Thursday, October 31, 2013

Tentang Sate Padang

Dulu, waktu masih kuliah... saya penasaran sekali dengan rasa sate padang. Teman kuliah saya bilang enak... itu terbuat dari lidah sapi.
Saya langsung tanya pada teman saya tersebut, dimana bisa beli? Teman saya ngomong, "kalau saya antar mau?"
"Mau.." saya jawab bersemangat. Tapi kami nggak menemukan sate yang dimaksud, warungnya tutup tanpa pernah buka lagi.
Suatu hari saya tanya ke salah satu sahabat saya yang tinggal di Jabotabek, bagaimana sih rasa sate itu?
Biasa aja, dia bilang... ada tuh di Malang ditempat bla.
Ditempat yang ditunjuk teman saya itu juga, saya nggak menemukan apa-apa. Padahal dia sering memamerkan kepada saya, dia lagi makan itu.
"Kirimin!" saya bilang.
"Repotlah, pasti basi sampai sana."

Meanwhile, saya sudah lulus kuliah. Jalan bareng seorang sahabat yang juga teman sekosan saya. Ketemu aja restoran padang, didepannya ditulis juga menu sate padang. Akhirnya kami masuk dan duduk. Akhirnya setelah bertahun mencari saya ketemu juga tempat yang jualan sate padang.
Begitu makanannya datang, ya emang enak sih... bumbunya sama lontongnya. Bahkan rasanya bumbu dan lontong saja sudah cukup buat kami. Tapi satenya rrrr..... terlalu sapi. Mungkin kurang kering, irisannya juga terlalu besar. Kami jadi enek sendiri. Rasa sapinya berasa banget. Akhirnya dibawa pulang lah itu sisanya, dihangatkan. Tapi kami ternyata nggak mau lagi merasakan eneknya. Satenya kebuang. Padahal kami belinya lumayan dalam keadaan sedang miskin.

Minggu-minggu pertama saya merantau ke Jakarta, banyak orang jualan sate padang dekat kos. Mengingat trauma itu, agak enggan sih tapi akhirnya saya coba lagi juga. Sate Padang kedua yang saya makan rasanya enak, bumbunya enak dan daging satenya kering dibakar sehingga tidak ada rasa enek. Pas aja.

Sampai sekarang makanan itu kerap kali mengisi jadwal makan saya. Ternyata bukan masalah disisi rasa, cuma masalah yang masak aja.

Namun penasaran saya akhirnya tuntas pada makanan yang satu itu.
Demikian juga pada rindu yang lebih mirip mengidam beberapa hari ini. Sudah tuntas tadi siang.

Tapi masih ada rindu yang belum selesai.
Saya belum juga menyelesaikan rindu saya kepada kamu.


~

12 comments:

  1. Kalau sate padang bisanya paling enak di makan waktu panas-panas Mba, kalau sudah dingin jadi kurang. Keculai lagi laper banget. he,, he,, he,,,

    Salam,

    ReplyDelete
  2. dari rasa sate padang di akhir ceritanya rindu,,tapi saya juga termasuk penggemar sate padang juga ,,kalau dimedan yg top di sepanjang brigjen katamso,,

    ReplyDelete
  3. ngomongin sate padang kok jd rindu sama kamu hihihi ^^

    ReplyDelete
  4. hahaha itu juga tergantung masalah lidah, terbiasa atau nggak
    saya dr kecil gak pernah bosan dg sate padang, wong saya orang padang heheeh
    sebenarnya sate padang pun jg byk variasinya

    ReplyDelete
  5. Sate padang memang enak klo dagingnya agak kering trus dipadankan sama bumbunya.. mantabs !

    ReplyDelete
  6. pertanyaan :
    1. apakah di padang ada sate padang?
    2. apakah di daerah minang ada rumah makan minang?

    ReplyDelete
  7. wahh.. sekarang ttg sate padang..

    masakan padang enak2 lho mb..

    ReplyDelete
  8. Saya suka sate padang juga.. Lebih enak dimakan selagi hangat

    ReplyDelete
  9. saya ga terlalu suka sate padang, bumbunya biasa aja sih, masih enak sate biasa aja lebih berasa maknyos

    ReplyDelete
  10. cieeh.. dari ngebahas sate kesimpulannya kok bisa romantis gitu mbak nin? :))

    ReplyDelete
  11. Sate padang, sate yang rasanya bukan sate. enaknya beda!

    ReplyDelete
  12. Sate Padang. Sate dengan rasa bukan sate. Enaknya beda!

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...