Thursday, January 14, 2016

A New Step : Stay at Home Wife


Jadi gimana rasanya sebentar lagi mau jadi stay at home wife?
Bahagia atau agak kurang rela kehilangan rutinitas?
Ada beberapa teman yang nanya gitu ke saya, via blog atau via obrolan pas ketemu.

Saya tahu saya bakalan rindu jadi corporate worker, antara kesibukannya... karirnya dan gajinya hehe... bohong kalau saya nggak bakal kangen terima gaji diluar yang dikasih suami dan pure buat diri sendiri serta orang-orang yang saya sayangi. Biayain adek (yah pasti tahulah gimana rasanya jadi orang yang mengemban tanggung jawab keluarga karena alasan-alasan khusus), beliin gift buat orang-orang sekitar yang baik banget sama saya dan reward buat diri sendiri alias belanja.

Alasan saya cuti panjang dari pekerjaan adalah karena long distance marriage, yang makin lama makin nggak nyaman. Bukan karena kesepian atau apa, tapi saya sedih banget kalau nggak bisa taking care si mas kalau dia sakit atau lagi capek. He works like you know... otak, tenaga dan emosi. Kudu tetep fokus dan nggak capek, kudu tetep sabar. Dia punya tanggung jawab profesi. Profesi tentu beda dengan pekerjaan lain karena punya tanggung jawab ke masyarakat yang harus diemban. Nggak sama kayak saya yang kerjanya pakai otak sama tenaga doang, judes was allowed jika beralasan.

Bisa sih... dia pindah ke Jakarta, dia menawarkan itu pada saya juga... tapi ada banyak alasan mengapa saya yang pengin pindah. Salah satu alasannya adalah karena kami sama-sama anak pertama, dan orang tua kami sudah sama-sama tua. Dia nggak bisa nggak khawatir ninggalin saya buat kerja padahal kalau ada apa-apa nggak ada sanak saudara yang bisa dimintai tolong, jarak yang jauh makan waktu karena pasti akan milih salah satu daerah untuk dijadikan tempat tinggal yang dekat sama saya kerja atau dia dan sebagainya-sebagainya. Saya ngerasa itu bakal bikin capek aja.

Kadang lucu kalau ingat, ada pola pikir yang berubah ketika masih single dan sudah menikah. Hal-hal yang harus dikompromikan. Semua pekerja yang hidup di Jakarta saya rasa pasti paham gimana rasa single, ekonomi mandiri dan karir yang lumayan. It was like... I'm very happy with myself, very happy with my life. But it changed after marriage for me. Bukan karena suami, tapi karena hal-hal yang saya pikirkan ulang.

Saya ngajuin permohonan kepindahan ke perusahaan tapi sudah setahun ini belum juga ada tempat kosong, sampai saya akhirnya nyerah dari ketemuan 4-5 hari dalam sebulan via pesawat yang pastinya mahal diongkos. Dan memutuskan untuk cuti diluar tanggungan dulu. Artinya saya cuti panjang tanpa gaji dari kantor, bukan jenis cuti hamil yang cuti tapi tetep terima gaji. Sampai kapan saya nggak tahu, tapi si mas tahu pada dasarnya saya orang yang seneng kerja, seneng sibuk dan seneng bagi-bagi waktu. Saya tipe orang yang meskipun kalau sibuk stress tapi jauh lebih stress kalau nggak ngapa-ngapain. Jadi untuk biar tetep banyak hal untuk dilakukan, saya sudah ngelist apa-apa saja yang akan dilakukan nanti kalau sudah dirumah aja

Taking care si mas dan belajar lebih banyak soal dunianya, taking care parents in law juga mengunjungi kakek dan si bokap yang di luar kota. Belajar TOEFL lagi karena saya sudah banyak lupanya, padahal butuh kalau misalnya mau kerja ditempat baru. Lebih banyak menulis disini karena selama 3 tahunan ini, kalau saya ingat-ingat sebenarnya banyak hal yang pengin ditulis tapi jadinya enggak karena kendala waktu. Saya mau berencana akan ikut brevet pajak juga, semestinya sudah saya lakukan dulu ketika masih semester akhir masa perkuliahan tapi nggak bisa karena terkendala biaya. Mencoba masak berbagai menu, karena selama ini tiap ketemu si mas saya masak menu 'aman' terus, yaitu makanan-makanan yang dia suka. Handwashing baju-baju luar rumahnya, karena mesin cuci emang bikin nggak capek tapi bikin baju cepet lecek.

Kalau soal bahagia... Kebahagiaan itu bentuknya nggak mutlak kok... bisa bermutasi dalam tiap fase hidup, ketika kita masih balita bahagia buat kita mungkin adalah main mobil-mobilan, dibolehin makan cokelat dan majalah anak-anak, ketika usia sekolah asal banyak teman aja kita ngerasa bahagia, ketika masa bekerja dan masih single... punya waktu yang cukup untuk istirahat dan bisa pulang kantor tepat waktu aja udah bahagia. Saat ini buat saya bahagia adalah dekat dengan keluarga, semoga terus diberi kesehatan dan rezeki yang barokah.

Dear all blogging friends,
Mohon do'anya ya.. :)


.


31 comments:

  1. semoga setelah ini semuanya makin enteng.. karena gak ldr lagi :)

    ReplyDelete
  2. Iya ya, banyak hal idealis yang awalnya gua banget pas single, tetiba berubah setelah nikah. Ada hal2 yang terlalu vulgar untuk diungkapkan ke umum mengenai perubahan idealis tsb. Lagian jg kita ga pny kewajiban untuk ngejelasin ke khalayak ramai secara detail kenapa begini begitu. Ya apapun keputusan dikau, pasti sdh dipikirkan masak2 manfaat dan mudharatnya. Insya allah aku doakan yg terbaik ya.
    Mmm jadi, udah bikin schedule second by second belom? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. schedule second by second itu apaan ya mbak maksudnya? maap nggak ngarti :D

      Delete
  3. Nindaaaaaaaaaaaaa..... hugsssssss... i know i'll be missing you but seeing you together with your husband makes me happier.. Sudah fitrahnya seorang istri sebisa mungkin dekat dengan suami.. Semoga makin berkah, makin bahagia dan makin bertambah segala kebaikan..

    Akan kangen menggendut bareng di akhir pekan huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaah I'll be missing you too... semoga segera ketemu jodohnya ya cyin... nanti kita ngedate berdua lagi biar makin gendud :D

      Delete
  4. Jadi senyum sendiri baca postingan ini Ninda :))
    Entah, mungkin karena merasakan emosi yang sama
    Bahagia dan lega pada akhirnya...

    Selalu didoakan semoga yang terbaik dalam setiap langkah dan pilihanmu :)
    Amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, terima kasih kak dhyn :)

      Delete
  5. Semangat Nyin... Sama suami itu yang nomer 1, kerjaan.. nanti daang lagi 'kan, InsyaAllah :D

    ReplyDelete
  6. kok aku nangis bacanya ya Nin...

    ReplyDelete
  7. long distance marriage.. tantangan yang sangat dalam.. banyak banget faktor x yang kita gak menyangka akan terjadi selama menjalani itu..

    ReplyDelete
  8. Semoga tetep jadi wanita yg tak henti berkarya yaa mbak... semangaattt :))

    ReplyDelete
  9. semoga dimudahkan segala urusannya mba

    ReplyDelete
  10. Ambil sisi positifnya aja Nin...

    ReplyDelete
  11. Apapun yang menjadi keputusan, aku hanya bisa mendoakan semoga selalu mendapatkan jalan terbaik dan barokah....

    ReplyDelete
  12. Aku termasuk yg gak bisa LDM,, udah nikah tp kok masih jauh-jauhan, hehehe, semangat mbak nin, niat baik pasti hasilnya baik,, lama tak ke sini, heheh

    ReplyDelete
  13. Sepertinya di blog ini bakalan ada tambahan label "resepreseptralala" nih, heheh. XD

    ReplyDelete
  14. Yg penting hepi

    krn skrg bkn single tp doble, emang smua kudu dibicarain. Nikmati dulu lah mbak

    ReplyDelete
  15. HAH???
    Jadi dirimu udah nikah tah?
    Kok aku ga tahu siiih??? ya ampuuun, berasa selama ini tinggal diplanet mars

    ReplyDelete
  16. Nnti juga akan lebih terbiasa walo mmg diawalnya agak sulit.

    ReplyDelete
  17. semoga makin barokah mba Nindaa .. aamiin :)

    ReplyDelete
  18. aamiiin ya Allah.. :)
    tenang aja kak nin, istri kerja + suami kerja = rezeki 100%
    istri di rumah + suami kerja = rezeki 100%
    insya Allah...
    iya kak nin, aku juga sama. Setelah resign dari Tangerang dan pindah kerja ke Bogor, aku jadi lebih dekat lagi dengan keluarga mama bpk adik2, dan pastinya punya tujuan yg mirip kaya kak Nin, alias belajar masak menu lain (hihi) :p ....
    bener banget tuh, saat sekarang (sigle) bekerja pulang tepat waktu adalah hal yg cukup membuat bahagia. (ya tapi lebih bahagia lagi kalo udah ketemu jodoh :p ) #agakcurcol
    semoga kita jadi istri yg baik untuk suami dan ibu yg baik untuk anak2 kita (kelak)... Jadi IRT juga harus pintar, pintar menyenangkan suami, pintar untuk bekal mendidik dan menghasilkan anak2 yg cerdas sholeh/sholehah :)
    semangaaaaaat :)

    ReplyDelete
  19. Begitu juga mbak, bahagia menurut pecandu blog, ketika bisa saling silaturrahmi...

    ReplyDelete
  20. Hidup itu semakin menua. Dan hidup itu harus memilih. Emang pengennya mebujang terus dan bebas. Tapi raga semakin melemah dan kita butuh teman yang setia untuk diajak hidup bersama. Meniti hari demi harim duka suka bersama tercinta. Teman akan rela untuk dilupakan demi bersatunya dua rusuk manusia.
    Jangan lupa kadonya, eits apa tidak terbalik ya ???????

    ReplyDelete
  21. Ditempat kerja saya sekarang LDR itu sangat lumrah, dan sebagian besar memang seperti itu, aneh sih lihatnya krn saya dibesarkan dalam keluarga ada ibubapak setiap harinya sampai saya sendiri yang harus LDR-an sama mereka. Ini aja nyeseek, gimana kalau suami isteri ya? benar-benar gak kebayang.

    Barakallah Nin, pastinya akan kangen sama kerja, tapi apapun itu adalah keputusan terbaik ketika sudah dipikirkan matang-matang :))

    ReplyDelete
  22. Kalau udah punya pasangan gitu yah,, ada yang peduli dan perhatian,, haduuh.. teh ninda ternyata wanita kurir eh karir maksudnya, tapi kan meskipun jauh - jauhan bisa tetp komunikasi lewat teleponan atau webceman dari facebook,, walaupun jauh tapi pasti bakalan terasa deket,, intine yah walaupun jauh dimata tapi dekat di hati *xixixixi

    ReplyDelete
  23. ninnnnda.... waduh lama banget ga mampir, rumahnya makin cantik.

    btw, we have same problems. sayangnya saya mungkin ga dikasi ya cuti di luar tanggungan, makanya ga berani minta. sekarang masih cari cari solusi, dan jika tidak nemu, mungkin itu pilihan terakhir.

    perubahan idealis? hahhaa... tentunya lah. hidup berubah, karakter juga berubah.


    semangat yaaa


    ReplyDelete
  24. Barakallah mba....
    Semoga lebih tenang setelah berkumpul dengan suami.
    Semoga apa yang dikorbankan akan mendapatkan ganti yang jauh lebih baik.
    Selamat merajut dan membangun keluarga yang dirindu surga ^^

    ReplyDelete
  25. tetap semangat ya mbak, insyaallah kebahagiaan selalu menyertai

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...