Tuesday, March 25, 2014

Selebritis Jalur Socmed

hihi pardon my messy grammar

Oke... saya bukannya mau mengkritisi masyarakat yang semakin melek internet dan semakin melek socmed. Yang masing-masing berjuang untuk jadi yang terlucu, terkreatif, terunik atau bahkan tercantik untuk mendapatkan banyak perhatian dari user lain dan mendorong mereka untuk follow. Saya suka juga follow-follow akun-akun yang kreatif atau banyak memposting hal-hal yang lucu. They made my day... sometimes. Heheh. Tapi yang mau saya omongin disini sih orang-orang yang kepingin banget jadi selebgram atau seleb di instagram. Saya sih ya nggak paham tujuan mereka apa, mungkin setelah terlihat famous pengin banget di suruh promosiin barang online shop kali yah...

Dulu nih sebelum akun instagram saya digembok.. (daripada yang ngelihat bad day karena lihat foto saya yang nggak penting banget kan...) sering ada orang yang tiba-tiba follow. Kalau cewek biasanya saya follback, cowok yang kenal aja dan kalau olshop yang kepikiran mungkin suatu saat saya bakalan butuh beli barangnya. Atau kalau nggak gitu ngelike-like in foto-foto nggak penting saya terus minta followback setelah follow. Yaudah dong saya dengan senang hati memfollow-back dengan pikiran emang apa susahnya juga follow-back.. lumayan kan yah nambah temen. Nah disitu kadang like-likean foto. Saya sih milih-milih kalau mau like foto hehe... Apalagi foto selfie. Makin lama kok kayaknya saya aja ya yang like-like foto dia-dia ini yang sering banget upload foto. Makin lama juga malah nggak pernah interaksi gitu kayak yang nggak follow-followan. Kayak gitu deh ya.. Disisi lain saya penasaran aja juga followersnya mereka ini kok banyak banget yah... padahal menurut saya ya... gimana ya they just ordinary person just like me dan ya nggak segitu kerennya juga kok..

Saya paham kenapa ketika saya mengutak-atik akun instagram saya di bagian following dan followersnya. Saya nggak follow banyak orang, saya juga nggak difollow banyak orang palingan yang kenal-kenal aja atau yang kenal dari internet dan saya suka banget tausyiahnya atau sharing pengalaman sehari-harinya via instagram. Hehe mungkin mereka nggak committed nulis di blog kayak saya gini jadi sharing-nya di instagram. Tapi ya udah sih saya nggak keberatan baca tausyiah dibawah foto... yang penting gimana ambil baiknya aja gitu kannn... kannnn... :))

Nah saya temuin mereka masih ada di daftar akun yang saya follow tapi udah nggak ada di daftar followers saya. Wah ada apa ya?
Karena super-kepo yaudah saya kunjunginlah akun mereka.. dan menemukan kalau mereka cuma memfollow online shop dan orang-orang terkenal aja, semacam public figure gitu deh yah... terus orang-orang biasa kayak saya begini mereka unfollow. Iyah... mereka minta follback cuma untuk ngejar jumlah follower. Entah buat apa mungkin biar terlihat terkenal dan jadinya banyak olshop yang kirimin produk ke mereka biar mereka review gitu kali yah...
Mungkin.. :D
Nah terus orang-orang yang follback mereka ini juga saya rasa nggak ngeh kalau sudah di unfollow.
Yah susah sih semua orang pada pengin terkenal ajaaaa :D


~


2 comments:

  1. penerbit yg nerbitin novel pong aja kaga mau follback pong. dia cuma mau follow penulis-selebtwit yang followernya banyak. gitu deh...

    ReplyDelete
  2. Heheheheee. Di instagram ga ada fasilitas/jasa nambah follower (mungkin), mba. :))))))))

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...