Friday, July 29, 2016

MELEPASKAN TELEVISI

pattern from internet

"Acara itu apaan sih?" Pak GM saya nanya setelah usai sebuah mini meeting beberapa rekan bersama beliau di ruangannya. Seorang rekan sempat mengomentari sebuah acara di televisi yang saat itu sedang sangat tinggi ratingnya.
"Itu loh Pak, yang acaranya dari awal sampai akhir isinya joget-joget." kata saya, menjelaskan.
"Wah nggak tau saya,"
"Memang bapak biasanya nonton acara apa sepulang kantor?" celetuk rekan yang ngomongin.
Kami menduga si bapak nonton acara-acara yang tentunya lebih berbobot seperti acara berita di televisi, national geographic atau film-film bermutu yang disediakan oleh tv kabel.
"Enggak, saya nggak nonton TV," kata si bapak, mengagetkan kami.

"Oh ya Pak? Serius? Kenapa?" saya bertanya pada saat kesempatan non formal di jam istirahat.
"Serius, udah nggak ada TV di rumah saya sejak beberapa bulan lalu. Mengubah kebiasaan menjadi lebih baik aja Nin. Acara televisi memang banyak disorot dari sisi pendidikan yang kurang bagus dikonsumsi masyarakat apalagi anak-anak. Tapi selain itu acara televisi juga banyak mudharatnya. Ya palingan isinya gitu-gitu aja kan," beliau menjelaskan.
"Harus banyak disortir, ini mata sama telinga. Jangan kebanyakan diisi yang seperti itu. Mendingan buat dengerin kajian, kan adem sampek hati."
Saya manggut-manggut. Si bapak memang berproses dalam hijrahnya. Sering saya lihat buku-buku agama, motivasi dan novel religi menyelip dibalik kursi mobil beliau saat ada urusan keluar kantor sementara tidak ada mobil kantor yang standby, beliau dengan senang hati meminjamkan mobilnya. Dan bukan sekadar punya, beliau memang benar-benar membaca buku-buku itu.

Tapi saya barusan tahu soal berkomitmen untuk tidak menonton televisi lagi. Kebanyakan orang yang menilai acara televisi gratis yang ditangkap siarannya oleh televisi-televisi rumahan termasuk televisi saya di kamar kurang bagus ditonton. Dari segi acara yang kurang bermutu bahkan juga pengaruh buruknya terhadap anak-anak yang menonton dan pendidikan mereka. Mereka yang komitmen dan tidak tahan dengan itu biasanya akan memutuskan untuk menjadi pelanggan tv kabel untuk memilih televisi dengan acara-acara yang bagus dan mereka nilai berkualitas saja seperti natgeo, cartoon network dan lain sebagainya.

Untuk benar-benar meninggalkan televisi mungkin adalah keputusan yang besar. Apalagi bagi saya, sungguh saya kagum dengan orang-orang yang memutuskan untuk berhenti nonton tv apalagi dengan alasan hijrah. Sementara saya sendiri hingga saat ini masih suka menyalakan televisi. Meskipun entah ditonton entah tidak. Bagi saya menonton televisi seusai pulang kerja adalah rutinitas. Masuk kamar, menyalakan lampu, AC dan televisi kemudian tiduran meluruskan punggung. Seringkali nggak ngeh banget acara tv nya tapi tetep saya nyalain biar rame dan nggak ngerasa sepi. Tv juga teman saya di pagi hari saat bersiap berangkat ke kantor.

Nggak penting acaranya sih, tapi ada tv kan jadi nggak terasa kalau sendiri di rumah. Karena itu saat ini setiap mampir ke toko elektronik saya dan Paksu sering sekali cek harga televisi, terutama harga tv led samsung yang presentasinya bikin tergoda melihat-lihat dan cek harga. Mungkin saya nggak apal acara televisi, tapi saya masih merasa tv adalah teman yang baik jika saya sedang sendiri di rumah dan Paksu bekerja.

Teman-teman juga ada yang seperti saya yang sering hidupin tv untuk ngeramein kamar atau rumah?
Atau adakah diantara teman-teman yang sudah meninggalkan televisi? :)




12 comments:

  1. Kalau yg gratis aku lebih suka berburu program beritanya. Juga talk show semacam mata najwa & kick andy. Kalo film aku beralih ke channel berbayar. Tapi tv di rumah nyalanya di waktu2 tertentu aja, ndak setiap saat

    ReplyDelete
  2. Aku sekarang juga jarang bianget nyalain tv klo ga ad anaconda apa jurasic park yang diputer berulang2 nyin...ya tapi aku klo acara lain mang ga minat kecuali 2 film itu hahhahaha
    Aku pengen channel national geografic tapi bayar nya angsurannya nambah lagi huahuhahhhh,sing jelas stok dvd aja, film bisa sesuka hati milih

    ReplyDelete
  3. Aku termasuk yang setelah nikah gamau ada TV. Bahkan wkt single pun TV d rumah emang udah rusak. Jadi ya ga pernah nonton TV lagi. Kcuali lg d rumah mertua aja sekarang sih :v

    ReplyDelete
  4. Kalau sekarang saya sudah jarang menonton televisi lagi... malas aja gitu abis acara nya gitu- gitu aja... lebih sering nonton film atau youtube aja kalau sekarang hahaha.. kalau buat berita juga lebih sering baca berita online aja...
    Kalau waktu saya masih SD dulu... kan saya suka takut kalau sendirian di rumah... nah, saya suka sengaja menyalakan televisi hanya sekedar untuk meramaikan rumah supaya engga sepi2 amat hahaha... saya orang nya waktu sd emang agak penakut gitu deh :))

    Salam Kak Ninda...

    ReplyDelete
  5. bener mbak acara di tv memang perlu penyortiran

    ReplyDelete
  6. kurang lebih empat tahun, di rumaah kami tak ada TV. awalnya sulung (sekarang kelas XI SMA) protes. biarpun sampai nangis-nangis memohon tetap saja saya bertahan, tidak ada TV di rumah itu lebih baik bagi keluarga kami. hehe. mungkin berbeda dengan keluarga pada umumnya.

    ReplyDelete
  7. Iya, aku masih sama seperti Ninda, suka nyalain TV buat sekedar ngeramein rumah di kala sendiri. Jujur, aku salut sama komitmen pak GM-mu, Nin. Aku juga pngen seperti itu. Karena terus terang, acara TV sekarang kok yang gak ada yang bagus. Kadang aku nyalain TV, bukannya nonton malah terus pencet pindah2 chanel, gak selesai milih2 chanel, cari acara yg bagus. Ujungnya aku matiin. Sumpek dan bosan.

    ReplyDelete
  8. TV nyala seringnya pas upin ipin. Malam biasanya nyala tp gak ditonton, sama spt kamu sekedar biar berasa rame hahaha. Dinyalain pasang timer dan ditinggal tidur hahaha. Oia satu lagi, buat nonton drakor. Hahaha

    ReplyDelete
  9. Saya sama kayak pak GM, gak punya tipi. Dulu, niatnya kalau bisa punya chanel2 edukasi okelah punya tipi, etapi waktu berlalu. Tv kabel udah ada, malah gak kepikiran punya tipi

    ReplyDelete
  10. Hmmm... saya sudah ngga nonton tv indo sekitar 2 tahunan (atau mungkin lebih? lupa). Kalaupun nonton paling cuma buat liat berita sepintas. Sebagai ganti hiburan, saya nonton youtube hehe :D

    ReplyDelete
  11. aku ga punya tv selama 5tahun lebih ngekos (setelah bekerja). hihihi

    ReplyDelete
  12. supaya berasa rame dan gak sendiri ya :D

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...