Thursday, March 15, 2012

Lucu...

Saya dengar kemarin ada salah seorang kawan yang baru sebentar kerja sudah resign. Ada juga yang sudah merencanakan resign dengan alasan karena kecapekan.
"Ummm.... kayaknya dulu dia kelihatan semangat banget gitu deh...," komentar saya kepada teman baik yang menyampaikan berita itu.
"Ya kan soalnya habis lama nganggur dia itu..."
"Dia bilang sih sampai stress karena nggak diterima-terima kerja padahal sudah 25 lamaran yang dia layangkan," imbuh sahabat saya.
Saya melongo mendengar itu, sesaat. Kemudian ketawa. Berisik. Ngakak.
Hal itu terlalu lucu untuk bisa saya cerna tanpa bisa menahan tawa.
"25 lamaran stress? Nah aku bahkan sudah nggak ingat sudah tes berapa kali, naruh lamaran berapa kali belum applikasi online... sampai lupa berapa jumlahnya... ratusan? Lebiiiihh kali ya... hehe berarti aku level sakit kejiwaan dong."
Kedua kawan bicara saya tertawa.
Lucu... karena ditengah ngeyelnya orang nyari kerja, ngeyel untuk merasakan sibuk dan uang hasil perasan keringat sendiri.... justru banyak yang putus asa terlalu dini. Bahkan tanpa melalui satu tahun pertama.
Mungkin karena mereka tidak pernah benar-benar merasakan derita orang tanpa pekerjaan tetap. Mungkin sesuatu yang diraih begitu gampang juga mudah kehilangan makna.
Sore itu kami menertawakan sesuatu yang tidak lucu, tapi entah... barangkali sesuatu yang paling tidak lucu pun juga butuh dianggap lucu.



Malam, ditengah usaha belajar macam-macam
dengan pengharapan ini akan berguna.
Oh Allah, saya sudah berusaha hingga selama ini.

22 comments:

  1. ia juga sih teh,banyak yangputus asa terlalau dini T__T

    ReplyDelete
  2. sifat wajar seseorang ya seperti itu. pengin nya enaknya aja.

    ReplyDelete
  3. sista pernah kerja?
    klo sista belum pernah kerja wajar kalau tertawa. karena nanti begitu masuk kerja akan banyak problema yang justru kadang tidak sebanding dengan perjuangan lamaran yang telah kita kirimkan.
    ya memang si itu kelihatanya tidak bersukur, tapi mungkin itu yang terbaik bagi dia. dia yang merasakan, dan dia juga yang memutuskan. klo sista pernah mengalami hal ini, sista mungkin lebih bisa memahami.

    ReplyDelete
  4. Beruntung nya saya tidak pernah melamar sampai 25 kali..jadi ndak stress lah.
    Sampai detik ini saya baru melamar pekerjaan itu cuma satu kali doang,karena saya belum resign dari perusahaan yang saya duduki dari pertama kali masuk.

    ReplyDelete
  5. capek kerja yah namanya kerja diperusahaan orang ya pasti capek :D

    ReplyDelete
  6. contoh yg banyak di sekitar kita... :)

    ReplyDelete
  7. ehek ehek ehek... ga usa belajar...

    ReplyDelete
  8. Iya Mbak. Itu lucu sekali, kalo belum apa-apa udah menyerah. :D

    ReplyDelete
  9. Saya pernah mewawancarai perusahaan yang ikut job fair minggu lalu.
    Kadang pelamar bingung ketika ditanya apply kerja nanti tuh mau jadi apa, ngapain aja?

    mungkin karena terpaksa aja kerjanya, yang penting kerja.

    #eh aku mau kasih award tapi besok aku postingnya

    ReplyDelete
  10. Berarti aku juga sedikit sakit jiwa donk ya hahah... untung aku gak gampang bosenan, lagi juga kerjaanku kan cuma nge'gambar animasi ya? gimana bisa bosen, paling mentok juga keabisan ide *GUBRAK!!! haha...

    ReplyDelete
  11. jadi ikutan tertawa, hahahahahahaha.

    bener-bener, emang kehidupan ini penuh dengan kelucuan mbak.

    baca tulisan kecil-kecil itu, semangat mbak. aku mendukungmu, mendoakanmu juga mbaaakkk...... tapi rasanya kalau aku menyemangati percuma juga kali yaa, soalnya sampean pasti udah punya segudang semangat. yaa, meski sampean udah sering mendengar kata-kataku ini, tapi tetep jangan pernah meneyerah mbak.

    ReplyDelete
  12. rejeki itu dari Gusti Allah. kadang-kadang itu yang orang lupa. makanya banyak yang mengejar pekerjaan tetap.

    ReplyDelete
  13. hahaha.. keingetan jaman dulu cari kerja.. ngirim ratusan, beberapa puluh dipanggil, belasan sampai interview, diterima di beberapa tempat.. eh cuman satu yang cocok. hahaha

    ReplyDelete
  14. ah, saya malah orang yang gak pernah masukin lamaran kemana-mana. bukan karena saya sudah terlampau punya banyak harta atau nilai ijazah saya yang memalukan, sungguh2 bukan. IPK saya alhamdulillah sangat memuaskan, orang tua saya bukan pengusaha kaya atau pegawai negeri. tapi, saya tidak melayangkan lamaran kemana2 karena permintaan ibu saya. yang menginginkan saya di rumah. membantunya mengelola sekolah (PAUD) miliknya, dan membantu menjalankan TPQ di rumah. takdir setiap insan memang berbeda2. keinginan masing2 kita juga tak sama. tapi, tetap, syukurilah. ada proses dibalik semua itu, dan yakinlah, akan tertakdir yang terbaik bagi orang2 yang berusaha.
    ah, maaf jadi session curhat
    sila mampir di blog saya :)

    ReplyDelete
  15. Mungkin kerjaan yang gak sesuai ekspektasinya yang buat dia resign nin baik dari segi fee maupun lingkungan kerja..buatku, keduanya bisa diatur dari awal komitmen kita bekerja di perusahaan..so, kalo berhenti cuman karena capek doang, buatku that's a ridicule-pathetic reason

    ReplyDelete
  16. kalau aku malah bahagia nin,soalnya kantor aku kaya Google version small
    ya ada tempat main & santai,kaya DVD,LCD,PS3,Fitness,Kamar Tidur dll pasti ngiri ya ? hehehe
    beda sama kantor lain pada umumnya yg ada politik kantor dll
    pokok bahagia & bentah aku

    ReplyDelete
  17. kalau say alhamdulillah..setelah wisuda, selang 2 hari wawancara//lalu masuk (prosesnya panajng sih..)..sebenarnya kadang galau juga,karena tempat kerjaku jauh dari keluarga atau teman teman..tapi..disyukuri aja..lagian kalau keluar penaltinya juga guede bgt

    ReplyDelete
  18. Pagi Nin
    saya ingat iklan "dari pada wira wiri, wira usaha saja"

    ReplyDelete
  19. wah,,,haps dw Panjang nian komennya...
    lain orang,lain cerita,,klo saya,,sudah gak keingat seberapa banyak lamaran yang saya layangkan...hehe
    yang On line...jangan tanyakan banyaknya...saya juga tak tau...job fair,,,hehe...ini juga hebat,,untuk ikut job fair saya rela melewati samudra...dan alhamdulillah,,setelah penantian 1 tahun lebih dua hari panggilan itu datang juga..usaha2 yang telah lalu merupakan bagian dari ikhtiar saya,,dan sebuah usaha biar lebih mandiri +tidak merepotkan...

    *wah saya juga curhat nih,,hehe

    mampir ke blog saya juga teman,,,

    ReplyDelete
  20. Happy Blogging dan bagi rizqy :)

    ReplyDelete
  21. seharusnya bersyukur bisa kerja, banyak loh yg ga bisa kerja karena keterbatasan fisik

    ReplyDelete
  22. mungkin kurang nyaman dengan pekerjaannya
    kunjungan pertama :)

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...