Sunday, July 3, 2016

BANDUNG, DALAM INGATAN


Sudah lama banget saya nggak ke Bandung, yah kayaknya lucu aja bilang gini padahal saya ke Bandungnya cuma sekali itu juga sudah lama pas masih SMA. Sempat beberapa kali merencanakan agenda ke Bandung tapi gagal-gagal juga.

Seorang teman kerja saya ada yang asli sana, pernah sih saya dan teman lain pengin main kesana tapi jatuhnya ada saja agenda urgent mendadak terus akhirnya nggak jadi.

Tahun lalu, booming-boomingnya sinetron genre komedi Preman Pensiun yang tiap episodenya mengeksplor bagian-bagian kota Bandung dari yang cantik dan layak jadi tempat wisata, yang bersejarah hingga sudut-sudut kurang menariknya.

Di mata saya, Bandung sangat stand out dengan kondisi dan budayanya. Khas banget gitu. Bikin pengen main kesana. Waktu pertama kali menginjakkan kaki di Bandung saya merasa bahwa Bandung ternyata nggak sesuai bayangan saya, yang mestinya udaranya sejuk dingin gitu. Ternyata enggak, Bandung panas-panas aja di daerah kotanya. Saya sempat ngobrol dengan seorang teman yang kuliah di Bandung, dia bilang Bandung dingin kok waktu malam. Pikir saya, yah kota saya di pesisir mah juga dingin kalau malam. Mungkin karena Bandung semakin padat dengan pendatang dan kendaraan bermotor ya?

Sudah kemana saja selama di Bandung? Nah berikut ini saya jembrengin perjalanan saya ke Bandung waktu dulu, tentu saja dengan sisa ingatan yang ada soalnya kan main ke Bandungnya sudah 10 tahunan lalu. Terus sebenarnya tujuannya adalah Bandung dan Jakarta, jadi nggak dalam rangka cuma ke Bandung aja.

#1 Pasar Bandung
Ehm kalau boleh jujur saya nggak jelas ingat nama pasarnya apa. Pasar Bandung ini adalah tujuan pertama perjalanan wisata rombongan saya ke kota Bandung. Disini saya jadi ngerti kenapa Bandung dijuluki Paris van Java. Komoditi fashionnya lengkap dan murah. Saya masih inget sempet beli flat shoes yang saat itu harganya 15,000 rupiah, sepatu itu bertahan sampai kira-kira bulan-bulan awal masa kuliah sebelum jebol dan kaki saya naik 1-2 size. Daya tahan yang lumayan. Teman saya beli bergo-bergo pendek yang saat itu sedang musim, seleher dan banyak mote-mote di bagian padnya untuk ibunya juga dia sendiri dengan harga belasan ribu. Banyak yang borong, sampai di bis isi bis jadi nambah dua kali lipat aja karena pada kalap belanja di pasar dengan harga murah dan barang yang lumayan.

#2 Pemandian Air Panas
Mampir ke sini sebelum sampai ke Bandung kota, nggak ngeh masih kota lain apa sudah kota Bandungnya. Yang jelas saya dan si teman cuma pakai kamar mandi umumnya untuk mandi biasa aja, sama nyeburin kaki doang di kolam air panas. Nggak ikut berendam karena baju ganti kami jadi terancam habis sebelum trip berakhir. Nggak bawa baju renang pula. Sayang banget sih soalnya kolam air panasnya kelihatan super nyaman.

#3 Gunung Tangkuban Perahu
Di tempat ini saya baru percaya kalau Bandung beneran kota dingin. Di area tempat wisata ini, udara dan anginnya dingin sehingga susah buat saya dan si teman untuk nggak menggigil padahal sudah pakai jaket. Kami juga jadi sering ke toilet, tapi tempatnya memang cantik banget. Lagi-lagi sayangnya kamera kami kurang oke jadi hasilnya banyak yang ngeblur dan berkabut. Udara dingin memang bikin laper cepat mampir, kami pasrahkan jeritan perut pada warung makan indomie dekat situ. Sudah jelas kenyang dan nggak bikin uang saku kami seret karena beli makanan ini.

#4 Factory outlet
Pemberhentian belanja lagi dan orang satu bis pun kalap lagi. Saya dan si teman juga pengin kalap, dasarnya kami cewek yang punya sifat doyan belanja meskipun sama-sama tomboi pada saat itu. Tapi kondisi uang saku kayaknya nggak cukup untuk belanjaan kalap kami. Jadi ya sudah, tetep beli sih yang beneran obral gitu buat oleh-oleh keluarga. Setelah itu langsung bayar dan masuk ke bis biar nggak tergoda rayuan belanja haha.

Itu aja sih yang saya inget saya kunjungi selama di Bandung, kawah putih belum, alun-alun Bandung yang makin keren sekarang itu belum, trans studio belum ada pula saat itu, mampir ke pusat kuliner Bandung apalagi. Saya pribadi sih pengin kesana lagi salah satunya juga karena pengin nyobain bakso cuanki dari daerah asalnya langsung. Kapan? Entah sih, belum ada kesempatan. Kalau pun nanti ada agenda kesana, pastinya harus dibarengi survey hotel murah Bandung kota dulu via internet di situs pencari hotel murah Mister Aladin. Soalnya dulu pas kesana saya nggak pakai acara nginep, jadi nggak punya referensi.

5 comments:

  1. Ayooo kak Nindaa ke Bandung lagii... bakso cuanki nya emang enak bangett hahaha... apalagi sekarang udah banyak fasilitas umum yang di perbaiki juga.. udah banyak taman juga sekarang...

    Salam kak Ninda...

    ReplyDelete
  2. Nah, pas banget Ninda ... aku bentar lagi ke Bandung juga nih :) Ini yg kali kedua. Dulu ke sana waktu trans studio baru dibuka

    ReplyDelete
  3. pernah ke Bandung tahun 2007 silam, rasanya masih seperti mimpi, yang saya ingat hanya satu yaitu dago..
    pengen banget bisa ke sana lagi, tapi entah kapan..

    ReplyDelete
  4. yang paling ngeh di pikiran pertama kali tentang bandung itu ceweknya seger seger, cihuui gitu.. cuman yang jadi masalah aku belom pernah ke bandung, cuman pernah berenti sebentar pas mau ke jakarta.. dan sekilas memang seger banget, mungkin karena daerah pegunungan kali ya, jadi jarang kepanasan..

    ReplyDelete
  5. Aku kangen nikmatin Bandung santaiii...

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...