Monday, March 28, 2016

{ REVIEW } BELUT GORENG DI SPESIAL BELUT SURABAYA



Setelah perjalanan ke luar kota, begitu sampai di Surabaya kok saya pengin banget makan Belut H. Poer ya... Alasan pengin makan di H.Poer tak lain karena lagi sudah lama nggak makan itu, lagi-lagi keterikatan kenangan. Special Belut H. Poer adalah yang sering saya makan setiap harus overtime kerja sewaktu dulu masih placement di Surabaya. Tapi karena macet banget dan udah kadung kelaperan di jalan pas kita nemu tempat makan lain yang jualan belut : Spesial Belut Surabaya di daerah sekitar Ngagel. 

Spesial Belut Surabaya Bukan Cabang Spesial Belut H.Poer
Kata si Mas yang ini beda sama yang H.Poer itu. Yahsud apa salahnya nyobain, toh rame tempatnya. Biasanya tempat makan yang rame karena makanannya yang enak bukan?

Spesial Belut Surabaya ini rame banget biarpun dari luar, ada live bapak-bapak yang nyanyi di depannya dan suaranya juga enak. Pas masuk padat gitu, rame bok! Ada beragam menu yang ditawarkan selain belut juga ada. Tapi kan agak kurang pas ya makan di tempat yang hidangan andalannya belut eh tapi nggak makan belutnya. Menu belutnya juga macam-macam, kita bisa memilih tingkat kematangan dan jenis sambelnya. Saya sih lebih suka belut yang digoreng kering banget pakai sambel pedes dan nasi anget. Pakai es teh tawar juga sebagai minuman.

Cukup lama kami ngobrol-ngobrol dan pesanan tidak kunjung keluar. Perut sudah mulai ngedumel karena beneran lapar. Setelah lama nunggu baru deh datang makanannya.

Karena sudah kelaperan banget ya kami diem dan makan tanpa banyak ngobrol hehe. Belutnya enak, sambelnya juga enak aja di lidah, tetap beda dengan ala H.Poer sih dulu seingat saya bawang putihnya kerasa banget dan sambelnya saya suka banget, selain belut kering biasanya saya suka pesan menu udangnya yang juga super enyak. Yah mungkin karena saya sudah lama belum kesana lagi, semoga nanti ada kesempatan kesana buat perbandingan rasa tahun 2016 *LOL.

Plus
Makanannya enak, tempatnya rame. Enak sebenarnya buat ngobrol karena ada live lagu-lagu gitu. Tapi ya nggak bisa lama-lama soalnya antri.

Minus
Satu : Tempat makannya ya gitu deh... duh gimana ya, enaknya didatengin pas kita lagi pakai baju yang awet kotor, jangan pake baju ala-ala princess kesini deh apalagi muslimah yang berabaya pastel, kasian nyucinya. Tempatnya kurang bersih dan nyaman menurut saya.

Dua : Toiletnya big no no, yang kebelet mending tahan dan cari pompa bensin terdekat aja. Apalagi buat cewek, nggak bisa dikunci dari dalem. Udah deh nggak usah aja.

Tiga : Kalau sudah pesan dan belum semua dianterin jangan lupa ingetin yang mondar-mandir melayani pembeli ya... karena saking banyaknya orang mereka bisa lupa kalau pesenan kita belum semuanya dikasih. Kasian semisal kita sudah dapat makanan tapi teman yang lain belum dapet karena orangnya kelupaan.


.

4 comments:

  1. suami saya suka banget belut. Biasnay kalo beli belut udah mateng. eh hari kapan ya dia bawa masih hidup. aduuuh, saya stres suruh motong belut. salah lagi cara motongnya sampe belut berdarah2 hiks...licin bangetttt

    ReplyDelete
  2. Nasiib kalau beli di tempat begini harus mondar mandir ngingetin emang Nin

    ReplyDelete
  3. belum pernah makan belut, agak gelim hihi. Tapi enak yah?

    ReplyDelete
  4. ihhh sukaa bgt makanan model gini... tapi sbnrnya sih buatku, asal sambelnya udh pedes, pasti enak lah mbak :D.. doyan bgt pedes soalnya ;p Kalo kapan2 ke surabaya, pasti aku hampirin deh

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...