Tuesday, March 8, 2016

Soal Gue Elo-an ini

pic taken from adidasxjeremyscott

Beberapa bulan lalu, sewaktu adik saya usai berpartisipasi di sebuah lomba karya tulis di UI dan mampir ke kosan saya untuk menginap... pas ngobrol dia nanya, "Mbak bener nggak sih kalau di sini kita harus elo-gue-an? Soalnya sih katanya kalau aku-kamu itu jatohnya kayak orang pacaran..."
Saya ngerti dari kegiatannya yang nggak cuma satu dua hari itu membuat dia bergaul dengan banyak orang, terutama mahasiswa asal universitas lain di Jabodetabek dan sekitarnya.

Ditanyain gitu saya ketawa, ingat masa-masa pas awal tinggal di Jakarta, "Ya enggak juga sih santai aja..."
"Kata temenku geli kalau aku-kamuan," dia ngomong lagi.
Yah mungkin beda kali yah lingkungan pertemanan si adek saya yang masih umuran segitu sama saya yang awal mula ke Jakarta pas kerja dengan orang-orang yang tentunya sudah jauh lebih dewasa untuk punya pendapat bahwa aku-kamu, saya-kamu itu sesuatu yang biasa aja dipakai di percakapan sehari-hari dalam situasi formal... sama biasanya dengan gue-elo dalam situasi non formal.

Saya juga jadi inget teman saya semasa kuliah dulu, orang Jakarta yang karena kuliahnya di Jawa Timur ya dia jadi ngeh sama bahasa Jawa dialek setempat bahkan ada yang sampek lancar ngomong. Saya ngerti dimana kita berada, kita kemudian menyesuaikan diri dengan peraturan yang ada di tempat tersebut.

Tapi soal gue-elo-an ini entah mungkin bagian dari keseganan saya sih ya, saya cuma ngomong dengan kata ganti gue-elo sama teman sepantaran atau yang nggak jauh-jauh amat umurnya itupun jika yang bersangkutan biasa ngomong kata ganti serupa juga. Sama yang lebih senior (atau secara usia lebih tua) saya tetap pakai kata ganti saya - ibu / bapak / kakak / mbak  / abang / teteh dan lain sebagainya. Sering panggilan saya sesuaikan dengan asal daerah seseorang.
Mereka nggak keberatan.

Kata ganti gue-elo seringnya memang lebih cocok digunakan untuk obrolan dengan teman sepantaran dari Jabodetabek dan sekitarnya yang memang kebiasaan sehari-harinya bercakap dengan itu. Jadi rasanya aneh aja, belakangan ini seringnya tiap saya mampir ke blognya orang-orang lain kok ya banyak yang pakai kata ganti gue elo ini keseluruhan isi postingan, bukan cuma kalimat percakapan. Padahal mereka ini juga belum pernah memakai kata ganti tersebut menjadi bahasa percakapan sehari-hari, tidak punya riwayat tinggal di daerah yang menggunakan ini sebagai bahasa keseharian, apalagi orang tua yang berasal dari sana. Barangkali juga kalau misalkan harus menceritakan ulang tulisannya dengan bahasa yang sama juga kagok. Hehe.

Mungkin dampak sinetron, mungkin dampak penulis gaul atau seleblog dari DKI, mungkin segitu terinspirasinya juga sama banyak penulis komedi asal sana yang cara menyampaikan humornya baru kerasa crunchy setelah pake bahasa gaul dari setempat. Jadinya ikut-ikutan. Yah wajar sih, kadang orang memang butuh waktu untuk menemukan gaya penulisan yang tepat, siapapun... bahkan juga saya.

Yah apapunlah, gaya menulis orang memang beda-beda sih... karena itu jadilah spesial, cari gaya bahasa kita sendiri :) Kita juga nggak harus bergue-elo dan ngikutin pakem penulis komedi terkenal yang sudah ada buat disukai penuturan humornya... nggak percaya? Coba sih tengok seleb youtube macam Bayu Skak, dialog kartun Cak Ikin dan lain-lain yang tetep lucu meskipun menggunakan istilah dari bahasa asal daerah mereka masing-masing.

Jadi jadi... bukannya enggak boleh sih, saya cuma heran aja. Gitu ceritanya :D


.

21 comments:

  1. Iya juga y kalo di tangerang juga sama
    Banyakn yg sepantaran lo gue
    Kalo aku kamu sama kesannya kayak orang pacaran
    Apalagi kalo ngmongnya ke sesama cowok panggil aku kamu
    Berasa aneh
    Udah kebiasaan kali ya

    ReplyDelete
  2. Dan entahlah novel-novel percintaan seringkali selalu klise dari "elo-gue" jadi "aku kamu" setelah jadian, kenapa harus begitu? hayati salah apa? #eh :D

    ReplyDelete
  3. Mahasiswa di kampus saya yang berdomisili di Malang sudah lumayan banyak Mbak yang menggunakan kata ganti Gua-Elo...padahal kalau saya mah, untuk kata ganti aku saja (di dunia nyata) menggunakannya pada orang yang sudah akrab, keseringan masih menggunakan saya juga :D

    Etapi, di blog biar terkesan akrab sama pembaca, lebih milih kata aku hehe

    ReplyDelete
  4. aku ngomong gue elo kok krg nyaman ya. di kampung ini pake kue aku, ngono lah

    ReplyDelete
  5. aku ngomong gue elo kok krg nyaman ya. di kampung ini pake kue aku, ngono lah

    ReplyDelete
  6. kalo ngobrol sama temen emang enaknya pake gue-elo sih, kalo ngobrol sama spupu-spupu, masih suka pake aku-kamu.

    ReplyDelete
  7. hahaha, nasibnya sepolos diriku, hkhkhkhk.

    ReplyDelete
  8. Menurutku kalau baca tulisan gue elo gitu merasa akrab aja sm penulisnya.. enak aja gitu kayaknya kalau bikin tulisan nyeleneh kalau pake gw elo..

    Tp kalau di sini ngomong pake gw elo gw elo, yo sido dipisuhi, gwapleki gwateli, wkwk

    ReplyDelete
  9. saya juga gak terbiasa dengan gue elo mbak, aduh gimana ya rarsanya gaul banget..sedangkna saya orangnya kampungan banget hehe

    ReplyDelete
  10. Kayaknya sih memang untuk bahasa perlu disesuaikan sama orang yang diajak bicara,, temen kerja Saya juga pake bahasa ELO GUE,, tapi kalau Saya sendiri menanggapinya dengan "Saya" atau kemudian kata ganti "kamu" jadi "Mas" atau "Mba" atau panggil namanya langsung,, Kalau di blog juga Saya suka pake gaya bahasa GUE,, tapi tergantung tema tulisannya juga sih, yah kalau beda blog beda lagi bahasa penyampaiannya,, yang penting menyesuaikan saja kali yah,,,

    ReplyDelete
  11. Aku ngomong gue elo kalau udah muaraaah banget. Kayak pas marah marah ke maling yang nyatronin rumah dan ketangkep

    ReplyDelete
  12. Aku ngomong gue elo kalau udah muaraaah banget. Kayak pas marah marah ke maling yang nyatronin rumah dan ketangkep

    ReplyDelete
  13. Kalo di daerah saya mungkin, abdi, anjeun hhaaa...

    ReplyDelete
  14. gue elo biasanya saya pakai untuk ngobrol sama sahabat dan teman-teman masa kecil :D

    ReplyDelete
  15. tapi emang lebih enak pake gue-elo sih kalo sama temen sepantaran

    ReplyDelete
  16. Aku lebih suka kata aku daripada saya, kalo elo sih aku gak pernah pakai karena bukan orang Jakartee... hehehe

    ReplyDelete
  17. Aku sama kaya mbak myra.

    Duluuuuuuu banget waktu awal2 ngeblog, masih gua elu. Tapi seiring waktu, kayanya gua elu kok ya gimana gitu, kaya abg yang ga nyadar2 kalo umur makin bertambah. Wkwkwkwk.

    Udah lama ga kemari, ini blog jadi kece badai....!!!
    Ajarin dong.

    BTW selamat ya menang kuis bptn

    ReplyDelete
  18. karena tinggalnya di sulawesi jadi saya sih pakainya "saya-kamu" :D

    ReplyDelete
  19. hihihi kejadiannya hampir mirip wkt aku baru kuliah di bandung. karena terbiasa ngomong "saya", jadinya aku diejekin deh krn katanya terlalu baku hahahahah

    ReplyDelete
  20. Budaya telah bergeser. Aku juga sering memperhatikan obrolan orang disekitarku. Sama yang lebih tua dengan menyubut "dia", lucu juga mendengarnya. Kenapa tidak pakai kata ganti, bapak atau ibu.
    Sinetron saja, udah tua juga pakai elo dan gue.

    ReplyDelete
  21. tergantung situasi dan sama siapa yang diajak ngomong aja si. bukan jadi aoal. asal nyaman ya tinggal pake.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...