Tuesday, February 22, 2011

SM*SH - POPULER KARENA KEPIAWAIAN PEMASARAN

Beberapa hari ini sering sekali melihat SM*SH riwa-riwi di televisi, bahkan boyband itu menjadi brand ambassador beberapa produk.. contohnya saja iklan kartu AS yang nongkrong di blog saya ini *coba lirik kanan dikit, yak anda beruntung kalau ketemu! :D

Pertama kali saya tahu boyband ini melalui forum jokes di Kaskus, saya kunjungi... dan memang ya begitulah dalam waktu singkat link video dalam thread itu yang menuju ke video official di youtube sudah sangat banyak menuai kontra, meskipun ada sambutan positif cenderung sedikit yah 1 : 100 lah ya kira-kira waktu awal-awal muncul.. mungkin sekarang sudah beda lagi hitungannya, cuma prediksi kasar saja.

Banyak yang mendukung boyband ini karena keunikannya mau tampil dengan keukeuh menggunakan konsep yang sepertinya sudah diprediksi akan di cap plagiat. Alasannya pasti ada landasan matang untuk menciptakan image itu.. tapi mereka berani muka tebel.. para kontra mengacungkan jari telunjuk kebawah (banyak, amat banyak sekali para kontra ini.. anda akan takjub melihat jumlahnya) dan memberikan komentar berputar pada keplagiatan boyband ini bahkan dari nama yang sama persis dengan boyband asal Jepang yang sudah lebih dulu ada (mereka menyertakan linknya juga).

Kata saya : 
Ini adalah strategi pemasaran yang kuat dan memang direncanakan. Orang-orang pemasaran yang ada di balik SM*SH benar-benar berangkat dengan konsepan matang untuk membuat boyband ini populer tanpa menjadi standar. Mungkin terkesan aneh ya.... tapi pada teori dan prakteknya sesuatu yang sering muncul di mata kita dan membuat kita sebal... semakin kita sebal semakin otak kita mempunyai rekaman ingatan yang baik dengan 'produk' itu. Coba saja lihat potongan iklan di televisi yang pendek-pendek tapi diulang-ulang. Bosan dan membuat sebal kan? Namun ternyata ketika kita bosan dan sebal itu sebuah promosi dinyatakan berhasil menancapkan imagenya di kepala kita. Misal kita berada pada satu toko dan sebuah produk yang biasanya kita pakai ngga ada di etalase, nah yang kita sebali dan sudah menancap di otak ini bisa pertama kali diingat, membuat kita berfikir.... "Oh iya kenapa ngga nyobain ini aja?". Dengan kata lain semakin sebal bisa semakin lekat di kepala *layaknya orang jatuh cinta saja ya.

Selanjutnya sudah tidak usah kaget lagi kalau boyband ini semakin terkenal apalagi dengan video plesetannya yang dibuat Corner Parodise dan yang terbaru dari Opera Van Java -- judulnya jadi Bibir Lu Dower.

Lucu-lucu kreatif dan kalau dipikir juga masuk akal memang ya.. entah ini cuma sebatas opini saya saja, yang berlandaskan ilmu bukan berdasarkan penikmat entertainment meskipun saya ngga terlalu matang juga dalam Pemasaran.... toh saya cuma orang Keuangan yang sedikit labil (denial, padahal banyak) hehehe :P Silahkan kalau mau menambahkan

38 comments:

  1. kata saya;
    waktu di youtube kemaren sich lebih suka baca comment`nya. soalnya, beribu yang menghujat. Skitar 5 ribuan yg benci, lawan 1 yang suka...,,

    kalo menurutku sech, najis aja. mending liat pelem hollywood sbelom di boikot...,, wkwkwk...

    btw, account youtube`nya apa nich...??? ;p

    ReplyDelete
  2. hahaha... penggemar grup banci juga ternyata neh..

    ReplyDelete
  3. mohon maaf komentar yang ngga nyambung dengan maksud saya ngga saya approve ya ;)

    ReplyDelete
  4. hadeh, kalo saya mending nggak deh..
    beberapa pengamat bilang ini ngetren gara-gara lirik dan lagunya yang alay, plus didukung sama muka personelnya... makanya punya segmen pasar tersendiri, abg labil..plus ibu-ibu rumah tangga kurang kerjaan

    ReplyDelete
  5. yups setuju mbak...stuatu produk jika pemasarannya dimanage dgn baik akan cepat melejit...
    tpi biasanya yang cepat melejit itu,cepat pula turun popularitasnya...misalnya, hmmmm klo disebutin terlalu banyak band2 yang kayak gitu.....^__^ nyambung juga gak ya jawabannya hehehe

    ReplyDelete
  6. tunggu aja sebentar lagi ada Justine Beiber Indonesia...he..he...

    ReplyDelete
  7. hahaha bukannya gak nyambung. tapi saya lagi ngakak-ngakak semalem setelah googling cari info band itu. makanya komeng sana sini jadi gak konsen... maap bu

    ReplyDelete
  8. Ya ampun... SM*SH lagi...? Kenapa semua seneng bicarain tentang SM*SH ya? Aku jadi penasaran nih dg boyband itu.

    ReplyDelete
  9. Sekarang di Indonesia boyband2 gtu kan udah g ada, makanya pas Sm*sh muncul itu kayak menghilangkan kehausan para cewek terhadap cowok-cowok cute yang nyanyi sama nge-dance. hehehe
    Aku suka yg versi opera van java, lucu. hahahhaha

    ReplyDelete
  10. Iya, promosi SM*SH ternyata mampu membuat saya ikut cenat-cenut...
    Hehehe... :)

    ReplyDelete
  11. supaya dikenal orang, kita emang butuh kontroversi :)

    ReplyDelete
  12. wah meski bukan penggemar konsep boyband.....tapi saya salut sama mereka kok!!!! semoga bisa terus exist ya!!!!

    ReplyDelete
  13. toh tampang-tampang mereka ganteng2 kan booo.. ada yang kamu suka? hehhee.

    *btw, itu non fiksi story.. :D

    ReplyDelete
  14. Bole juga sih strategi pemasarannya. Cuma kudu siap mental dihujat.... :D

    ReplyDelete
  15. sampai-sampai ponakan saya yang berumur 5 tahun ikutan nyanyi YU NOMI SOWEL, YU NOMI SOWEL....

    ReplyDelete
  16. biarin dech..populer ga pa pa, biar berwarna .. musik indonesia, jgn lagu menye-menye trus.. bosen ah..walupun gw ga suka boyband yang unyu itu ... mungkin gw lebih mendukung boyband karyanya OVJ, sule dan kawan2

    ReplyDelete
  17. Meski dibilang plagiat, mencontek atau apapun saya tetep suka SM*SH kok mbak
    bukan karena sekedar ganteng tapi sekarang mana ada sih boyband di Indonesia yang muncul
    semua band yang ada hampir stereotype

    ReplyDelete
  18. Meski dibilang plagiat, mencontek atau apapun saya tetep suka SM*SH kok mbak
    bukan karena sekedar ganteng tapi sekarang mana ada sih boyband di Indonesia yang muncul
    semua band yang ada hampir stereotype

    ReplyDelete
  19. Meski dibilang plagiat, mencontek atau apapun saya tetep suka SM*SH kok mbak
    bukan karena sekedar ganteng tapi sekarang mana ada sih boyband di Indonesia yang muncul
    semua band yang ada hampir stereotype

    ReplyDelete
  20. mungkin boy band ini gak bakal tahan lama nyin, tapi siapa tahu?
    semakin dibenci, tapi sering juga dibicarakan, malah akan semakin terkenal...
    promosi lewat celaan juga bisa membuat namanya melambung

    ReplyDelete
  21. hm.. teman2 saya banyak yang tak suka sama itu boyband juga.. hoho

    ReplyDelete
  22. Nindaa @ iklan promosi yang tertanam di memory saya iklan rokok "pingin ganthenggggggggg ngimpi"

    selamat ada iklan yang telah saya lirik kanan.
    ada kolom pesan juga di site kiri , tipsnya donk di sharre !!!

    ReplyDelete
  23. Semua adalah strategi pemasaran dan terbukti memang berhasil walau dihina dina tetapi tetap tampil dan bahkan lebih sering tampil daripada yang tidak dihina ya :D

    ReplyDelete
  24. tambahan ane:

    Ane honestly gak suka sama SMASH ini, saya suka motor matic**hehe,,, bercanda..

    Gw pribadi, menilai SMASH ini yang bakal merusak generasi muda nan maho untuk memulai memutihkan kulit mereka, mem-blonde rambut, sampai mungkin operasi plastik... *who knows?

    untuk masalah pemasaran, menurut gw tv-nya aja yang kelebay-an... Satu lagu itu aja yang dputar terus menerus.
    gw yakin, bakal banyak boyband lagi yang terus bermunculan karena SMASH EFFECT. Musik menye-menye bakal tergerus menjadi musik dansa dansi cerita patah hati..

    ok.. ini my view about SMASH.

    ReplyDelete
  25. sm*sh...
    semakin dibenci, mereka semakin digemari ya, nin..
    you know them so well deh pokoknya... :lol:

    ReplyDelete
  26. Setuju bgt tuchhhhhhh...
    pa lgi skarng dibuat sinetron
    waduhhhhhhh
    judul yg buat gerammmmmmm
    Cinta Cenat-Cenut
    pa tuh?????????
    uuuuuhhhhhhhh
    hiburn skrg yg utama menguntungkn org dblik layar, soal brkualits tdk tu dsrahkn pda pnikmatnya...
    anehhhhhhhh

    ReplyDelete
  27. wahhh ada fan's smash nih??? :P

    ikut njitak jg Ahhhhhhh... :D

    ReplyDelete
  28. Iya bener, pemasarannya yang matang. Jadi tambah terkenal deh tuh SM*SH..
    >.<

    ReplyDelete
  29. Seperti biasa, namanya (kebanyakan) industri musik sekarang gag terlalu penting dengan kualitas. Coz dipikirnya kalo bisa dijual dan pasarnya lagi trend maka strategi pemasaran pun digenjot abis. Banyak trik dilakukan untuk itu seperti yang sudah kamu tulis diatas.
    Sebenarnya saya salut juga dengan kepiawaian mereka dalam menjual, cuma ada yang disayangkan. Mereka lebih fokus dalam berjualan ketimbang mengedepankan kwalitas seni yang mereka jual itu. Jangan heran kalo kedepannya juga akan muncul group band seperti sm*sh, karena trend adalah sumber uang bagi mereka para 'pedagang' seni.

    Salam.. .

    ReplyDelete
  30. Wah, Nice nih... :D
    Emang Strateginya As emang gitu kayaknya...
    Bikin sebel konsumen, kayak iklannya yg dibintangi sule yang jelas2 nyindir XL.
    Bikin sebel,! (Jujur deh)
    Mgkin kyak pemasaran Es Cream MAGNUM.
    sengaja dibikin langka, orang2 jd sebel, penasaran, Nyari kemana2, dan bangga kalau dapet beli.
    Sampai muncul istilah (kalo g salah) Magnum Seeker..

    ReplyDelete
  31. bidang promosi adalah bidang kreatif dan tidak ada mati nya dan memang benar kalo mau sukses, harus direncanakan dengan matang biar enak di "makan nya" tar (maksudnya biar ga ada kesalahan besar)

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  32. ane setuju tu ma kata2 ini"semakin kita sebal semakin otak kita mempunyai rekaman ingatan yang baik dengan 'produk' itu"
    pengalaman ane,gara2 sebel dengerin lagu2 band wali yang diputar hampir tiap hari ma sodara ane..sekarang jadi hafal ma lagu2nya...hehehe

    ReplyDelete
  33. ooh gitu, ternyata anyin ahli juga soal pemasaran :D

    ReplyDelete
  34. Betul Ninda, banyak grup band bagus yang tidak sempat populer hanya karena kurang promosi dari agennya. Sebaliknya saya sendiri sering merasa terpaksa hafal dengan sebuah lagu yg sebetulnya nggak aku suka, tapi berhubung sering masuk TV *iklan* jadinya hafal deh sama itu lagu. (contohnya Keong Racun hehehe)

    ReplyDelete
  35. mbak rasa, selain karena pihak marketingnya yang top, emang remaja Indonesia udah haus liat cowok ganteng cute yang nyanyi sambil joget-joget sih. apalagi sekarang kan musik Indonesia isinya lagu melayu semua. kalo dulu kan adanya rombongan mas-mas kayak Indra Bekti (FBI), sama M.E. lha sekarang disuguhin yang seger-seger, jelas aja remaja cewek kepincut. lagian lagunya juga nggak terlalu jelek (walaupun jujur, mbak juga kurang suka liat mereka joget-joget. hehehe)

    ReplyDelete
  36. hahaha..

    bener bgt mbak..
    temen2 di skul juga sering nyanyiin lagunya boy band itu..

    ReplyDelete
  37. wihihihihi
    sejujurnyaaaa saya baru nonton pideonya sm*sh di yutup minggu lalu

    salut juga dgn gaya yg mereka ambil. Dan tentunya semua hujatan itu udah dipikirin sebelumnya...

    bener juga ya, buat diinget orang, kudu ekstrim. Mau bagus banget atau jelek banget :D ga boleh setengah2.

    ReplyDelete
  38. wah aku baru nyadar kalo itu termasuk strategi pemasaran ya.. boleh juga tuh strateginya. toh seiring waktu ternyata ya banyak yang suka smash, he3

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...