masih jalan-jalan bersama atau nonton VCD film saat wiken. Meskipun hanya segelintir orang yang mau menjalin komunikasi dengannya, termasuk saya, tetapi saya tahu Dita ini juga orang baik. Dia mau membawakan paket saya sampai ke kamar ketika saya masih ganti baju panjang dan memakai kerudung di kamar untuk keluar dan menerima paket, dia juga mau membantu seorang teman mengerjakan tarjemahan jurnalnya, dan banyak kebaikan-kebaikan lain yang bikin saya ngga habis mengerti dengan orang-orang yang antipati terhadap teman saya ini.

Hal yang berhasil saya pahami adalah : 
SETIAP KEBAIKAN AKAN BERBALIK MENGHASILKAN SESUATU YANG SAMA BAIKNYA.  SEKECIL APAPUN KEBAIKAN ITU. Sejatinya bukankah setiap manusia akan bersikap baik pada yang bersikap baik padanya? Be friendly, pada siapapun.. jangan sampai kita menjudge macam-macam pada seseorang hanya dari cerita orang lain. Bagaimanapun cerita itu, seburuk apapun 'katanya' yang sampai ke telinga kita.  
COVER BOTH SIDES, PLEASE...

Setiap manusia ada di zona abu-abu kan, tak selalu hitam tak selalu putih... manusia yang mana? Ya kita :)
Toh kita juga ngga mau kan dinilai seseorang hanya berdasarkan 'katanya'. Tanpa memberi kesempatan bagi kita untuk mengklarifikasi..

Mengutip kalimat dari seorang teman baik saya yang saya pikir patut untuk saya ingat : 
Hidup bersama banyak orang dengan berbagai macam perbedaan itu susah, kawan.. mesti banyak ngerem mulut dan nahan hati..

50 comments:

  1. tul, tiap orang pada dasarnya ada sisi baik dan sisi jahat.

    ReplyDelete
  2. yups, tak boleh menghakimi seenak sendiri, khan udah ada polisi... hehehe

    ReplyDelete
  3. Salute ama tulisanmu Nyin, makin enak dibaca dari hari ke hari...

    ReplyDelete
  4. setuju..... :)

    iya ya, tinggal di kosan itu bikin kita belajar banyak hal,
    [sayang sekali walaupun sekaran ini aku masih ngekos tapi aku gak punya temen kosan, hiks.. wong ngekos dhewean ngene iki,,, huhu]

    ReplyDelete
  5. wah ganti baju toh sekarang............. yap manusia ataupun hal di dunia ini kan terdiri dari 2 sisi yang mencolok

    ReplyDelete
  6. ihhh sayah dari dulu paling gag mau sekamar berdua... kenapa? karena saya ga mau berbagi. saya yang masa bodo ama segalanya dan ga mau lagi dipusingkan dengan bt2 an karena dia ga bisa nerima sikap saya ataupun sebaliknya.
    tapi kalo udah make milik bersama, ya mau gag mau harus ngikutin aturan mainnya.

    ReplyDelete
  7. Ini hikmah dari hidup kos, lebih memahami karakter orang lain, ya ngalah, ya ngeyel, ya ya dst

    ReplyDelete
  8. Membaca kisahmu mengingatkan saya pada cerita 3 Idiots, film India yg dibintangi oleh Amir Khan..
    Petikan hikmahnya hampir sama, bahwa kita tak boleh berprasangka buruk kepada siapapun, terlebih hanya mendengar dari orang lain...

    ReplyDelete
  9. setiap hubungan yg udah rusak, akan sulit balik ke hubungan yang awal--mulus. karena semua memang bakal berubah.

    ReplyDelete
  10. Kita memang selalu harus berpikir dari sisi positif
    kalo kita selalu menilai dari sisi negatif
    ujung2nya kita sendiri yang sengsara,,

    ReplyDelete
  11. aaahh ternyata banyak pesan moral yg bisa kita ambil dari sini..

    ReplyDelete
  12. setuju banget, dari dulu aku juga kalau ngekos nggak suka ada temennya. ribet sih

    ReplyDelete
  13. yah kehidupan seputar kost sih kurang lebih seperti itu... pasti ada aja yang mengalami nasib serupa seperti dita

    ReplyDelete
  14. lihat segalanya lebih dekat.. kau bisa menilai dengan bijaksana dan kau akan mengerti..
    don't judge too quickly,
    perbedaan itu indah :)

    ReplyDelete
  15. betul2 sekali .... tapi aku ngerasa ada yg baek ada yg jahat jga sih klo ma temen kos...... tapi kta berusaha untuk mencari yg terbaek degh gak usah mikirin orng biarin mau marah mau gak asalkn kt itu tdk melebihi btasan normal hehhe

    ReplyDelete
  16. yang penting jangan nerima "tentang teman" kita dari orang lain, (membicarakan sifat2nya ). hadapi aja langsung, dekati, akrabi, nanti akan terlihat sendiri sifat sebenarnya. memandang mereka sebagai manusia yang sama, jadi tetap ada penghargaan/perhormatan, walau sejelek apapun sifatnya.

    salam mba ^__^

    ReplyDelete
  17. banyak pelajaran dari ini..

    ReplyDelete
  18. kita
    gak boleh ngejudge seseorang seenak hati sendiri
    hehhehe
    salam

    ReplyDelete
  19. heheh
    bingubng juga jadinya
    positif thinking ajah dechh:D

    ReplyDelete
  20. kalau sekos mah udah basa tukaran sampe gelut
    hehehehe

    ReplyDelete
  21. Banyak orang yang menilai seseorang dari salah satu sisi saja tanpa mau melihat sisi lainnya dulu...

    ReplyDelete
  22. Kos tu menyenangkan...
    mengajarkan kita hidup mandiri

    ReplyDelete
  23. Aku udah pernah ngekos selama 5 thn, jadi tahu banget gimana2nya kost2an cewek yg terkadang muncul intrik2 kecil... hehehe
    Jadi terkenang dg masa lalu...

    ReplyDelete
  24. semua manusia sebenernya baik cm kadang sifat2 yang berbeda jadi bikin terkadang terlihat baik atau buruk

    ReplyDelete
  25. Betul..betul..betul..masalah yg sama pernah aku alami, ga enak bgt diem-2am nd teman sekamar, mana kebiasaan n kesukaannya sgt bertentangan dg kt, apalagi dg org ya (maaf) ber BB ga uenak, aduh..serba binun deh, akhirnya..pisah, pindah kos sdr..nyari sekamar sdr, akhirnya malah bs baikan..

    ReplyDelete
  26. setuju aku,,
    aku setuju,,,
    eheheheh kamar tu privasi kannn??
    ehehhehe

    ReplyDelete
  27. "lets call her Dita"

    ehmmm.. namany sama.

    ReplyDelete
  28. bener bgt ninda,aku setuju dgn pandangan2 mu ^^

    alangkah indahnya sebuah persahabatan tp tetep semua yg berlebihan,lebihan ngumpulnya,lebihan terbukanya sampe full terbuka,pokoknya smua yg berlebihan gak bgs...

    ReplyDelete
  29. jangan percaya kalau cuma tau "katanya" Anyin disini aku juga belajar thanks ya sharenya :)

    ReplyDelete
  30. jadi inget saat kos dulu, memang butuh adaptasi yg "serius" agar bisa saling memahami karakter berbagai orang, mestinya tulisanmu ini dibaca oleh para ortu yg berencana mengekoskan anaknya agar mereka tahu sisi lain dari kehidupan kos, jadi gak hanya dari "Ketatnya" pengawasan pemilik kos atau lingkungan sekitar kos. Ngekos memang salah satu sarana belajar dalam kehidupan sosial :) tq dah berbagi :)

    ReplyDelete
  31. Kita diberi dua telinga agar kita bisa menilai orang dari sisi yang lain bukan hanya dari perkataan orang. Hanya saja seringkali kita lupa untuk menggunakannya.

    ReplyDelete
  32. hiks... nasib anak kost. Sayapun mengalaminya.

    ReplyDelete
  33. huaaaaaaaa
    jadi teringet aku ngekos di selokan mataram jogja dulu
    adem ayem trentrem

    ReplyDelete
  34. WAH, SAYA SUKA KATA "ZONA ABU-ABU", BENER BGT NIH...

    ReplyDelete
  35. Haaaaa... jadi inget jaman dulu. ga kuat bayar kos, jadinya tidur di sanggar... malah ambyar, seruangan ada 10 orang...

    ReplyDelete
  36. coba ingat-ingat tiiiing
    dah masang script iklan apa aja
    mungkin di widget, mungkin di bodi

    script apaan tuh pas di bawah head>

    ReplyDelete
  37. nice post ninche....walaupun saya tak pernah merasakan dunia kos...tapi sepakat sama yang ditulis gede itu... :D

    ReplyDelete
  38. trimaksih atas artikelnya sangat membantu sekali dalam sepirit ku

    ReplyDelete
  39. cerita anak kosan bgt nih... hehehee, menarik :))

    ReplyDelete
  40. Setuju bgt nyin..like this lah pokoknya..
    Oya,di kosanku,aku adalah satu2nya org jawa,jdi kdg2 ak gak ngerti apa yg temen kosku omongin..tpi mreka baek,kdg suka di translate in..hehe

    ReplyDelete
  41. setiap manusia memiliki sifat baik buruk terkadang memang susah untuk meredam ego dan emosi harus saling menghargai agar tercipta silaturahmi yg baik
    Sukses Slalu!

    ReplyDelete
  42. di tempatkyu ga muncyul clicksornya

    ReplyDelete
  43. ::: dulu aku pengen banget bisa sekamar berdua, karena yang kebayang kan seru bisa ngerumpi...

    ::: tapi si ibu ku melarang dan bilang udah kamu cari yang 1 kamar sendiri ajah...

    ::: ternyata benar, jangan kan harus satu kamar, sama yang kamar sebelah aja walaupun akur tetep aja bisa berantem ^-^v.... Duh duh... gambarnya lucuuuuuu..... ^_^v

    ReplyDelete
  44. ew.. lama ndak kunjung kesini bajunya udah berubah.. hehe..
    makin manteb aja nih...
    sory oot... kesusu nih.. :)

    ReplyDelete
  45. saya juga kos, tapi sekamar berdua.
    biar saya bisa banyak belajar untuk mengerti dan memahami orang lain *teman sekamar saya*

    memang banyak perbedaan, tapi dari situ saya bisa mengambil banyak hikmah :)

    ReplyDelete
  46. cerita kos emang selalu asyik untuk dibahas... ^^

    ReplyDelete
  47. terharu mbak..
    mantap banget tulisannya,,
    ikut mampir ya..

    ReplyDelete
  48. terharu sekali dengan tulisannya . .
    bagus banget . .

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...