Wednesday, September 14, 2011

AGAR SANTAN TIDAK TERASA ENEG

Pertama kalinya lagi saya membuat kare ayam kampung dan jamur dengan mengurusi sendiri prosesnya dari awal sampai akhir. Keterlibatan saya biasanya hanya dalam urusan bumbu atau mengaduk-aduk saja mencampur semua bahan. Dan saya menyadari satu hal bahwa setelah saya mengurus ayam mentah dengan mencuci dan membersihkan berhasil membuat saya mual. Ngga tega gitu makannya, tapi sudah terlanjur dibeli begini kan sayang juga. Biasanya adik saya yang membersihkan ayam sehingga menjadi ayam yang siap dimasukkan dalam rebusan bumbu. Saya ngga mau masak ayam mentah lagi dengan mengurusi sendiri proses dari awal, uh... *ngeri mode nyala. Di rumah biasanya kami membuat masakan bersantan dengan perasan kelapa manual yang menghasilkan santan yang sedikit encer, tidak terlalu kental. Jadi ini pertama kalinya saya memakai santan instan untuk masakan dan saya kaget karena kadar kekentalannya sepertinya diluar perkiraan saya. Lebih tepatnya saya ngga pernah ketemu santan yang sekental itu. 

Lebih lagi saya ngga nemu jahe, daun jeruk (yang katanya bisa mengurangi rasa eneg dalam masakan bersantan) dan batang serai di warung... habis semua atau sudah kering saking layunya, pemilik warung ngga memiliki kulkas untuk menyimpan itu. Saya eneg banget ketika mencicipi kuah saat kare sudah matang. Kenapa rasanya jadi begitu kental dan eneg begini ya?
Rasa bumbu yang asin dan pedas entah kenapa ngga bisa menyatu dengan rasa gurih santan kental tersebut. Iseng saja saya perasin jeruk nipis untuk dicampurkan, saya aduk dan cicipi... rasa eneg santan itu sedikit memudar. Saya campurkan lagi jeruk nipis sedikit lebih banyak dan rasa kare yang padat santan kental sehingga membuat eneg itu lebih menipis lagi sehingga rasanya lebih ringan, tidak eneg dan ada percampuran yang padu antara bumbu dan santan. Akhirnya ini bisa dimakan dan saya tahu bagaimana cara mengatasi problem ini, hehe... *norak padahal mungkin cuma saya aja yang belum tahu hal begini ya? Memang masih perlu banyak belajar deh saya.

Mungkin itu alasannya tante saya nyuruh saya ngga lagi beli makan dan masak sendiri di kos, mencoba hal-hal yang belum pernah saya alami sebelum-sebelumnya, saya sudah terlalu besar untuk tergantung pada makanan warung. Dan tentu saja untuk bisa membuat sesuatu butuh proses panjang trial and error... kalau error error-nya sudah dirasakan pastilah nanti-nantinya ngga akan jadi masalah besar lagi kan.

Saya barusan benar-benar menyadari bahwa sangat benar, guru bagus paling mahal adalah guru bernama pengalaman.


20 comments:

  1. baru pertama ga enak wajar.. tar lama2 juga enak koq.. :D

    ReplyDelete
  2. smashed potatoku rasa disater... tanganku seperti punya magic membuat segala yang mungkin menjadi tak mungkiiiinnn--> stres

    ReplyDelete
  3. Iya guru yg baik itu pengalaman..
    Meski untuk beberapa hal sebaiknya kita blajar dari pengalaman orang lain...


    *Eh, kamu lagi belajar menjadi istri yg baik ini khan? :D

    ReplyDelete
  4. Aku jarang masak pake santan. Sebetulnya santan itu enak buat yang suka dan ada strateginya. Kalo punya blender pake blender aja, santan asli lebih enak. Kalo yang instan baca petunjuknya. Udah semi vegetarian, banyakan makan sayur dan buah sih. Kalo gendut dikit pipiku tembem, gak pedhe banget. Biasain puasa juga karena nyaman dengan puasa Insya Allah ikhlas bukan karena ingin kurus

    ReplyDelete
  5. yup benar banet pengalaman adalah guru terbaik,salam kenal,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  6. bener banget ninda...

    kalau kita memasak sendiri, kita tau dong apa aja bahan-bahannya, apa aja bumbunya, mutu dan kualitasnya.
    engga pake bumbu yang kita tau tidak bagus untuk badan kita...

    lagipula, lebih puas dan lebih hemat,
    selamat memasak, ninda
    salam ya dari pematangsiantar!...

    ReplyDelete
  7. kalo berbau kuliner, pasti langsung saya samperin,
    soalnya saya juga udah beberapa kali posting tentang resep buatan sendiri, hehe..

    ReplyDelete
  8. berkujung kembali

    mmm terimakasih tipsnya

    ReplyDelete
  9. Kare ayam dan jamur, hemmm betapa enaknya. Yang paling enak jamur trucu (tumbuh dimusim hujan tentu saat musim kamur)
    Ehhh apa Anyin sudah dirumah ? gak Kost lagi ?

    ReplyDelete
  10. Di rumah saya pun begitu, ibu saya selalu pakai santan hasil perasan kelapa asli. :)

    ReplyDelete
  11. Semangat memasak aja, lama2 lihai :) Maaf lahir bathin ya..

    ReplyDelete
  12. haaaa ga ngarti babar blash...
    soal masakan taunya tinggal ngemplok doang...

    ReplyDelete
  13. Hai Ninda, Post yang A letter to God gak ada kolom buat komennya ya? Maaf lama gak berkunjung abis dua blog saya sekarang tewas : "Rumah Ide dan Cerita dan Muhammad-Dadan " kayaknya ada yang bobol paswaordnya :(.

    Tapi saya percaya Nin yang berbuat benarlah dan memperbaiki dirilah yang jadi juaranya. A letter to God. :)

    ReplyDelete
  14. ternyata musuhnya eneg perasan jeruk nipis, mungkin untuk menguraikan rasa enegnya (ikatan kimia maksudnya hhh).

    Saya juga suka pake jerus nipis untuk bikin sambel terasi, rasanya lebih ajib

    ReplyDelete
  15. makasih ya mbak tutorialnya...oke bgt

    ReplyDelete
  16. pssssssttt ga gitu suka masakan santen

    psssst semoga surat utk Tuhan dibaca-Nya dengan seksama

    ReplyDelete
  17. Semakin sering memasak pasti semakin banyak pengalaman "ilmu" yang didapat. Saya pun kadang suka memasak walaupun hanya sekedar masak Nasi goreng tapi saya menikmatinya.

    Eh, saya suka dengan artikel a letter to god !!

    Salam.. .

    ReplyDelete
  18. di sini masak-masak, di posting yang baru galau-galau..
    kenapa kamu nin?

    ReplyDelete
  19. sedihnya, setiap saya koment gak pernah nongol...

    ReplyDelete
  20. ah, Ninda..
    maaf ya untuk semua salah pengertian ini..

    hehehehe..

    maafkan saya ninda..

    saya masih baru, jadi masih banyak hal yang harus dipelaajari dalam per-blog-an ini, jadi maklum ya nindaaaaa...

    saya pikir, kalo saya komen langsung nongol gitu, hehehheehehe...

    maaf ninda.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...