Monday, February 17, 2014

Valentine Ramenya Tetep?

Pada tema-tema tertentu, seluruh isi jejaring sosial membahas soal momen-momen yang sedang update diluar sana. Hari ibu, ya semua sibuk bahasin soal kebaikan-kebaikannya ibu. Lebaran? Semuanya sibuk tebar maaf dan minta maaf. Yah... saya juga tentunya nggak luput dari euphoria itu.. namanya juga penghuni medsos ya :))

Kemarin valentine, kembali heboh pro kontra. Setiap tahun seperti itu, setiap tahun selalu ada pihak yang merayakan valentine segitunyaaa banget. Ada juga yang antinya anti banget. Nah saya gimana?

Saya nggak merayakan. Diluar pandangan-pandangan tentang budaya luar dan pengaruhnya yang buruk, saya punya alasan sendiri. Dulu jaman saya masih pelajar SMA, banyak dibahas betapa perayaan Valentine bukan sesuatu yang sesuai dengan ajaran agama kita. Hey kenapa kasih sayang hanya pada hari itu? Mestinya tiap hari dong... Saya mau nggak mau mesti setuju bahwa hari kasih sayang mestinya tiap hari, dan nggak cuma ke kekasih dong tapi ke lingkungan kita, teman-teman... keluarga... tetangga. Tapi kenapa sih namanya mesti valentine? Siapa sih si valentine ini sampai valentine = kasih sayang. Kenapa nggak emm... love day celebration? Coba deh ditelusurin :)

Saya merasa, valentine adalah salah satu hebring day abg yang menyerap apapun yang terjadi dengan cepat tanpa mikir banyak. Mereka bertindak lebih pada perilaku lingkungan. Iya, dulu saat masih remaja saya juga kena euforia-nya. Valentine saya lewatkan dengan tuker-tukeran cokelat silver queen yang untuk ukuran waktu itu lumayan menguras uang saku biarpun yang ukuran kecil sama sahabat-sahabat saya. Makin nambah umur, makin pahamlah saya kalau itu... sudah tidak lagi make sense. Hari biasa aja saya sering dapet kue dari teman-teman saya kok ;) begitupun saya, sering ngasih makanan atau cokelat juga sama teman-teman saya untuk menghargai perhatiannya mereka pada diri saya.

Valentine masih heboh debat soal boleh tidaknya? Ya sama kayak udah masuk usia dewasa gini masih heboh aja mau ngerayain valentine? Yang bener aja ya cyin.. malu sama bilangan umur  :))
Agak out of the topic nih.. saya rasa makin nambah umur bikin orang makin males adu argumen. Eh ya nggak sih? :D
Jadi gimana valentine menurut kamu? :))

~

2 comments:

  1. kalo ane sih udah nikah ya sis..
    kagak kepikir tuh namanya hari valentine soalnya ane bukan orang yang romantis hehe.. jadinya setiap hari adalah hari kasih sayang kagak ada yang ane spesialin :D

    ReplyDelete
  2. Valentine itu nama seorang santo dalam agama Katolik... Hehehe

    BTw sama kayak hari ibu. Buat apa ada hari ibu? Toh menyayangi ibu kan harusnya tiap hari. Trus buat apa merayakan ulang tahun? Toh bikin pendek umur, :D

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...