Saturday, June 11, 2016

PLANNER FOR LIFE

pic from kikki.k

Saya penggemar alat-alat tulis dan buku agenda. Kadang cuma beli karena kadar imutnya yang kelewatan sampai saya nggak sanggup menahan diri untuk beli. Ya sejenis isi binder dan sebagainya. Tuker-tukeran pula sama teman, jadi isi binder bisa bermacam-macam, kertasnya jarang ada yang sama. Kebiasaan itu saya lakukan sampai SMP-SMA. Masa kuliah saya lebih sering beli isian yang polos, sekadar untuk catatan kuliah ngapain yang lucu-lucu juga. Padahal sebenarnya penting ya biar bacanya nggak sepet gitu. Binder-binder saya selain ilang, banyak yang entah kemana karena hidup saya beberapa tahun terakhir sering berpindah-pindah. Padahal banyak draft tulisan yang berada di dalamnya. Entah cerpen, puisi dan sebagainya. Kan ya berharga banget. Kalau curhatan, saya nggak pernah naruh curhatan di dalam agenda sih.

Setelah kerja, saya nggak pernah lagi beli binder karena selalu dapat planner dari kantor atau kolega kerja. Sering juga dapat dari kedai kopi untuk loyal customer, gratis. Planner tahunan itulah yang saya pakai sepanjang menghadiri meeting, pelatihan atau to do list yang harus saya kerjakan di kantor. Nggak rapi dan sering nggak karu-karuan karena nyatetnya juga ngebut biar sambil mikir juga.

Sekarang jelas saya sudah nggak dapat lagi planner tahunan, Selama ini saya mengandalkan catatan digital di ponsel saya. Beberapa kali saya ketinggalan event, lomba, deadline majalah serta tulisan lainnya dan gagal menyusun aturan waktu yang saya rencanakan sendiri karena cuma ada dalam kepala.

Semakin lama saya semakin nyadar, kasihan ponsel saya. Soalnya saya mengandalkan dia banget dalam segala macam hal. Ya tentang komunikasi, masalah kerjaan, foto, to do list, project ODOJ dan seterusnya. Dia jadi terlalu bekerja keras. Bulan ini kabelnya bekerja tergantung mood, kadang bisa tercharge kadang tidak sehingga saya harus membelikannya kabel charge baru. Saya mulai memindah fungsinya, belajar untuk tidak sepenuhnya tergantung pada ponsel saya itu. 

Murrotal dan Al Qur'an digital saya pindahkan ke ponsel gratisan dari salah satu event yang meskipun sudah tua tapi masih bisa berfungsi baik. Terus, saya juga butuh planner yang mumpuni berupa buku catatan non digital. Biar bisa sering saya cek dan lihat. Di toko buku plannernya lucu-lucu tapi saya juga pengin yang awet, yang ring-nya besar jadi bisa menampung banyak catatan saya. Yang bagian depannya polosan karena nggak pas aja kalau saya pakai yang sampulnya terlalu imut pakai gambar barbie atau princess-princessan. Berasa yang nggak nyadar umur gitu.

Nah biasanya yang ring-nya besar juga susah dicari, harus survey sana-sini dulu. Saya agak kapok karena pernah isi binder kebanyakan terus ringnya nggak muat. Begitu dikurangi sesuai kemampuan ring eh sampulnya yang nggak kuat terus malah jebol. Sedih ijk.

Jadi sekarang masih nyari-nyari, lihat-lihat katalog dan diskon. Semoga cepat ketemu yang pas :) Yah planner juga mirip jodoh, kudu cocok desain luar dalam *cielah plus harganya sih.

13 comments:

  1. untuk para blogger cocok banget tuh mbak

    salam kenal

    ReplyDelete
  2. Sma ih kita, aku juga hobi banget ngumpulin binder, meski ada banyak yang kebeli tapi akhirnya kosong juga. bedanya.. punyaku isinya curhat wkwkkwkw

    ReplyDelete
  3. Ujung-ujungnya,,, pertimbangan akhirnya soal harga...

    Kalau mau beli di gramed mending ikutan survey online yang pointnya bisa dituker sama voucher gramedia,,,kan lumayan...!!!

    ReplyDelete
  4. Memang planner atau notebook klasik gitu penting dipakai,terutama saat meeting. Kalo pakai hp, disangka gak fokus meeting. Hehe

    ReplyDelete
  5. Sejak jadi irt, yang bisa dikatakan sangat amat jarang kalo gak mau dibilang udah nggak pernah lagi ikut lomba blog (hikz, entah kemana ini semangatnya) sejak itu juga nggak punya agenda-agendaan. Jadi inget di rumah malang bindder aku banyak yang kesimpen, ntar kalo Zianka udah gedean coba bongkar ah sapa tau dia mau... Hahahaha

    ReplyDelete
  6. Saya juga penyuka planner. Sampai sekarang tetap pake planner karena udah kebiasaan. Sama, suka gelap mata kalo lihat planner yang design-nya bagus2, rasanya pengen main beli aja. Saya suka tipe elegan. :)

    ReplyDelete
  7. Aku udah lama engga pakai planner untuk kuliah.. padahal dulu pas sma masih sering pakai planner untuk nulis tugas dll... sekarang cuma diinget aja.... dan berujung lupa :)))))
    Tapi tetep sihh kaya nya saya butuh planner ....setidak nya planner bisa menjadi pengingat tugas- tugas...

    salam hangat kak nindaa..

    ReplyDelete
  8. Ah bener banget.. daku selalu ga tahan godaan stationery :D

    ReplyDelete
  9. aku juga suka ngoleksi isi binder dulu, Kak Ninda. dan semoga bias ketemu binder baru yg awet dan nempel di hati ya kak!

    ReplyDelete
  10. Aku jg suka planner2 gitu, keliatan lebih terorganisir. Padahal mah serabutannya mah tetep.
    Skrg aku nyimpen reminder aja di hp. Di kalender beneran kena dicoret2 mulu sama bocah jadi ya ga resep gitu.

    ReplyDelete
  11. kalo udah nemu planner yang cucok, jangan lupa sharing lagi ya mba .. hehe

    ReplyDelete
  12. Semoga segera ketemu yaa nin buku plannernya :), yg passs sesuai keinginan

    ReplyDelete
  13. aku skrg msh suka nyoret2, tp bkn planer gitu mbak. ya lumayan senam jari

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...