Saturday, July 11, 2015

Agenda Buka Bersama Padat? Haruskah?

Mumpung masih bulan ramadhan meskipun sudah menjelang lebaran nih...
Saya benar-benar kepikiran ini dan merasa harus menulis sebelum kebeban sendiri.
Bulan Ramadhan yang selalu identik dengan buka bersama. Bayangkan dari mulai hari pertama puasa, adaaa aja agenda acara buka bersama. Mulai dari kantor, vendor, customer, teman kantor, teman kuliah, teman organisasi dan seterusnya dan seterusnya.

Agenda sih banyak, ajakan juga banyak... tapi seringnya saya nggak bisa atau memilih untuk nggak ikut. Ya kecuali sama keluarga ya...
Kenapa?
Saat buka bareng nih entah di mall ataupun di restoran semua orang mendadak tumplek blek... ibadah magrib yang waktunya relatif pendek itu sering habis di ngantri wudhu dan ngantri tempat sholat, atau ngantri mukena barangkali... yang nggak pakai hijab yang bisa buat sekalian sholat. Ngantri buat sholat udah kayak ngantri sembako.. mau khusyu boro-boro... kelamaan nggak enak sama ularan antrian 'masyarakat'. Itu yang antriannya dapat depan, yang dapet belakang? Nah itu resikonya jam magribnya kelewat demi ngantri wudhu dan sebagainya. Ini faktor utama yang paaling bikin saya males. Kecuali nih ya buka bersamanya sepaket habis buka langsung bisa magrib dan isya terus tarawih berjama'ah.

Kalau di resto atau mal boro-boro... Tarawih-nya bisa jadi yang cowok-cowok nggak dapat jama'ah. Apalagi buka bareng-nya di Jakarta. Mulai perjalannya kapan nyampeknya kapan, lama di macetnya.

Bisa kok sambil nunggu tarawih sambil ngaji, kata sebagian orang. Ya emang bisa aja sih... Tapi kan kalau buka bareng biasanya juga bareng teman, masa dia mau kita cuekin selama perjalanan? Mesti dah merasa kurang enak dan akhirnya ngobrol juga. Program ODOJ-nya bablas. 

Padahal nih... ketemu bulan ramadhan seperti ini.. alhamdulillah banget. Belum tentu loh kita dapat ramadhan lagi tahun depan... Jadi mumpung sempat ya gunakanlah waktunya dengan sebaik mungkin. Manfaatkan seoptimal mungkin. Kita tidak pernah tahu entah apa ini ramadhan kita yang terakhir. Ya kan?
Siapa sih yang yakin banget umurnya bisa sampek ramadhan tahun depan?

Tapi mbak... kan menjaga silaturahim sama teman-teman lama?
Silaturahim boleh aja, selama tidak menghalangi kita untuk mengoptimalkan ibadah selama ramadhan ya... Nggak cuma bulan puasa aja kan bisanya? Setelahnya pun bisa, sebelumnya juga bisa... nggak yang harus banget gitu kumpulnya buka puasa bareng.. ya kan?
Nah sekali lagi nih kecuali buka puasanya sambil juga ibadah bareng, semangat ngaji bareng menghadiri tausyiah bareng... kalau ini sih boleh buanget yaa sillaturahim sambil saling menguatkan semangat ibadah. Pertemanan yang paling indah adalah yang saling menguatkan di jalan Allah.

Kalau menurut saya kumpul yang oke malah pas habis lebaran, sekalian maaf-maafan siapa tahu tanpa sengaja menyakiti orang disekitar kita.
Tapi kan mbak kalau lebaran biasanya pada mudik terus kumpul sama keluarganya jadi nggak ada waktu bareng teman..?
Iya benar... dan saya pun juga termasuk orang yang lebih memilih bareng keluarga saat lebaran. Tapi habis mudik apakah kesempatan untuk maaf-maafan itu habis kalau sebelumnya belum sempat ketemu? Apakah kesempatan untuk minta maaf itu jadi hangus karena kelamaan dari tanggal lebaran baru bisa ketemu?
Enggak doong yah :D

Jadi sebaiknya enggak buka bareng gitu ya mbak?
Ya nggak juga, boleh aja kalau tidak mengganggu dan malah bisa mengoptimalkan ibadah kita dengan acara buka bareng itu.. coba baca paragraf sebelumnya deh... insyaAllah paham karena sudah dijelaskan :)

Anyway sebentar lagi sudah lebaran aja... nggak kerasa banget ya ketika kita mengisi bulan ramadhan dengan kesibukan yang insyaAllah bermanfaat. Selamat menikmati hari-hari terakhir Ramadhan. Mohon maaf jadi jarang ngepost karena kesibukan yang padat. Mohon maaf jika ada isi post yang menyinggung ya :)


source: meme post-an teman


6 comments:

  1. Aku jg gitu mbak. Mau bukber kalo sepaket. Magriban sekalian. Untung sih tinggalnya di desa hihihi

    ReplyDelete
  2. Tahun ini cuma nyanggupin 1x bukber itupun pas di rumah bos, jadi bisa jamaah bareng temen2 sedivisi. Kalau di rumah makan, praktis tapi ya ituuu solatnya keteter

    ReplyDelete
  3. Ahhh untungnya aku selalu orak-orak anak-anak buat shalat maghriban dulu mbak, alhamdulillah banyak yang setuju juga. Kalau dulu waktu smp sih sering buka dulu, kenyang terus pulang sih. hehe :D

    ReplyDelete
  4. Maaf ODOJ itu apa? Beneran ga paham. :(

    ReplyDelete
  5. jadi mendingan gak usah adain bukber....kalo ngaji bareng mungkin bisa ya...hkhkhkhk

    ReplyDelete
  6. iya nih mba, saya kalau bukber temen-temen pada gak shalat semua. diajakin shalat katanya lagi asyik ngumpul. astagfirullah, acara buka bersama jadi dosa bersama

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...