Sunday, April 14, 2013

Nggak Selucu Itu

Akhirnya saya bisa juga buka socmed dan blog ini.
Baik, dilubuk hati terdalam saya bingung pada akun-akun socmed yang ngetop sampai jadi buku beberapa biji mengenai kegalauan skripsi. Galau skripsi berkepanjangan terus akhirnya kuliah nggak lulus-lulus.
Saya nggak simpati.
Tidak juga merasa lucu.
Kalau toh kendalanya kesibukan dosen, bla bla yang berhubungan dengan dosen.. ya bisa saja dimaklumi.
Kesulitan cari data?
Ya ayo ganti judul lagi yang lebih mudah cari datanya.
Buat saya skripsi spesial itu antara perlu dan nggak.
Tapi terutama buat tingkatan strata satu pembahasan memang tidak bisa terlalu dalam. Kecuali kita berniat lulus dan langsung lanjut strata dua kemudian melanjutkan skripsi itu dengan thesis.
Saya sendiri sudah susah payah sebulan sebelum kemudian ganti judul yang pencarian datanya lebih mudah.
Kenapa? Takut kalau sudah lulus bingung mau kemana?
Wajar. Mayoritas mahasiswa pasca-yudisium memiliki kebingungan yang sama kok. Jalani saja... yang penting usaha. Toh Tuhan nggak mungkin terus-terusan memandang sebelah mata cucuran keringat dan air mata kita dalam berusaha. Pasti ada jalan meskipun jauh dan terjal.
Saya sendiri mengalami masa pengangguran delapan bulan sejak start mencari kerja.
Kalau rasanya putus asa, telisik ulang usaha kita benarkah sudah demikian maksimal? Atau masih kurang?
Usaha yang lebih keras lagi setelah berpuas-puas putus asa ya.
Putus asa itu wajar, terus entah bagaimana setelah perjuangan panjang dan putus asa berkali-kali... Tuhan malah memberikan 'sesuatu' itu pada titik keputusasaan.

Cepatlah lulus para mahasiswa strata satu yang galau terus di socmed... usaha... usaha... usaha!
Kasian juga toh pada orang tua atau siapapun yang mengharapkan kita tidak cuma jadi mahasiswa paling tua di kampus.

Sudah kerja terus merasa nggak apa-apa molor lulusnya?
Cepatlah lulus, pasti beban pikiran juga berkurang banyak. Yang biasanya 100 jadi 60 misalkan. Lumayan kan. Sayang juga uang hasil kerja dibayarkan ke SPP padahal kita bayar tanpa hasil karena nggak ada progress. Mending juga uangnya disimpan buat kuliah lanjutan misalnya....

Jadi berhentilah banyak alasan dan galau tanpa usaha mencari solusi. Malu sama umur.
Let's move forward!

19 comments:

  1. Hihi, jadi malu dulu pernah galau segalau-galaunya karna skripsi. Apalagi dulu kalo gagal di skripsi mesti ngulang semua mata kuliah di tingkat empat dan mesti ngulang kompre juga.

    ReplyDelete
  2. dan kayaknya galau skripsi emang lagi populer di socmed ya? :)
    ngetop banget keliatannya kalo lagi galau-galauan skripsi.. :D

    ReplyDelete
  3. Wakakakakkkkkkk, belom bosen jadi mahasiswa nin? Kerja punya banyak duit enak loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum... pengen jadi mahasiswa lagi.
      masih pengen wisuda gelar master fei ;)

      Delete
  4. nyindir siapa sih Nin..? hehe..kemana aja kamu ko baru muncul lagi?
    mengenai skripsi saya nggak masuk mahasiswa S1 yg sok lebay. "membuat alat..bla bla bla..". nasib teman2 saya yg penelitiannya berjudul super WOW itu byk juga yg gnt judul. saya cuma nglanjutin apa yg saya lakuin pas praktek lapang di perusahaan, proposal diterima, ambil data, ngedraft..dan lulus tepat waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha nggak kemana-mana rul disini aja... too lazy to blogging, sindrom kumatan

      Delete
  5. Eerrg mbak, ini bener banget! *brb kontak dosen lagi, kontak dosen lagi*

    ReplyDelete
  6. kegaluan yang karena masa depan yang tak tampak jelas. Itulah masa depan, tidak tahu apa yang akan terjadi. Galau jika dengan usaha dan doa pastinya akan punya kemantapan hati.

    ReplyDelete
  7. wiiiii,.... untung bukan nyindir akuuu XD
    ini aku masih semester 4 aja udah mikirin ntar cara nyelesain Tugas Akhir gimana..

    ayo yg lain juga pada semangat! cihuy alibabah! *jadi motivator*

    ReplyDelete
  8. gw setuju nih.. kayaknya tingkat 'kelucuan akan sesuatu' anak muda sekarang semakin menurun, ya. di satu sisi banyaknya penulis mudi bagus banget untuk dunia tulis menulis indonesia, tapi kalau mutu tulisannya gitu-gitu...

    ReplyDelete
  9. seharusnya secara teori blogger lebih mudah menulis skripsi karena sudah terbiasa menulis di blog :D

    ReplyDelete
  10. Semangat mbak :p
    aq dah wisuda 1 bulan lalu :p

    saya tunggu jadi penganggyran yak disini :p
    heheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. indikasi nggak membaca posting dengan baik nih... :p
      saya lulus setahun lebih yang lalu ya vai...
      sorry to say... bosen jadi mahasiswa s1

      Delete
  11. tesis s2 lebih susah ya dari skripsi s1..

    ReplyDelete
  12. a must read article buat mereka yang masih digantung sama kuliah. :))
    nice post nih

    ReplyDelete
  13. semangatin yang d3 juga dong kak nin,, aku kan d3.. masih semester 4 ;)

    ReplyDelete
  14. Wah, postingannya mengena banget mbak.
    Aku mahasiswa semester 8, lagi nempuh skripsi,
    Awalnya semangat mbak ngerjakan, tapi sekarang kendur soalnya temen2 kya nya pada nyantai skripsi, kata ny g usah buru2 lulus kuliah, dinikmati aja.
    gitu katanya mbak ...
    maka nya sekarang bingung, tetep usaha eras untuk lulus cepet,
    atau pelan-pelan tapi pasti mbak .
    ~,~

    ReplyDelete
  15. mereka sibuk galau ketimbang ngejar dosennya... alasan ae... sadok ae

    ReplyDelete
  16. aaarrrghhh, mbak nin sampean nyindir saya *bawa parang*.... hahahahaha.....

    saya tertohok kuat kedalam lubuk hati saya, malu umur. Tapi mau gimana lagi, dalam kasus saya ini beda, banyak faktor diluar socmed yang membuat saya sampai saat ini masih berkutat dengan dunia perkuliahan strata satu.

    Berarti saya tidak termasuk diatas ya??? wkwkwkwk....

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...