Sunday, May 15, 2016

HOW TO HANDLE "ANNOYING"



Suatu hari saya mendapat pesan pribadi dari seorang teman blog, inbox di salah satu media sosial tepatnya. Karena notifikasi yang terlambat, saya juga terlambat membaca pesan tersebut.

"Mbak, menurut mbak gimana cara menghadapi orang yang annoying?"

Teman blog yang ini jarang meninggalkan jejak meskipun sering mampir dan membaca jendela saya disini. Saya membalas dan meminta maaf karena saya baru saja membuka pesannya, tidak cukup nyaman menulis jawaban di inbox media sosial karena itulah saya men-suggest dia untuk ngobrol sama saya via email atau gtalk saja. Tapi karena belum sempat terlaksana, maka saya menjawab pertanyaan itu melalui postingan ini.

Orang yang annoying, tidak bisa terlepas dari keseharian sebagian besar kita. Nggak tahu ya, selalu ada tipe orang yang begini nyelip di lingkungan kita. Mungkin anggota keluarga besar, mungkin teman kerja atau teman sekolah, mungkin tetangga, mungkin teman di dunia maya.

Namun tipe orang annoying ini juga beda-beda lho, ada yang jenis annoyingnya hobi nyinyir, kelewat sensitif, atau mungkin jenis orang yang seenak jidatnya sendiri sampai nyaris miskin etika.

Di dunia maya dan juga nyata, orang biasanya mengenal saya sebagai orang yang kalem dan lembut. Yang sebenarnya nggak gitu juga, tergantung orang yang dihadapi aja. Ya kalau orangnya baik sama saya, masa saya bakalan ngelabrak atau apa? Kan ya nggak, sekalipun ada perbedaan pemikiran kan wajarlah ya untuk saling menegur selama dalam ranah wajar. Attitude saya biasanya tergantung bagaimana seseorang memperlakukan saya.

Biasanya orang tidak mengenal saya dari sisi saya yang lain, bahwa bagaimanapun diri saya yang nampak dari luar. Se-kalem apapun yang nampak, saya tetap adalah orang yang lama merantau dan kerasnya perantauan membuat saya tidak memiliki banyak pilihan selain harus kuat dan harus bisa membela diri sendiri kalau nggak mau dijadiin keset orang. 

Nah untuk menghadapi spesies orang annoying ini, lihat dulu deh annoying-nya itu yang tipe apa? Yang sudah dalam taraf mengganggu kita nggak?

Tipe yang nggak mengganggu sih biasanya saya cuek-cuek aja, asal nggak nyenggol saya aja gitu :p

Tipe Annoying Satu
Kalau annoying-nya tanpa sadar, atau sudah menjadi sifat dia dari orok ya tegur saja dengan kata-kata yang enak dia dengar, karena bisa jadi dia nggak nyadar kalau tindakannya itu nggak enak bagi orang lain. Gimana bisa sadar kalau sudah jadi sifat bawaan yang orang lain nggak ada yang kasih tau sama dia? Kasihan juga lho, jangan-jangan dia selama ini jarang punya teman karena sifatnya yang kurang oke bagi teman-temannya. Tapi dia nggak nyadar apa yang salah dari dirinya sendiri.

Tipe Annoying Dua
Jenis orang annoying yang kedua adalah jenis orang yang sengaja banget melakukan suatu hal yang mengganggu kita, dan itu pun nggak berusaha untuk dia sampaikan lebih dulu dengan baik antar personal. Jenis yang ini mainnya kerap kali lewat sindir-sindiran atau nyinyir terselubung no mention. 

Kalau nemu orang yang kayak begini, nggak usah kita balas dengan sikap yang sama. Balas nyinyir, balas nyindirin dia? Buat apaan? Kelamaan jeung, langsung konfrontir sajalah. Biar clear. Biar dia sadar pula kita nggak bisa diperlakukan seenak jidat dia.

Hadapin antar personal kalau ngerasa perlu, tanyain maunya apa sih? Tapi kalau dia beraninya cuma karena banyak teman ya konfrontir saja di depan bala-bala genggesnya langsung.

Ada masa-masa dimana saya kesal, banyak masalah yang harus dipikirkan kemudian entah darimana nemu spesies orang yang ganggunya luar biasa. Secara pribadi kalau saya tidak tahu menahu dan salah akan sesuatu, lebih oke untuk ditegur atau ditanyai langsung ketimbang mendapatkan sikap yang nggak enak. Bahkan kalau saya salah, dimarahin itu memang menyakitkan tapi kalau disindir nggak enak dan dinyinyirin dibelakang, wah itu jahara banget. Biasanya setiap itu terjadi, saya lebih memilih untuk bertindak langsung tegur seperti dalam postingan saya dibawah ini:


Sudah begitu biasanya orang kaget menjumpai sisi saya yang seperti itu, yang langsung frontal. Seringnya mereka menilai saya orang yang tidak bisa marah, jadi bakalan kalem-kalem aja diperlakukan seenak mereka biar kata sebenarnya gerundel dalam hati. 

Kalau ditanya apa saya sering berlaku demikian? Ya nggak juga sih, saya bukannya tukang labrak, tapi saya malas banget kalau orang bersikap nggak menyenangkan ke saya. Anyway, cuma tindakan pembelaan diri kok ;P

.

25 comments:

  1. wah mba ninda orang perantauan juga ya

    ReplyDelete
  2. yang nyinggung-nyinggung no mention itu memang gengges banget yah Mba Ninda :)
    kan lebih enak langsung ngomong daripada sindir-sindiran :)

    ReplyDelete
  3. byuh anak cewek ketiga saya type annoying pertama nih..
    kalo bapaknya sampe rumah dari kantor, udah capek, malah diajak bercerita... huakakakakakaka

    ReplyDelete
  4. Eh emang aku wa dikau nanya kaya gitu?*sok ngerasa.
    Huahahahaha
    Hmmm kalo nemu org yg annoying? Ah biar aja, yg kangen padaku lebih banyak drpd yang annoying. Huahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Medsos, bukan chat keleus mbak :p

      Delete
  5. semoga aku bukan termasuk orang yg annoying ya mbak :D

    ReplyDelete
  6. saya gak tahu apakah pertanyaan saya berikut ini sudah ada di 2 link tulisan di atas, tapi sekalian meninggalkan jejak, jadi saya mau nanya, kalo kita udah konfrontir langsung, bahkan secara personal, tapi dia ngaku gak nyindir kita dan bilang kita aja yang kepedean, GR, dan terlalu ngerasa, gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertanyaan bagus bang... oke kalau emang kita yang terlalu ngerasa. yaudah cuekin aja kalau dia nyindir2, kan dia bilang bukan sindiran buat kita. jadi mestinya kita ngapain aja nggak bakal jadi sindiran lagi dong?
      dan kita bebas juga mau nerusin apapun yg kita lakukan yang bikin kesel dia - wong dia bilang gak ada hubungannya sama kita kok :D

      Delete
  7. Haii kak... Maaf ya, baru mampir lagi. Beberapa minggu kehilangan sinyal. :'(

    Ngomongin orang yg punya sifat annoying gini rada susah gampang sih. Kadang, ya dia ngomongnya seenak jidatnya di belakang ita, pas sama kitanya malah sok asik. Itu emang bikin KZl bgt kak. Apalagi yg nyindirnya kelihatan. Ya, sama seperti kak ninda, mendinga dimarahin atau ditegur baik2 daripada disindir gitu.

    Ya, semoga orang2 kek gitu segera disadarkan ya kak. Amin...

    ReplyDelete
  8. Kok kayanya saya sering ketemu sama orang annoying satu ya kak :))) tapi kadang engga bisa negur juga....

    Salam hangat Kak nindaa :)

    ReplyDelete
  9. Eng... aku jadi mikir, aku orangnya annoying nggak ya ? Emm... mungkin aku annoying buat gebetanku, makanya mereka semua nolak aku *langsungbaperparah* wkwkw

    ReplyDelete
  10. Hahahaa ngga semua bisa konfrontir juga ^^
    Tergantung orangnya. Ada yang fight ada yang flight :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya sih mbak bener, tergantung masing-masing orang :D
      Ini nulisnya dari sudut pandang saya aja soalnya :p

      Delete
  11. Namanya berhubungan sama orang pasti ada aja yak gesekannya. Baik itu disengaja atau ngga. Dan cara menghadapinya pun beda-beda mungkin yak, tergantung personalitas dari orang yang bersangkutan?

    ReplyDelete
  12. ari anoying teh naon sih.. eheheh :D dan tadi setelah di translate pake google ternyata artinya "menjengkelkan" jheheh,, saya tahunya anonymous mba :v

    ReplyDelete
  13. Sepertinya itu pertanyaan yang penting banget buat dia Nin...

    Tapi syukur dah sudah dijawab dengan gamblang... moga dia puas dengan statement kamu...

    ReplyDelete
  14. Hehehe... jadi pengen ketawa baca tentang ini. Kadang orang berasa pengen peduli tapi tanpa sadar pedulinya kelewat batas, dan itu lebih banyak dilakukan oleh 'saudara'. Mending kalau saudara dekat ya (kakak/adik/orang yg tau kita luar dalem) tp kalau bukan saudara dekat, kadang bingung jg responnya. #pengalaman

    Kapan2 curcol ah via wa hahahaha

    ReplyDelete
  15. Ketika baca link 2 tulisan di postingan, "Woooowooowoooo Mba Anyin bisa begituuu yaaa!!!" hahaha :D

    Orang annoying, jadi kepikiran aku seannoying itu apa ndak yaa?? XD

    ReplyDelete
  16. Marah itu manusiawi, hanya saja marah pada tempat dan kondisi yang tepat itu yang sulit karena seharusnya kita tidak marah-marah di setiap tempat dan kondisi hehehe

    ReplyDelete
  17. Nin lamgsung cuz ke postingan kumat n cerita yang di kosanmu ihihk
    Aku suka post post kamu entah knapa, nagih sumpah
    Trutama yg asal uneg uneg ama self learning

    ReplyDelete
  18. Nin klo yg annoying jauh lebih tua bingung nin cara nyadarinnya ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mah faktor u. Ga bisa diapa2in, ngeraza paling bener. Daripada dibilang ga sopan, anggap angin lalu aja

      Delete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...