Wednesday, April 6, 2016

MEMASAK DAN MOOD


Adegan seorang wanita yang tidak bisa memasak di tayangan apapun di FTV maupun film sering berakhir dengan laki-laki yang bilang masakannya enak meskipun habis itu sakit perut bisa sampai 3 hari atau orang lain yang dengan jujur bilang:
"Yaampun masakan lu nggak enak bangettt!"
"Kok kacau sih rasanya?"
Saya nggak percaya adegan ini, gimana bisa seseorang bikin masakan nggak enak tapi nggak tahu kalau masakannya nggak enak?
Apa dia nggak nyicipin hasil masakannya sendiri apa gimana?
Tapi beberapa hari lalu, saya pikir saya dapat pelajaran berharga dari perasaan itu.
Antara kepedean, badan yang capek dan mood yang jelek saya memasak makanan yang ada di kulkas. Simple banget lho cuma tumis sawi, tapi ya gitu nggak pakai diicipin karena sudah kepedean duluan.
Begitu jadi eh rasanya kacau banget gitulah... nggak jelas kemana. Lidah saya yang ngerasa nggak enak otomatis pengen ngelepeh tapi juga sambil ketawa sendiri.
Ealah kayaknya saya kena batunya, masak dari hasil nggak pakai dicicipin hasilnya kacau begini.
Jadi akhirnya saya paksain makan tumis sawi rasa nggak keruan itu daripada si pacar halal lidahnya jadi korban gara-gara ini. Didorong pake kerupuk.
Yah, nggak lagi-lagi lah ya.
Ternyata memasak erat kaitannya sama mood, ada baiknya moodnya disenengin sama dibenerin dulu deh pas mau memasak biar gak berimbas ke masakan.
Ini catatan saya sih, orang lain mungkin mood jelek mood bagus nggak ada hubungannya sama masak :D
Kalau manteman sendiri pernah punya pengalaman nggak enak sama masakan?

.

10 comments:

  1. Kalo aku, sih kalo tumis2an bintangnya cuma bawang merah putih, kasih cabe dikit. Kasi garem dikit, kasi gula dikit. Taraaaa. Jadi deh.
    Tapi ga suka sawi kecuali di Mie ayam atau endomi, soalnya sore dikit rasanya mulai pait ga jelas. Mendingan sayur lain, tapi ya ga bayem juga sih.

    ReplyDelete
  2. Barangkali sama mbak hehe. Kalo masak lagi ga mood tuh rasanya jadi lain :D tapi aku setiap masak pasti dicicipin tuh. Ya entahlah, kalo moodnya ga bagus, rasanya jd kacau :v

    ReplyDelete
  3. aku tu kalo masak paling gak suka icip2 lhoo mbak... aku gak percaya sama lidahku sendiri, jd selalu minta tolong orang lain buat cicipin. hehehe

    ReplyDelete
  4. Terus jawaban pacar halal mbak apa tentang masakan mbak itu ?

    ReplyDelete
  5. Bener banget kak Ninda. Kalo masak itu butuh mood. Tapi, ya jangan terlalu baper juga, entar endingnya gak jadi masak malahan. Aku juga pernah masa NasGor pas lagi males2nya. Sol gak nyicip, pas endingn mau dimakan. Gak ada Rasa. Asinnya ilang. Dunia hambar. :D

    Btw, Meskipun aku cowok, doyan masak juga lho.. :D #CowokKetje2016

    ReplyDelete
  6. saya juga pernaah punya pikiran yang sama mbak ninda. "mana ada orang ngasih makanan ke orang tappi nggak dicicipin dulu." karena, setiap masak (meski saya amatlah jarang masak) pasti saya cicipi. apa yang kurang. tapi, giliran balik ke rumah, ngobrol2 sama sista', ternyata sista' saya adl tipikal org yg kl masak (apalagi buru2 katanya) nggak pake dicicip2 dulu. sesuai dgn pola masak, kasih bumbu sesuai dgn resep, matang angkat, sajikan. itu prinsip sista'.

    hehe. btw, saya udah jarang2 banget nge-blog mbak Nin. biasanya kl blogwalking cuma selewat aja nggak sempet komen2. mdh2an mbak ninda sehat wal afiat tetap dlm lindungan Allah dn segera dberi momongan ya mbak nin :)

    ReplyDelete
  7. Wakakakaka.. udah bilang aja kalo gak bisa masak, apa susahnya sih wkwkwkkwkw

    ReplyDelete
  8. Kalau aku tumis tumisan emanggak pernah diincipi karena ya bumbunya itu itu aja.. Dan alhamdulillah belum ada yang diprotes hehehe

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...