Friday, June 17, 2016

WANITA SINGLE DAN BERKELUARGA SAAT BULAN RAMADHAN



Bulan puasa tahun lalu saya sempat baca sebuah tulisan yang ditulis oleh sebuah toko online busana muslim. Tapi lupa tulisannya di arsip mana dan apa nama tokonya meskipun saya lumayan ingat isinya, yaitu tentang perbandingan akhwat dan ummahat saat bulan Ramadhan. Mengenai wanita single dan ibu rumah tangga dan aktivitasnya saat bulan Ramadhan. *Jangan salah paham dengan istilah ibu rumah tangga, menurut saya soalnya semua wanita yang sudah menikah ya ibu rumah tangga gitu. Masa status ibu rumah tangga di rumah diganti ART gara-gara kita kerja diluar? Kan ya enggak.*

Ketika masih single kita masih belum memiliki tanggung jawab tambahan. Lebih sering tanggung jawabnya cuma diri sendiri. Apalagi yang jauh dari orang tua seperti saya yang lama merantau misalnya. Saat belum berkeluarga apalagi cuma ngurusin diri sendiri, saat bulan Ramadhan kita merasa cenderung lebih maksimal. Target one day one juz jalan, rutin. Ketika datang Idul Fitri kita bisa senyum sumringah karena sudah khatam - ini jika kita memulai hari pertama Ramadhan dari juz 1. Qiyamul lail jalan terus, ibadah sunnah yang biasanya tidak selalu berjalan setiap hari jadi full. Fokus, banyak waktu juga.

Kalau saya dulu sih rasanya waktu bisa banyak banget jadi target ibadahnya jalan. Selain itu paling hanya mikir kerjaan, THR mau dibeliin apa buat keluarga, pengin beli gamis baru atau nanti-nanti, buka mau makan apa, sahur mau makan apa dan jam berapa pengin bangun. Pengin makan buka tinggal mampir ke bazaar Ramadhan dekat kantor beli makanan yang dipengin dalam porsi kecil dan beli makan sahur sekalian. Habis tarawih makanan buat sahur taruh mejikom, sahur tinggal makan aja sambil nonton acara tv waktu sahur. Cuci piring ya bentar, wong cuciannya cuma piring saya doang. Tilawah bisa dimanapun, setelah sholat shubuh, sela waktu nunggu komputer loading atau nunggu kerjaan lanjutan, istirahat siang, nunggu buka dan selesai tarawih sampek mata sudah lengket ngantuk. Seringnya malah melebihi target 1 hari 1 juz. Beresin kamar ya cukup sebentar aja, baju kotor ada tukang cuci, laundry juga banyak pilihan kalau mau. Kalau ngerasa nggak capek nyuci sendiri juga oke, paling bajunya segitu doang, apalagi baju saya yang kainnya emang sengaja anti kusut biar nggak usah disetrika udah rapih. Yah namanya juga dulu, pas masih single.

Saat saya ngobrol sama beberapa orang teman yang sudah berkeluarga dan menjalankan ibadah puasa full bareng keluarga baru, pastilah banyak bedanya. Heboh mengatur waktu, antara pekerjaan, waktu memasak untuk hidangan berbuka yang memakan waktu cukup lama dan panasin makanan sahur juga mengurus keluarga. Kok nggak beli aja? Ya karena memasak lebih hemat dengan kuantitas serta kualitas makanan yang lebih baik dan terjamin juga karena dari olahan tangan kita, bukan dari luar yang kita tidak tahu gimana cara masaknya. Jangan tanya kenapa dibelain masak demi hemat, namanya juga buk-ibuk. Belum yang punya anak kecil atau bahkan anaknya sudah lebih dari satu tapi masih kecil-kecil juga. Seringnya baru buka Al Qur'an ada saja distraksi, si kecil nangis, berantem sama saudaranya, atau menuntut perhatian penuh emaknya. Jadi mengaji barang sedikit saja mereka juga sudah bersyukur, meskipun dalam hati merasa sayang karena Ramadhan kurang maksimal. Belum pekerjaan rumah tangga seperti mencuci, setrika, beberes dan teman-temannya yang menyita waktu.

Jangan sedih, para ibu-ibu rumah tangga. Iya kita memang tidak seperti yang dulu lagi, mungkin kita merasa kalau ibadah kita berkurang banyak saat bulan Ramadhan ini karena pergantian status. Dulu bangun sahur masih sempat qiyamul lail, mungkin saat ini susah waktunya. Dulu one day one juz serasa cuma lewat aja dengan gampang buat kita eh sekarang dua makraj saja sudah disempat-sempatin banget.

Jangan sedih. Mungkin sepintas sayang sekali karena hingga pertengahan Ramadhan seolah kita sia-siakan, tapi jangan lupa bahwa mengurus keluarga juga merupakan ibadah bagi kita. Menyiapkan makanan untuk orang yang berpuasa, melayani suami, mengasuh anak-anak... setiap gerakannya adalah dapat bernilai pahala bila kita lakukan dengan ridha. Justru ketika sudah menjadi ummahat, apa saja yang kita lakukan bisa menjadi ladang ibadah kita, aktivitas sehari-hari juga bisa jadi sumber pahala.

Jadi jangan sedih, jangan kecewa. Bukan berarti ibadah kita yang berbeda dengan yang dulu karena perubahan status dan aktivitas berarti menyia-nyiakan bulan suci :)

6 comments:

  1. Anak-anak jadi salah satu ujian sabar tersendiri saat puasa gini. Kalau baca Al-Qur'an biasa aku siasati saat anak-anak tidur siang, setelah magrib saat ada ayahnya yang bisa jagain, setelah isya' sebelum ayahnya berangkat kerja. Yang paling enak pas subuh sih... Kalau abis ashar yang nggak bisa, paling cuman 1rukuk karena ya sudah harus bertempur di dapur. Hehe

    ReplyDelete
  2. Huhuu... aku kadang mikir mbak, belum ada anak aja ibadahku keteran gini, besok kalo udah ada anak gimana :(
    Tapi ya itu, ngurus suami dan anak kan juga ibadah ya :) Ah, Allah Maha baik...

    ReplyDelete
  3. Nyin kalo aku qiyaumullail kuusahakan tertib, tapi kalo yang belum konsisten banyakan adalah baca qurannya, masih suka yang bolong bolong huhuhu

    ReplyDelete
  4. nyin blog baru aku uda update (pengen konsisten euy)
    klo dulu pas masi lajang, buka beli kolek aja uda hamdalah
    sekarang kudu lengkap ada nasi, sayur, lauk made in by tangan ndiri wkwkwk rempong memang

    ReplyDelete
  5. Hehe.. Yg udah nikah membahagiakan anak dan suami udah pahala jihadd berlipat ganda :)

    ReplyDelete
  6. Waktu single, aku pulang kantor sampe rumah, malem. Karena abis maghrib langsung cao arah pulang untuk traweh di mesjid gede yg searah jalan pulang, selesai jam stgh 9an. Baru deh pulang. Itu udah pake ngantuk2.
    Abis nikah, kaga bs pulang jam segitu, laki nungguin di rumah. Alhasil abis buka di kantor langsung cao pulang. Trawehnya di rumah, kalo ga keburu cape. Ahahaha
    Ya begitulah *flatface*

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...