Monday, February 24, 2014

Blacklist Nggak Solutif

Seperti yang sudah pernah saya ceritakan, bahwa saya adalah penggiat online-shopping ;D Bahkan nih sering banget beli kado atau sejenisnya via online saking malesnya jalan-jalan cari kado. Belanja online saya lakukan biasanya via instagram, bejibun olshop disana yang saya follow.

Akun instagram saya juga private ladies only atau untuk orang yang beneran saya kenal. Sering banget saya dapat friend request dari online-shop yang menjual macam-macam... mulai dari barang second sampai fashion hijab. Kadang-kadang saya follow balik kalau merasa suatu saat butuh barangnya entah buat diri saya sendiri atau buat orang yang saya kenal, sering juga saya abaikan apalagi yang bio-nya udah tercantum no hit n run dan no cancel. Hit n run / cancel = blacklist!
Nah statement ini apa sih artinya sampai bikin saya males?
Blacklist adalah akun curhat customer dan onlineshop. Isinya adalah kumpulan curcol dari bermacam akun lain. Entah customer yang nipu bilangnya sudah transfer padahal belum... atau olshop yang nipu dan nggak kirim barang setelah uang ditransfer. Lucunya banyak banget laporan customer yang tiba-tiba menghilang dan nggak ada kabar. Sudah pesen tapi nggak transfer-transfer dan sebagainya. Disitu dijembrenginlah id yang suka pesen kemudian ngilang itu. Yah semacam itulah.

Saya nggak setuju sama statement Hit n run / cancel = blacklist.
Kenapa?
Karena saya paham setiap orang punya prioritas pengeluaran. Misalnya nih... udah setuju mau beli barang... dijalan... kendaraannya rusak butuh perbaikan. Otomatis uangnya kepakai untuk memperbaiki kendaraan si calon pembeli itu kan? Segala hal bisa terjadi di jalan. Dan saya rasa, kita tidak perlu menambah level kita sebagai manusia antipati dengan menjadi seperti itu. Mungkin juga si pembeli ternyata menyadari kalau tetangganya menjual produk yang sama dan lebih murah. Jadi saya pikir pindah-pindah itu bukan sesuatu hal yang dimasalahin... penting banget untuk menjaga kenyamanan seseorang untuk bertransaksi dengan kita.

Kedua, sering kan kita belanja ke mall... nanya-nanya... nyari ukuran... nyoba-nyobain barang tapi akhirnya nggak jadi beli dan lanjut ke toko sebelahnya. Sering banget kejadian. Tapi dengan seringnya kita kayak gitu apa terus kita di blacklist nggak boleh masuk toko itu lagi karena nanya doang nggak beli? Apa foto kita ditempel di depan etalase kalau kita adalah customer yang ngerepotin dan nggak pernah beli? Eh yang bener aja, tokonya bisa dibakar massa ;D

Rejeki sih nggak kemana. Jangan sampai bikin orang nggak nyaman nanya-nanya soal barang yang kita jual karena anceman blacklist. Jangan sampai juga kita ngejar-ngejar dan maksain dia beli kalau dia udah nanya-nanya dan langsung main notalin aja ;D Celem banget deh kakak...

Mungkin dia beneran jadi fix order dan bayar, uangnya masuk... tapi kedepannya dia nggak kembali karena males belanja di kita lagi. Namanya juga pembeli... dibaikin aja bisa gampang pindah apalagi dibikin sebel :D
*curcol

Yah... saya juga punya jualan buku-buku bekas saya baca. Rata-rata masih bagus banget karena selesai baca langsung di garage-sale. Jadi yang mau beli... jangan segan untuk kontak via email atau nge-line saya meskipun cuma nanya-nanya aja silakan sih ;)

Koleksi lengkap cek page Book-Garage-Sale :D *eh promosi



~

6 comments:

  1. serem banget ya mbak kalo cuma nanya-nanya aja terus di blacklist karena gak jadi beli, padahal kan sebagai calon pembeli kita berhak tahu dulu.. pengalaman saya jualan online kalo ada konsumen nanya tapi gak jadi pembeli saya anggap konsekuensi aja karena toh jualan online sudah terhitung praktis ketimbang buka toko offline :)

    ReplyDelete
  2. Aku juga aktivis belanja di instagram Nin. Belakangan ini sudah merembet ke perkakas juga kayak piring2 gitu ahahah. Cuma window shoping klo itu sih (belum punya rumah sendiri soalnya).
    Setuju. Aku pernah gt Nin, lagi repot banget nggak sempet transfer. Barangnya limited, yaudah aku lepas aja buat cust. Lain. Kadang jg nanya2 g jadi beli krn spec nya g cocok. So far g pernah dan jgn smp kena blacklist.
    Oiya yg jualan ol shop itu byk yg anak sekolah, jadi kadang geli sendiri baca curcolan atau coment yg agak labil

    ReplyDelete
    Replies
    1. eyymmm ntuh anak2 soalnya belum pernah kerja soalnya. coba deh udah entertain calon cust, keluar biaya, ditelpon2 direpotin eh gajadi order gimana perasaan ngana? haha

      Delete
  3. sbnr nya klo gk jadi beli kita sebagai seller juga gpp, tapi pkai etika dong, info cancel atau semacamnya, knp di blacklist? karena seringnya cust hit & run itu typikal cust nyusain minta ini minta itu tp giliran dkasi rekapan lgs dech ngilang kyk jin iprit

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha kan resiko jualan itu mbak :) ya namanya juga customer, pasti macam2 bentuk dan sifatnya. anyway saya juga pernah ngalamin itu. tapi ya gimana ya... kan udah resiko kita jg

      jangankan olshop, perusahaan gede yang ngerepotin aja bisa banget kok ujung2nya batal order.

      kalau saya mah ogah banget belanja di olshop yg bawaannya doyan blacklist :)

      Delete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...