Thursday, April 10, 2014

Diskon Pesta Demokrasi

Kemarin itu, saya ketawa ketika salah satu akun yang saya follow di instagram menshare picture ini. Aah so truueeeee :D
Iya, apa hal terbaik dari Pemilu adalah kesempatan buat libur sehari dan saya bisa leyeh-leyeh seharian. Yap mayoritas waktu saya terisi dengan do nothing pas liburan. Heheh!
Dan saya jadi berpartisipasi memilih kemarin di TPS depan kosan saya yang bisa meenggunakan hak pilih modal fotokopi KTP aja. Nggak ribet form A-5 seperti banyak TPS lain. Saya juga kurang paham bagaimana bisa terjadi ketidaksamaan kebijakan antar TPS. Ada yang bolehin nyoblos pakai KTP ada yang harus pakai prasyarat KTP.
Yang jelas ya kali ini saya bisa ikutan. Hore! :D
Sebelum mengambil kertas berisikan calon-calon legislatif, ponsel mesti dititipkan. Saya sih nggak tahu kenapa, cuma gosipnya suka ada aja yang foto-foto di bilik suara atau selfie :O kok ya sempat...

Karena saya dadakan jadi nggak ada persiapan sama sekali dalam memilih. Saya bahkan nggak tau caranya gimana. Saya sudah tanya sama penyelenggara untuk cara memilihnya ini harus gimana sih... apa ada brosur prosedurnya? Panitia depan TPS minta saya ambil kertas suaranya, disitu dijelaskan. Dan saya tetep saja nggak mendapat jawaban memuaskan.
Atau memang orangnya nggak paham maksud saya nanya ini kudu dicoblos apanya kah?
Yang jelas saya berasumsi sendiri. Dengar-dengar dari teman kalau nggak tahu benar calegnya gapapa juga kita nyoblos partainya. Oke, done.

Jadi menikmati free coffee Starbucks? Enggak... Jakarta lagi panas banget dan saya males kemana-mana kecuali ngadem di kamar saya sambil nonton tv dan telepon delivery makanan. Di TPS pun meskipun dipanggilnya belakangan karena saya datangnya pas TPS mau tutup dan cuma perlu nunggu sebentar aja, saya sudah bersimbah keringat nggak karuan sampek menetes dari muka  -___-

Saya baca beberapa postingan teman dan ada yang mengemukakan mengenai teori konspirasi mengenai Pemilu dan hubungannya sama diskon dari kedai kopi Amerika. Kenapa mesti kedai kopi Amerika? Kenapa bukan yang buatan lokal yang ngasih diskon?

Buat saya itu pilihan. Mungkin orang seperti saya cuma jenis orang yang nggak terlalu ambil pusing dengan semacam teori konspirasi.

a. Saya suka kopi starbucks
b. Saya milih dan jari saya biru (ngakak baca komen sahabat saya yang ngusulin mending saya biruin jari pake stempel terus langsung masuk starbucks)
c. Saya nggak kesana demi segelas kopi gratis dengan bukti jari bertinta

Golput atau tidak semuanya ada konsekuensinya yang nanti kita pertanggungjawabkan di hadapan Allah kok... Makanya nggak boleh asal dan itung kancing :)
Dan masing-masing orang juga pasti punya alasan. Kalau masalah diskon sebanyak apapun diskon juga nggak segitunya berhasil menggerakkan orang untuk memilih.

Seperti misalnya, kantor bersedia menggaji kita lebih banyak kalau mau masuk setiap hari bahkan dihari libur.
Siapa yang mau gaji nambah?
Semua pastinya.
Terus semuanya pada masuk setiap hari dong...
Nggak juga sih :D

Ada hal-hal yang menjadi alasan yang lebih berharga dari segelas kopi gratis, saya yakin. Buktinya diiming-imingin gitu juga masih banyak aja yang golput. Yah meskipun kalau dikasih saya nggak nolak juga sih heheh :D
Iya nggak sih?


~




2 comments:

  1. di kantor saya malah diharuskan masuk karena tahu banyak yang golput, tapi diberi keringanan untuk yang memilih masuknya jam 11 siang. Dan saya? Tentu saja saya memilih dan meliburkan diri.......karena memang hari liburnya lah yang saya tunggu-tunggu. :D

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...