Saturday, May 1, 2010

KENAPA BIRU, NDA?


taken from google


Kenapa ya seringnya yang saya tulis adalah suasana hati berkabut, biru, ungu, sendu, atau bahkan lebam?
Ah hati... setahu apa saya soal engkau.
Tapi ini lebih karena saya sangat percaya, bahwa setiap orang butuh menangis sama banyak dengan kebutuhannya akan tertawa :)
Dan surprisenya ketika saya tahu pengunjung blog ini rata-rata merasakan hal yang sama dengan yang saya tuliskan.
Nda sampe kapan 'biru'nya?
Pokoknya tetap sejauh saya masih bisa banyak mendengar berapa jumlah guguran daun dan hati yang patah. saya masih bisa mengeksplor rasa dari sebuah kisah.

Kemarin saya sempat di add beberapa pengunjung blog ini melalui YM atau FB, ada yang sempat melakukan interaksi dengan menyapa saya dan menguraikan kisahnya sama dengan posting saya di judul ini atau itu. Dia, teman baru saya ini memberi tahu saya bahwa dia mendapatkan alamat blog ini dari seorang temannya yang meminta dia berkunjung kesini karena ada satu tulisan saya yang temannya itu banget! Setelah dia berkunjung kesini dia juga mendapati ada tulisan yang dia banget! Iya, mungkin sebagian tulisan saya mampu mewakili rasa para pembaca blog ini. Dan untuk itu, sungguh saya senang sekali. Senang menanggapi sapaan di web social networking ataupun messenger sekalipun saya jarang online lama sekarang.

Yah mungkin saya belum bisa mengkomersilkan blog ini dengan maksimal, saya juga belum bisa menjadi penulis seterkenal Fira Basuki tapi setidaknya melalui interaksi ini saya akan tahu banyak orang yang bisa saya hibur dengan tulisan-tulisan di sela waktu saya. Menulis adalah terapi, tertawa adalah terapi, menangis juga terapi.

Ketika sebagian orang tertawa membaca blog semacam Nguping Jakarta yang juga saya suka kunjungi, mungkin dengan membaca repihan saya disini mereka akan bisa merenung, atau merasa segala hal yang bisa dirasakan nyata dan mengalir seiring membaca (ini namanya saya lagi narsis ngga ya? :P).

Dalam keterpurukan sedih dan luka kita akan belajar, dan menyimpulkan dengan bijaksana. Sementara tawa akan mengajari kita menghargai keindahan dan makna bahagia. Menangis dan terluka percaya atau tidak akan membuat kita lebih peka, akan menghaluskan hati kita yang sebelumnya keras akan ketidakpedulian. Ketika bersedih mungkin kita akan butuh sendiri, dan bukankah sendiri akan membuat kita berpikir lebih dalam untuk menyikapi sesuatu? Ehm, dan ini adalah quote cantik saya hari ini. Yah, setuju kan? :)

Maafkan saya yang tidak bisa sering berkunjung seperti kemarin-kemarin, atau membalas kunjungan orang baru yang mampir disini. Busy time saya dan berbagai macam tugas kejar deadline banyak menanti. Biasanya saya hanya berkunjung pada yang sudah ada di bloglist. Itupun nyicil... :(
untuk mbak aishi lely, om achmad nuansa pena berhasil mendapatkan novel saya.. bisa ditanya ke orangnya darimana dapat. soalnya itu terbit saat saya kelas tiga SMA. Terima kasih banyak atas atensinya yaa... jadi malu :D

37 comments:

  1. memang kadang tanpa kita sadari, kita tuh uda menghibur orang lain meski secara tidak langsung.
    Menulis memang menyenangkan.

    Quotenya itu loh... "keren bngt"

    ReplyDelete
  2. yeeee... saye nak loncak kegirangan kerna dapet pertamanye... betul betul betul???

    ReplyDelete
  3. Tapi aku suka banget lho kalo Ayin nulis yang biru sedikit lebam hehehehe...

    ReplyDelete
  4. Kadang memang kita perlu mengharu biru kok mbak.
    kan semua orang juga berhak sedih..

    ReplyDelete
  5. yups keren mba kata2nya,,,
    memang terkadang kita butuh menangis untuk bisa tertawa,,,,

    nice quote
    &met pagi...

    ReplyDelete
  6. salam pagi di sabtu, semoga hari berganti hati juga berganti lebih baik lagi..

    ReplyDelete
  7. ^___________^ mba nindaaaaaaaaaaaaa... maaf elok baru berkunjuuuuuuuung...

    ^______________^ banyak pelajaran yang elok ambil sehabis ngebaca postingannya mba ninda..

    mkashy mbaaa...

    ReplyDelete
  8. Benar mbak , meluahkan rasa salah satu jalan mengatasi masalah..

    ReplyDelete
  9. wah, dah bisa mengahilkan anak nich...
    terinspirasi dr suasana hati.. kerenn...

    ReplyDelete
  10. weik
    dapet dimana tuh novelnyz?
    mauuuuuuuuuuuu,,,,,,,,,

    ReplyDelete
  11. Lama gak berkunjung, kok jadi item gini mbak??
    apa komputerku yang eror ya??
    mana kuning yang menggambarkan pisang enak ittuu!! hehe, *lebay!*

    ReplyDelete
  12. wah anyin...
    kata-kata hati berkabut biru, lebam nya keren, hehe :)

    ReplyDelete
  13. anyiiiiiiiin
    kangen euy.... ^^

    memang menangis juga perlu
    walau kadang orang menyembunyikan tangisnya...

    have a great weekend dear ^^

    ReplyDelete
  14. duh, jgn ampe lebam dong, An. biru aja gak papa.met wiken ya, neng

    ReplyDelete
  15. wah maaf neh baru berkunjung kembali,,
    saya setuju menulis adalah terapy..
    wah blognya smakin ok aja neh,,
    sukses ia,,

    ReplyDelete
  16. itulah salah fungsi blog, untuk berbagi :)

    ReplyDelete
  17. saya menikmati setiap detik kesedihan, keterpurukan dan kehilangan. kalau ga merasa biru, kita ga akan bisa berubah menjadi lebih tough :)

    ReplyDelete
  18. mba sori mau report...
    blognya mba ini ada pop-up spamnya...
    mungkin gara2 adbrite ya???

    ReplyDelete
  19. Hidup memang penuh warna, merah, kuning, ijo, biru, hitam...
    Setiap warna meninggalkan kesan dan membentuk pribadi kita...
    Jika saat ini adalah masa2 biru dan kelabu, so jalani aja ya...

    ReplyDelete
  20. Setuju deh ama quote-nya.... Keren.. ^_^

    ReplyDelete
  21. Ini merupakan suatu awal yang baik sister.... teruskan perjuangan.

    ReplyDelete
  22. bener neh nyin.. aku juga suka nemu tulisan kamu yang 'aku banget' hehehe.... :d

    keep writing aja deh yaahh... biar makin banyak yang terhibur, dan tau kalo menangis itu juga sehat... :)

    ReplyDelete
  23. walaupun tidak terkenal seperti Fira Basuki tapi tulisannya sangat bagus kok

    ReplyDelete
  24. keep post keep it up god bless you

    kapan mau maen ke blogku, kita ngopi bareng aku mo cerita-cerita gitu,bolehkan, ditunggu ya

    ReplyDelete
  25. waw nyin, kamu udah punya novel sendiri ?, hebat!!

    ngeblog itu berbagi, dan bukan memaksa :)

    ReplyDelete
  26. an..... belom dapet say.... udah nyari2 neh.. hehehe

    kayaknya aku yg harus nanya "om achmad, dapetnya dimana.." ;D

    ReplyDelete
  27. wow!!!!!..........quote nya ntu mantab banget!?!?!?!? meski saya berkunjung dan berkomen ururtan kesekian tapi rasanya gak afdol kalo gak komen!!!!!

    tapi sekali-sekali pengen juga lihat anyin yang jadi "merah" atau "kuning" gak "biru" melulu hehehehehehe

    ReplyDelete
  28. Waw waw, ganti layout baru tw aku

    ReplyDelete
  29. saya juga percaya setiap orang butuh menggilir tawa dan tangis :)

    ReplyDelete
  30. menangislah dan ragu untuk mengungkapkan...

    ReplyDelete
  31. Dulu pernah waktu saya tertawa begitu keras, seorang teman pernah mengingatkan saya agar tidak terlalu berlebihan dalam mengekspresikan kebahagiaan. Dia bilang kebahagiaan akan selalu berdampingan dengan kesedihan. Kalau terlalu berlebihan dalam berbahagia, teman saya mengatakan dalam waktu dekat akan mendapatkan kesedihan. Dia nggak bermaksud meramal atau menakut-nakuti saya. Dia bilang dia pernah mengalaminya, makanya mengingatkan saya. Begitu juga dengan kesedihan, tak boleh diekspresikan terlalu dalam,karena dibalik kesedihan akan datang kebahagiaan. Intinya baik kebahagiaan dan kesedihan diekspresikan sewajarnya saja.

    ReplyDelete
  32. hai mba ninda!! Waduh kayaknya saya ngga update ya dgn blog nya mba ninda,busy month for my job :)
    Ada apa ini?biru?sndu? bahkan lebam?
    Aku setuju bgt,kebahagiaan dan kesedihan itu selalu datang,kita harus selalu siap mental (*duh jadi curcol,hehehe). Nice posting and amazing thought :)

    ReplyDelete
  33. wah, kok saya belum pernah yang bilang seperti itu pada tulisan2nya saya yah... heheeh

    ReplyDelete
  34. ternyata birupun membagi sesuatu.. :-)

    ReplyDelete
  35. hidup kan naik turun ya... menulis juga kan, km menulis seusai suasana hati.. kalo lagi kangen, disuruh ketawa2 kan lucu ya..

    apapun bentuk tulisanmu, aku suka kok... :)

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...