Wednesday, March 16, 2016

Mungkin Gerundelan atau Entah (?)

Saya sedang tidak enak badan, beberapa hari ini. Pusing saat duduk agak lama depan layar laptop, pusing saat membaca terlalu lama, pusing saat harus menoleh ke atas untuk mengangkat jemuran hingga akhirnya saya harus minta tolong si mas untuk menyelesaikannya buat saya.

Sampai demam pula, meskipun sekarang demamnya sudah berakhir... terima kasih banget sama bapak dokter yang telaten merawat saya. Tapi masih merasa nggak bertenaga, maunya tidur terus. Dan pas malam malah sering terbangun, susah tidur. Mungkin karena pusingnya juga.

Cukup banyak pelajaran beberapa hari ini, saya masak puding dan hasilnya si puding malah jadi hambar. Nggak berasa gitu, dingin doang. Lidah saya yang sedang gangguan memang bikin memasak jadi nggak optimal. Plus pusing juga bikin pie cokelat saya jadi keenceran toppingnya, belum karena pengin buru-buru udahan nggak sabar gitu pas ngangkatnya. Jadi deh pie cokelat bentuk keping-keping mozaik gitu... untunglah ketolong dengan rasanya yang enak.

Pada momen yang seperti ini saya merasa bahwa kesehatan selain sangat berharga juga adalah bagian dari rezeki. Iya rezeki, Allah memberi dan sewaktu-waktu bisa diambil kembali.

Tapi rasa sakit yang dialami tubuh juga merupakan bagian dari rezeki, kalau saya bersabar setiap sakit akan menggugurkan dosa-dosa yang telah saya perbuat. Masalahnya sering tanpa sadar saya mengeluh, sementara keluhan itu bisa jadi parameter dari tidak sedang bersabar. Memang susah mengajari diri sendiri, apalagi kalau masalah hati. Dalam hati gerundel karena merasa nggak enak, sering dilanjutnya jadi omongan lewat mulut. Mungkin badan saya cuma sedang pengin istirahat untuk mengumpulkan energi.

Malah sedang nggak doyan makanan yang biasanya justru saya sukai, entah deh ya...
Tapi saya selalu tetep suka banget sama indomie bikinan si mas. Dia lebih sering bikinin yang goreng, pakai telur, nggak pernah pakai cabe padahal saya doyan pedes. But he's good, really. Saya juga nggak ngerti kenapa yang dia bikin lebih enak daripada yang saya bikin sendiri. Indomie versi si mas buat saya adalah indomie paling enak yang pernah saya makan, nomer duanya baru deh versi kayungyun di Malang dan versi warung pinggir jalan.

Somehow setiap saya makan jadi bikin saya merasa bahwa hal-hal yang nggak enak yang saya alami apapun itu, cuma sesuatu yang temporer, bahwa akan banyak hal baik yang menyusul kemudian.
Selalu seperti itu.




.

15 comments:

  1. Itu mana mie goreng pake telurnya? Kok telurnya engga ada ya? Apa itu yg putih2 kerupuk ya?

    ReplyDelete
  2. enak yaa mbak kalo punya suamik, ada yg masakin mie :D

    ReplyDelete
  3. Bacanya sambil berkaca kaca. Ya Allah...beri aku suami.

    Syafakillah dear..

    ReplyDelete
  4. Jangan jangan lagi mau isi hihi.. Atau kecapekan atau serinv tidur kemalaman atau sering ditinggal malam malam hahahahhahaa... Sehat sehat Nyin... Semoga dosa-dosanya berguguran ya...

    ReplyDelete
  5. hamil kah Mbak??

    semoga cepat sehat yah Mbak Ninda, amin..

    ReplyDelete
  6. Iya nih kenapa yah kalo lagi sakit malem'a suak susah buat tidur?

    haduh masa lagi sakit makan mie instan mbak -_-

    ReplyDelete
  7. mungkin kebanyakan makan mie jadi nggak enak badan bu

    ReplyDelete
  8. Cepet sehat yah... Syafakillah. Ini emiii OMG, malem2 liat ini niiin, jadi pingin bgt

    ReplyDelete
  9. Akupun juga favoritin mi goreng klasik ini. Enak, Dan ga kuatir air rebusannya kebawa ke perut. Wkwkwk

    ReplyDelete
  10. mbak nin get well really really soon yaah, mau donggg resep pie coklatnya heheheh btw aku juga kadang ngerasa indomie buatan orang lebih enak daripada buatan kita sendiri padahal bikinnya ya gitu gitu aja. Hmm jadi pengen indomie deh hehehe

    ReplyDelete
  11. aku juga kadang ngrasa kek gitu, bawa hepi dan makan banyak yuk

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...