Saturday, August 8, 2015

Menikah dan Memasak

Sebagai pasangan yang boleh dibilang belum lama menikah dan ceritanya masih belajar menu-menu makanan yang disukai dan enggak sama suami. Karena terpisah jarak, jadi ketika akhirnya ada waktu ketemu saya selalu mengusahakan memasak sesuatu untuk suami. Entah makanan yang dia suka atau makanan uji coba yang belum lama tahu resepnya. Dari makanan berat sampai cemil-cemilan segala macam.

Bagi wanita yang bisa masak meskipun nggak sampek yang super jago gitu, penting sekali untuk punya rutinitas memasak karena entah memang saya aja yang demikian atau orang lain juga… skill memasak harus dilakukan rutin karena jika tidak, kita harus mengulang lagi dari awal dan mengingat-ingat komposisi yang pas menurut lidah kita. Saya memasak waktu masih mahasiswa demi menghemat dan sering juga nyobain menu dari yang umum sampek jenis masakan luar seperti macaroni schotel yang banyak rempahnya :D hehehee. Hanya karena kalau pakai menu aslinya kok kurang berasa sreg di lidah jawa timur saya. Karena itu saya selalu menyempatkan untuk masak sendiri pas ketemu suami, hanya biar nggak lupa juga cara masak makanan-makanan yang dia sukai dan takaran pas untuk bumbu-bumbunya yang cocok di lidah. Sisi menyenangkan dari punya suami yang nggak bisa memasak kecuali masakan instan adalah: dia nggak banyak complain pada hasil masakan saya. Yang penting enak dimakan meskipun bentuknya kurang cakep. Haha.

Jadi pas kami nggak lagi pengin nyobain makanan luar, saya suka browsing resep makanan praktis untuk cemilan kalau sudah masak makanan berat untuk makan utama. Penginnya sih yang bahannya sudah ada, nggak banyak proses dalam memasak dan nggak makan waktu lama untuk bikin. Dari yang pancake, pancake mini, kue cubit setengah matang yang niatnya dimasak setengah matang tapi hasilnya malah matang semua sampai French toast (all time favorite dari jaman SMA ketika skill masak masih taraf angka 1 dari 1-10 hehe). Jadi sekarang nyobain apa lagi ya?

Habis browsing resep makanan praktis sih dan nextnya nyobain oreo goreng yang dibikinnya gampang dan bisa melted ditengah kayak punyanya PHD ituuu. Semoga sukses deh yaa…

 
~

2 comments:

  1. Semangattt!!!
    Menu main course nya dish are dong.
    Saya cuma bisa sayur sop, sayur asem, balado, sayur Bening doang.
    Sisanya masak MPASI yang ga usah pake enak, tapi keluar rasa asli dari bahan tersebut *ngeles Karena ga kenal Bumbu. Huahahaha

    ReplyDelete
  2. pas liburan lebaran kemarin diberi kuasa penuh atas dapur. jadilah..opor ayam yang terhidang itu hasil eksperimen pertama hahahaha. alhamdulillah saksess

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...