Sunday, June 12, 2016

BANDUNG YANG TERLEWAT

pic taken from random Google

"Ih curang!" batin saya, begitu linimasa salah satu akun media sosial saya penuh dengan share foto dari teman-teman kantor saya dulu, sedang jalan-jalan ke Bandung.
Gondok, saya kontak salah seorang teman dekat saya di kantor, "Kok baru pas dakuh sudah nggak ngantor malah pada jalan-jalan? Kenapaaa? Teganya teganyaa!"
"Yah kan mendadak Nin, baru juga diomongin beberapa minggu ini nih. Survey dan segala macamnya juga serba kilat lho," jawab si teman, membalas chat saya. Dia juga didapuk menjadi salah satu panitia seksi sibuk untuk acara jalan-jalan itu.

Saya tahu sih tahun kemarin beneran padat. Sementara imbas dari nilai dollar yang melambung bikin kantor saya lebih memilih untuk berhemat dan melewatkan acara jalan-jalan, diganti dengan agenda lain untuk menghargai para karyawan. Ketika dollar naik drastis tahun kemarin, harga-harga ikutan naik. Efeknya kemana-mana, kata seorang teman bahkan nilai uang seratus ribu yang sebelumnya banyak jadi berasa cuma kebeli kebutuhan sehari-hari yang nilainya biasanya sekian. Budget belanjaannya jadi naik.

"Coba ya kalau tahun kemarin dana jalan-jalannya nggak hangus, terus bisa digabung gitu sama tahun ini... pasti liburannya bisa lebih jauh dan mewah gitu." celetuk si teman.
"Ye kali bisa dikumpulin rekapnya. Sekalian aja alokasiin dana buat nginep di hotel mewah, tanyain aja tuh harga kamar hotel Hilton Bandung berapa buat survey terus nginep disana. Kurang mewah apalagi?" saya ngakak.

Ya pastilah nggak bisa, namanya juga anggaran tahunan, ada aturannya. Kalau semisal aturan gitu boleh-boleh saja, saya bisa bayangin pasti semua orang ogah pakai anggaran jalan-jalan barengnya itu. Mereka bakalan lebih pengin duitnya dikumpulin sampek anggaran per orang bisa buat dana umroh atau paling enggak jalan ke luar negeri. Saya juga mikir gitu sih hehe, maksudnya saya juga mau banget kalau alokasi dana bisa ditimbun terus dipakai jalan-jalan yang jauh sekalian aja. Dari obrolan bareng teman-teman yang kerja di perusahaan lain, kebijakannya juga kurang lebih sama. Eh atau kantornya teman-teman beda?

Yang bikin saya gondok ya karena penginnya sih ada acara jalan-jalan sebelum saya pindahan. Tapi meskipun itu saya utarakan ke teman-teman dan mereka juga sepikiran, ternyata nggak diduga terselenggaranya malah barusan pas saya sudah pindahan dalam hitungan bulan.

Sekalipun Jakarta dan Bandung relatif dekat, sampai teman kantor yang asal Bandung setiap longgar di kantor selalu pulang ke Bandung setiap weekend. Tapi Bandung justru kota yang kelewat jarang saya kunjungi. Cuma sekali, itu juga jaman saya masih kelas 3 SMA pas dapat voucher wisata gratis jatah si bokap. Karena beliaunya males bepergian jauh. Jadi saya pergi sendiri tanpa keluarga, untungnya ada teman yang saya kenal dalam satu bus.

Kan kalau sama teman-teman kantor beda gitu ya kesannya, apalagi menjelang pindahan. Ciyeh, macam mau bikin acara perpisahan aja saya :p

Lebih dari itu, banyak tempat bagus di Bandung dari yang belum lama dibangun hingga yang belum sempat saya kunjungi dulu. Bandung juga latar dari novel yang diambil dari kisah nyata favorit saya, Dilan karya Pidi Baiq. Saya suka karya beliau lho, ngomong-ngomong.


5 comments:

  1. Aku kok agak ga ngerti pidi baiq. Aku punya 3bukunya, hadiah ultah sih ud lama, cuma aku ga ngerti maksud tulisannya kemana.
    Mungkin aku ga punya selera humor tinggi atau ga punya iq tinggi gitu. Sementara adeku, suka banget sama karya doi.

    ReplyDelete
  2. Aku juga belum pernah ke Bandung blas blas mbak.. pengen buanget suatu hari ke sana.. kayak belum sempurna jd orang Indonesia kalo belum ke Bandung, haha lebeh

    ReplyDelete
  3. Yes Bandung is a decent place :)

    ReplyDelete
  4. bandung itu kota impian gara2 liat petualangan sherina, hihihi. pengen lah sekali2 liat bandung dr hotelnya

    ReplyDelete
  5. Aku belum pernah ke Bandung dan punya harapan bisa ke Bandung.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...