Monday, March 9, 2015

Pada Semangkuk Sup

Kadang-kadang kita memiliki kenangan tertentu pada makanan tertentu. Nggak semuanya bagus, sebagian bikin kita tidak ingin makan makanan tersebut dalam jangka panjang. Sebagian saking baiknya hal-hal yang kita ingat, sampai kita memakan makanan itu ketika tiba-tiba merasa rindu.

Ada koneksi spesial antara saya dengan sup ayam dan sup daging, itulah kenapa saya selalu suka dua makanan ini. Ketika saya masih belum remaja, saya doyan semua jenis sayur. Saking doyannya saya bisa menghabiskan sepanci sup dalam dua hari seorang diri. Karena itu nenek dan ibu saya sering banget membuatkan kedua jenis makanan itu buat saya, selain tumis kangkung.

Sampai sekarang saya selalu suka memakannya sambil mikir ulang hal-hal yang telah lewat. Saya memakannya setiap kali merasa rindu. Meskipun rasa makanannya tidak sama dengan yang saya makan dulu. Dan bahkan saya sendiri pun tidak bisa menghadirkan cita rasa yang sama ketika memasaknya sendiri. Tetap beda meskipun pekat kenangannya sama.


 .









7 comments:

  1. memang beda orang beda rasa Ninda, meskipun resepnya sama :D
    entahlah, mungkin perasaan juga berpengaruh ^^
    tapi ya itu, kenangan akan membuat perasaan yang memakannya akan tetap sama :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. barangkali rasa tangan atau keringat yang tercampur ya kak... mendadak ingat novel brownies :P

      Delete
  2. Akujuga mbak kalau inget makanan favorit Bapak kenangan tentang dia kembali lewat. Rasanya ingin masak buat beliau tapi udah enggak ada. Sekarang jadi makanan favorit aku juga.)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :))) semoga beliau berada di tempat yang lebih baik

      Delete
  3. Kalo kenangan sama makanan kok aku kayaknya gak begitu melekat mbak. Yang melekat banget itu tempat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga terikat dengan kenangan yang menghangatkan saja ya ca :)

      Delete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...