Thursday, April 12, 2012

Memperhitungkan Langkah


pic taken random by google
Saya baru dapat telepon dari orang tua teman adik saya yang sedianya mau ngekos bareng adik saya untuk bimbingan. Beliau bilang katanya habis survey tempat dan penginnya memindahkan anaknya ditempat lain yang lebih dekat dengan alasan 'nggak tega'. Ngomongnya panjang dan berbelit-belit khas orang tua kebanyakan yang mau menyampaikan maksudnya. Dia pengin membawa adik saya juga ikut pindah bareng anaknya. Biar mereka bisa bersama-sama katanya.

Saya bilang alasan saya menempatkan adik saya disitu karena biaya kos yang bisa dibilang murah, fasilitas yang lumayan, dekat tengah kota dan kemudahan akses, dekat warung-warung makanan dan terutama karena saya bisa dengan mudah mengunjungi dia nanti. Saya bilang pula saya sudah pernah ikut bimbingan di tempat yang sama dan tahu bagaimana kelemahan-kelemahan ngekos disekitar sana. Mahal, suka susah air, sepi, susah mencari tempat makan dan akses kemana-mana yang sulit. Pendaftaran SPMBpun juga di dekat tempat kos yang sudah saya booking itu, ada sahabat saya juga yang sudah lama di Surabaya jadi juga bisa ditanya-tanyain. Waktu itu saya masih mending karena Ibu Bapak kos saya superbaik. Tidak sama dengan Ibu Bapak kos kawan-kawan lain yang mayoritas bermasalah. Sementara Bapak-Ibu kos saya yang dulu sudah tidak lagi membuka tempat kos.

Si ibu berkata biar dekat, tinggal nyabrang saja, saya mbatin nyabrang disitu susahnya bukan main. Dan lama. Beliau bilang biar anaknya ngekos dekat 1 bulan, nanti kalau sudah diterima baru dia ngekos dekat kampus dan tirakat cari murah. Setengah terharu karena ada seharian tahu ada banyak orang tua yang begitu perhatiannya pada anak sampai mensurvey wilayah kosnya dan sebagainya dan sebagainya. Salah satunya beliau juga bilang kalau si anak susah kalau berangkat kudu siap-siap dulu pasti lama mungkin telat jadi dicarinya yang dekat. Saya malah mbatin, maka dari itu kan kebiasaan yang seperti itu perlu diubah sewaktu hidup mandiri, berjauhan dari tempat menuntut ilmu? Hehehe... yasudahlah, anak-anaknya ini.

Saya sudah berusaha menyampaikan pertimbangan. Dan saya yakin bagaimanapun ibunya tidak tahu sebaik saya, mengingat saya pernah ngekos didaerah sana selama 3 bulan dan ya begitulah. Susah akses kemana-mana, sering menahan lapar di malam hari karena nggak ada makanan lewat yang bisa dibeli. Saya sering sakit perut karena malam. Mau daftar SPMB juga kudu ngintil dulu ke teman lain sekolah yang tahu arah. Selain itu nggak kemana-mana. Makanya itu saya penginnya adik nggak kos dekat sana. Lebih banyak minus dibanding plus. Terutama karena bukan daerah kampus, biaya kosnya super mahal. Jaman saya atau 4,5tahun yang lalu saja perorang 300ribu sekalipun kamarnya keroyokan. Apalagi sekarang kan ya?

Ini pikiran pribadi saya sih, cuma saya pikir orang tua semestinya tidak terlalu memfasilitasi anak dengan fasilitas super ketika mereka dalam persiapan ujian besar seperti halnya SPMB. Biasanya yang fasilitasnya terlalu mewah seperti salah seorang guru SMA saya yang heboh bilang anaknya dimasukkan ke paket paling mahal, dengan asrama dan fasilitas memanjakan lainnya sampai dia cuma kudu mikir belajar ke salah satu jurusan favorit. Malah tidak diterima.
Ealah sudah terlanjur pamer gitu kan padahal...
Yah namanya juga perjuangan :)


Yah namanya juga pengin posting, meskipun gak jelas pengin menyampaikan apa... ya tetep aja posting :3 *selfnote*

23 comments:

  1. Ikut bimbangan yang penting bisa tidur, ada air dan tempat cari makan yang deket. Soal fasilitas yang nomer sekian kali ya hehehe...

    Oh iya nin, namaku budi aja :)

    ReplyDelete
  2. setuju...
    tapi...
    yang namanya Ortu, pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya.. :D

    Hanya saja,.. mungkin karena keadaan... yang membuat perbedaan.. :D

    ReplyDelete
  3. perjuangan membutuhkan ongkos yang mahal,masalah hasil finishya memang tak ada yang tahu !! Tapi memang betul yang mahal bukan berarti paling baik !

    ReplyDelete
  4. semoga adiknya Ninda bisa diterima di Universitas yang baik :)

    ReplyDelete
  5. ya si ibu tuh anak seharusnya ikut survei tempat kos dulu tuh.

    ReplyDelete
  6. hah hoh haaaah hoooh... empong bimbelnya di tuban ga ngerti bimbel di surabaya kaya gimana. cuman ya, krn empong uda dari sononya pinter kan yah jadi biarpun bimbelnya jelek, tetep aja tembus spmb. <<< ealah malah pamer, wakakaka

    eh aku dapat email idblog katanya keterima. habis itu kudu ngapain lagi ya mak? *muka bego*

    ReplyDelete
  7. mungkin sekarang malah murah soalnya kamarnya dach roboh.he....

    ReplyDelete
  8. uda aku pasang tuh, bener ga tuh. cek in dooong *gesek2in kepala ke tembok*

    ReplyDelete
  9. yah begitulah ortu kadang susah dimengerti, begitupun nanti klu kita sudah jadi ortu ye hehehe, btw klu di sby utk awal cari kos (murah, aman, rame, byk tmpt makan, transport mudah) ada byk pilihan, di karangmenjangan,gubeng,dharmausada, keputih, gebang, rungkut upn, bratang, klampis, manyar n nginden. So pilihlah sesuai lokasi yg terdekat dgn tujuan :D

    ReplyDelete
  10. aku ngekos di sini 650 ribu berdua.. :'(

    ReplyDelete
  11. Blogwalking malam.. Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  12. wah setuju, saya yang anak kost juga ga punya fasilitas apa apa. setiap ngekost, saya cari sendiri, bahkan ortu saya ga tau di mana saya kost.

    klo terlalu banyak fasilitas, malah jadi ga belajar, tapi kenapa cari kost pas mau ujian,? kenapa ga dari rumah? lebih jauh y? soalnya klo ga biasa kost trus kost, ya aga sulit juga. takutnya ga bisa menyesuaikan, jadi ya ada benarnya fasilitas di berikan sementara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bimbingannya di luar kota.
      ibu kota provinsi. biar bisa lebih ngukur situasi persaingan. jadi gak bisa dari rumah.

      Delete
  13. kalo aku sendiri belum pernah ngekos :P
    tp kalo kosan disni mahal2 nin, ya itu harganya 300rban :D

    ReplyDelete
  14. postingnya bagus, menunjukkan banyaknya orang di jaman sekarang suka berpikir rumit

    ReplyDelete
  15. yah mahal atau murahnya harga kos tergantung dari tempat & wilayah'a yang strategist & fasilitas'a,kalau kos2an di Jakarta mah mahal banget bisa 3x lipat dari harga kos di daerah :(

    ReplyDelete
  16. Kalau ngomongin bimbel, saya termasuk orang yg gak pernah ngrasain bimbel....#kasiian

    ReplyDelete
  17. pertimbangan Ninda untuk kost saya setuju, minimal kebutuhan primer tersediakan, kemudian lancar utk tujuan.
    yang baru memasuki daerah anyar biasanya mempunyai pertimbangan berlebiha ya Nin.
    salam, apa kabare ?? makasih menteganya

    ReplyDelete
  18. kalo saya mba nyari kosan kmren survei sendiri nyari sana nyari sini ...
    untung dpet tmpat yg cocok sampai saat ini
    hehehehe

    ReplyDelete
  19. Bener...Fasilitas tidak menentukan prestasi...cerdas ya cerdas aja, klo ga pintar ya kudu belajar giat lagi (bukannya dikasih fasilitas mewah)

    ReplyDelete
  20. ini ngekost daerah mana siy??? daerah surabaya kah??
    mendingan siy ngekost di perkampungan, kalau emang pengen ada pedagang lewat pas malam ya di perkampungan itu. Dijamin gak bakal kelaparan. Atau dikampungku aja dech, atau di rumahku aja dah. hahahahaha

    ReplyDelete
  21. bukannya kos di pusat kota mudah dapat akses?

    kalau mau gampang dapat makanan, cari kos yg dekat pusat jualan makanan he he

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...