Friday, December 16, 2011

Would You Be There Always... For Me?

I'm not that romantic.
Even worse I'm sarcastic sometimes...
- Be My Wife by Tangga -

(pic taken from random googling)
Akhir-akhir ini saya suka dengar lagu-lagunya Tangga.
Aaah terdengar adem ditelinga. Dan suara vokalisnya yang cowok dan berkulit gelap itu, siapa namanya? Seksi dan adem disaat yang bersamaan. Tuh kan biasanya orang berkulit gelap suaranya biasanya seksi.
Mereka ini bisa dikategorikan sejenis boyband atau girlband tapi anggotanya campuran nggak sih?
Konsepnya Tangga bagi saya unik, mereka ada sejak sewaktu boyband dan girlband tidak sedang musim. Suaranya bagus, ada satu rapper. Lagu-lagunya juga bagus.
Memang beberapa saat ini saya paling senang dengar Be My Wife (saya tulis liriknya disini). Musiknya enak di dengar, lembut melankolis dan juga secara ajaib LUCU. Mampu membuat saya ketawa aneh.
Meskipun saya agak pengin protes kenapa judulnya Be My Wife ya?
Kenapa bukan Be Part of My Life atau apa ya gitu yang bisa mewakili kedua sisi gender dalam hubungan.
Karena dalam beberapa hal saya merasa liriknya sangat saya.
Saya yang cuma bisa romantis saat sedang bercerita atau mengetik sesuatu untuk mengumpulkannya jadi tulisan yang indah dibaca.
Yah, siapa bilang orang yang terlihat romantis ketika dibaca tulisannya juga sama halnya dengan dia di dunia nyata. Romantis bukan sesuatu yang saya banget, sebenarnya.
Saya lebih ke orang yang sering tertawa dan humoris. Tetapi juga pemarah, kadang sinis dan benar-benar bereaksi keras ketika sengaja dilukai.
Bagi saya, hidup adalah tentang membela diri tidak peduli bagaimana caranya. Juga soal menjaga diri sendiri.
Karena kalau bukan kita yang melakukannya sendiri, lantas siapa lagi hayo... :)
Jadi saya rasa pasti langka sekali jika ada orang yang mau bersama saya menjalani hidup. Pasti langka sekali ada orang yang mau ada untuk saya saat saya sedang kumat jahat, atau kumat cengeng atau tidak kedua-duanya dan kaya waktu bengong.
Pastinya sedikit sekali, bahkan bisa saja cuma satu-satunya yang bisa tahan dengan saya.
Jadi, saya rasa mungkin saya yang mesti menanyai dia, apa dia masih mau menapaki hidup bersama orang seperti saya?

10 comments:

  1. hmm, ada keraguan ya mbak..?
    mungkin juga dibalik ingginnya kita dimengerti oleh seseorang, kita melupakan apakah kita dapat dengan mati-matian mencoba mengerti orang lain..

    musik atau selera emang gak bisa jadi parameter buat menilai orang,

    kalo saya sih sukanya cuma sama Death Metal, hehe..

    ReplyDelete
  2. Suara si Kamga? iya emang jernih banget! Itu yg bikin Tangga jadi keren.

    ReplyDelete
  3. hahaha... saya maluuu... udah geer.. :O

    iya juga sih yaa... mungkin cuma ada satu orang didunia ini yang bisa ngerti.. dan mau bersama kita... selamanya... :D

    ReplyDelete
  4. kayaknya saya keteteran deh ngikutin blog kamu nin, niat hati mau mbaca stiap postingan baru tapi updatenya rapat euuuy... hehehe

    terlepas dr isinya, sy suka visualisasi gambar setiap postingan km. pintar euy cari gambarnya :p

    ReplyDelete
  5. menurut saya Tangga juga unik. tapi kadang rap-nya rasanya gak masuk. Hahaha :D

    ohya, kalau memang dia jodoh kamu, pasti deh dia bisa menemani kamu yang bagaimana pun :)

    ReplyDelete
  6. namanya kamga mbak,, suara2nya emang bening mendamaikan gimana gitu ya, hehe!! aku dr dulu juga suka ma lagu2nya tangga,, mau yg ngebeat apa slow, hampir semuanya enak banget buat didenger...

    ReplyDelete
  7. harus lihat di you tube nih, solanya belum pernah dengar lagu dr tangga

    pasti ada seseorang yg nantinya akan menemanimu menapaki hidup bersama .... mungkin salah satunya waktu yg akan membantumu menemukannya :)

    ReplyDelete
  8. Masing-masing orang punya dark side, dijamin.. :) yg membedakan kadarnya.. kadang mikir gitu juga. Smg dapat yg sreg di hati, aamiin.

    ReplyDelete
  9. kalo boleh urun rembug tangga tu ndak bisa dibilang boysband atawa girlband... Tapi lebih tepatnya dibilang vocal group aja... Kan pada nyanyi semua tuh anggotanya... Jadi ndak bisa disebut boys/girl band... Kan ndak ada yg megang alat band...

    ReplyDelete
  10. bener banget, orang yg menulis bergaya 'romantis' belum tentu on the earth dia romantis. Bahkan bisa jadi dia juga belum paham arti romantis daalm ejawantahnya

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...