Sunday, December 4, 2011

My Stiletto Shoes

sepatu stiletto saya mirip ini,
namun dengan gesper dan lingkaran tali
image taken from 123rf.com

Hari Jum'at kemarin saya hadir di Jobfair yang diadakan Disnakertrans di DBL Arena Surabaya. Saya menerima undangan melalui nama Jobstreet.com. Menariknya adalah tidak dipungut biaya. Iya semula saya pikir Jobfair apapun tidak memungut tarif, namun begitulah sejatinya. Tarifnya bisa berbeda-beda, kalau mujur kadang juga gratis atau mungkin dikenai tarif seikhlasnya :D

Jadi jangan pernah berpikir kalau mencari kerja bisa dilakukan sambil menggembel. Mencari kerja memerlukan penampilan rapi tanpa peduli kita baru saja dalam perjalanan dari luar kota dan muka lecek. Yah paling tidak baju dan sepatu memenuhi syarat ya. Susahnya mencari kerja bukan cuma itu saja, mencari kerja membutuhkan tenaga yang selalu 'siap tempur' jika sewaktu-waktu ada panggilan tes diluar kota dan besoknya lagi ada tes yang mesti dihadiri di tempat asal kita. Selama waktu dan tenaga (dalam arti tidak capek-capek amat) memadai kalau bisa kesempatan itu jangan di skip lah ya. Lebih dari semua yang telah saya sebutkan mencari kerja juga butuh : DANA.

Jadi jangan dipikir begitu lulus biaya akan otomatis berhenti, biaya ketika kita dalam masa pengangguran bisa jadi malah bisa lebih besar. Kenapa? Karena untuk kemana-mana butuh transportasi dan kita juga tidak selalu tahu jalan. Fotokopi CV, surat lamaran, cetak foto... ada-ada saja pengeluaran lainnya. Susah untuk dihemat sebenarnya, apalagi dalam tahap ini kita sudah malu meminta 'subsidi' dari orang tua, maka jalan satu-satunya adalah meng-compress biaya hidup seperti makan atau juga hiburan. Saya sering menemui teori bahwa kita akan kurus dengan mengerjakan skripsi, teori yang tidak terlalu terwujud sebenarnya. Sebaliknya untuk yang sedang ingin menurunkan berat badan, santai sajalah kamu akan kurus setelah kamu lulus kuliah. Setiap saya mengikuti tes kerja dan bertemu dengan teman-teman satu angkatan, yah tidak ada yang tambah gemuk sama sekali. Mungkin karena makannya tahu tempe telur terus kali ya :D

Nah di jobfair yang kemarin saya sendirian nge-bis dari Malang ke Surabaya sebab tidak ada orang yang saya kenal baik juga menghadiri jobfair disnaker itu. Entah niat nekat darimana saya yang semula anti memakai high heels malah jadi memakai sepatu stiletto hitam berhak sekitar tujuh atau sembilan senti tanpa membawa sandal ganti. Tuh nekat kan? Jadi saya memakai sepatu itu sambil naik bis, berdiri di bis kota, berjalan mengelilingi stand perusahaan juga menyeberangi jembatan penyeberangan! Aww!

Ya pegal sih, apalagi bentuk sepatu stiletto tidak begitu membuat nyaman jari kaki di ujung paling luar. Namun lucunya keseluruhan kaki saya malah tidak sesakit ketika saya memakai flat shoes. Ketika sampai kos dan mencopot stiletto shoes saya rasanya lega, serta kagum karena ada titik-titik tertentu yang biasanya saya merasakan pegal yang benar-benar tidak nyaman dan saat itu malah merasa enak-enak saja. Terutama telapak kaki saya yang sering sakit setelah memakai sepatu berlama-lama kadang juga bisa sampai kram saat itu tidak merasakan pegal yang sama. Bahkan secara ajaib kaki saya terasa nyaman dibagian telapak, seperti habis dipijit. Saya rasa ini karena bagian dalam sepatu hak tinggi saya yang menyentuh seluruh permukaan kaki tanpa ada yang terlewat.

Ternyata saya bisa pakai sepatu hak tinggi juga kok kalau mau nekat hehe...
Tips memilih sepatu berhak tinggi : cari yang bahannya nyaman dan tidak membuat lecet ya... terkadang sepatu high heels menggoda dengan bentuknya yang cantik, eh kalau dipakai bikin lecet! Urusan kecantikan sepatu itu nomer dua, yang penting nyamannya dulu :)

Sekian laporan pencarian kerja hari ini.

24 comments:

  1. stilettoitu sejenis high heels kan?

    ReplyDelete
  2. wanita pakai hak tinggi akan terasa lebih cantik di pandangnya...tampak feminimnya

    ReplyDelete
  3. Ninda, aku paling anti dengan stilletto. kalo cari hak tinggi, jangan yang runcing kecuali terbiasa. gak bisa dipungkiri harganya memang mahal. kalo perlu mesen khusus biar gak lecet. kakiku anti stilleto, untungnya di tempat kerjaku nyeker... sepatu gak masuk ruangan, hehehe...

    ReplyDelete
  4. waduh menyebut nama sepatunya saja sulit banget nih...maklum orang desa....salam kenal ya...

    ReplyDelete
  5. Selama ini saya selalu mengira Job Fair itu gratis loh, tapi ternyat ada yang bayar serelanya? maksudnya serelanya itu gimana ninda??? hehehhehe

    Ninda, saya salut loh, membaca bgitu berjuangnya ninda untuk sebuah pekerjaan, saya tau ninda pasti ingin sekali mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan bidang yang ninda geluti waktu kuliah.
    Berjuang terus Ninda!!
    sesuatu yang pahit pada awalnya, akan manis pada akhirnya...

    Berjuang, Ninda!!

    ReplyDelete
  6. benda umum yang sampai sekarang aku masih belum ngerti tuh cuma sepatu cewek
    hak tinggi lancip gitu kok bisa ga jatuh
    heran juga cewek pada mau menyiksa diri wong katanya ga nyaman
    heheh

    ReplyDelete
  7. nyungsep aku pake sepatu gituan haha.. apalagi sampe 7 hingga 9 cm hzzzzzzzzzz.. bisa gak jadi jalan aku.

    semoga cepet nemu kerja yang baik ya Nyin..

    ReplyDelete
  8. ahak ahak... emak semakin dewasa. unyu unyu unyuuu :D

    ReplyDelete
  9. aku suka liat orang pake stiletto, tapi pas dipake O...o...sakiiiiit, dulu klo lg show aja kepaksaaaaaaa banget make ginian sekarang,lagian aku kalo pake stiletto apalagi yg 5 cm bikin aku semakin menjulaaaang...hi...hi...flat shoes is the best lah :)

    ReplyDelete
  10. harus belajar dari mas rawins, nin.., kalo cari kerja jangan terburu-buru ya.., perusahaan juga harus care sama pegawainya dalam artian luas. aku sering dibohongi setelah masuk n ga enak plus susah keluarnya...,;p

    ReplyDelete
  11. @mbak meilya, seikhlasnya itu terserah berapa aja bayarnya boleh masuk mbak
    aku pernah cuma bayar 2ribu perak buat masuk jobfair
    hehe iyaaa gak gratisss :D

    ReplyDelete
  12. wah, ini kan sepatu menyiksa banget ya. sakit kalo pake ini. katanya. hehe

    ReplyDelete
  13. oooh ternyata stilletto. memang ini juga bagian untuk menarik perhatian laki2. ada tuh guru juga pake hak tinggi, tapi jadi pergunjingan aja ama murid2, maklum di desa ya, asing ma yang begituan

    ReplyDelete
  14. Saya nyasar disini gara2 postingannya anes, salam kenal :)

    Selamat nemasuki dunia pencari kerja, semangat semangat semangat. awalnya emang ngerepottin, tapi akan berujung indah kok. Yah walau pas kerja pun tetap akan makin repot, hahahahha

    ReplyDelete
  15. aku gak terbiasa sih pakai high heels... apalagi yg setinggi itu.. 9cm? Luar biasa... hehehe

    Aku tetap lebih nyaman pakai flat shoes deh.

    ReplyDelete
  16. pake yg sol nya datar aja, an. kan ada tuh.jd biar pun tinggi tapi gak pegel.

    ReplyDelete
  17. salam kenal mb..
    maaf baru kenal langsung ikutan komen..
    izin baca2 yaaa

    ReplyDelete
  18. aihhh mbak anyin hebat bener.. aku pake sendal yg ada bantalannya agak tebel buat ke supermarket aja, pegelnya ampun2an,,

    btw emang high heels bkin qta terlihat cantik tp rawan buat tulang skitaran betis n flat itu nyaman bgt dipake tp klo keseringan bhya buat tulang di sekitaran telapak kaki *CMIIW*.. ada positif negatifnya lah,, jd makenya hrus imbang! cuman aku blum siap dh hrus berhigheels ria,, hikhik..

    ReplyDelete
  19. wah mba ninda bisa ya pake sepatu hak tinggi, aku ngeri dan kapok mba, karena pernah kepleset, huhu...

    semangaaat mba pencariannya, semoga Allah mempermudah, aamiin ;)

    ReplyDelete
  20. jangan pakai stiletto, berbahaya bagi jari kaki, bisa patah loh

    ReplyDelete
  21. aku selalu heran ma perempuan yg pake hak tinggi
    gimana jaga keseimbangannya ya?
    apa keseimbangannya ada diujung sepatu?
    aaah heranlah

    ReplyDelete
  22. di kantor bolehlah aku berlenggak-lenggok pake high-heels bermotif macan. begitu pulang kerja mah, ganti sepatu keds! hehehehehe... kagak sanggup dah jalan kaki pake high heels.

    ReplyDelete
  23. Nah, tergantung tuh, apakah skripsinya "skripsweet" atau "skripshit". :D
    Kalo orang lain stres skripsi mungkin pelariannya makan dan akhirnya gemuk. Saya nggak. Stres skripsi bawaannya pengen lari terus. Iya, jogging. Akhirnya bobot badan jadi ideal. Haha... ^^

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...