Thursday, August 4, 2016

ADA CEWEK NERD, DALAM DIRI SAYA


"Kemarin bukannya masih ada?" tanya Paksu, ketika saya tengah memperhatikan sticker-sticker yang dipajang di sebuah minimarket sepulang dari grocery shopping.

Stickernya imut-imut, memanjakan mata. Sebulan lalu saya baru saja belanja beberapa sticker saat sedang di toko buku. Saya kembali pada hobi lama jaman dulu: alat-alat tulis. Rasanya gimana ya, antusias memakai pensil dan bolpoin yang macam-macam, senang dengan planner, binder dan buku catatan.

Ada beberapa hal yang saya senangi saat usia remaja, doodling nggak penting, menulis hal-hal nggak penting dan journaling. Mulai menghilang sejak saya sudah mengenal blog meskipun untuk binder masih tetap nyandu, we can't have too many binder or planner. Am I rite? Ada yang buat sekolah, catatan les, catatan pelajaran tambahan dan sebundel sendiri yang isinya inspirasi. Dari binder inspirasi itu saya membangun cerita, dari mulai menyusul cerita pendek, dongeng, puisi alay hingga novel.

Nah sekarang kalau paksu nanya apa kurang banyak planner yang saya punya sampek-sampek nodongin buku dari pelatihan atau seminar dia, saya ngikik aja. Tiap tab dan tiap bagian dari planner yang saya miliki punya fungsi yang beda-beda. Ada yang dipakainya buat scheduling, ide tulisan, ide desain dan home management, mau dipakai journaling kok sayang soalnya insertnya jadi bakal cepet abis, kan mesti beli juga.

Dulunya journaling ala saya nggak bikin kepo, jadi nggak berisi semacam curhat lagi naksir seseorang atau somehow. Kadang isinya super gajelas  misal kertas penuh chit-chat dengan teman saat bosan di jam pelajaran, gambar-gambar baju atau wishlist buku saya yang panjang banget mirip rel kereta. Iya, saya menyusun semua pekerjaan kreatif corat-coret saya untuk dikirim ke media, mendapatkan honor dan lanjut beli buku. Meskipun ya toko buku di kota saya luasnya saat itu cuma segede kamar kos.

Saya rasa kembalinya hobi lama ini karena kita selalu butuh variasi aktivitas, dulunya blog adalah tempat pelarian saya setelah seharian penuh berkutat dengan pekerjaan kantor, terutama saat closing atau menyusun anggaran. Blog adalah pelarian saya saat saya nggak ngerti harus kemana dan ngapain di hari libur. Blog juga pelarian saya saat harus menyelesaikan pekerjaan kantor ketika weekend. Kelar kerja, menulis dulu sebentar, blogging. Untuk menyimpan kenangan sekaligus membuang kelelahan.

Saat ini mungkin karena hari-hari saya diisi dengan aktivitas rumah tangga dan blogging, tujuannya untuk sibuk memang tapi saya juga merasa perlu aktivitas lain. Dulu senang beli baju luar rumah eh sekarang jarang banget, malah kadang sayang, karena baju yang pas dengan ukuran saya biasanya harganya juga ya gitu deh. Beli tas-tas juga kayaknya belum bisa lagi karena target dan tujuan yang saat ini kami miliki lebih penting. Sementara beli printilan macam sticker dan washi tape nggak semahal itu.

Ada kesenangan dalam journaling, tempel-tempel washi dan sticker, mencoba untuk keeping simple memory. Ada kecanduan dalam hias-hias planner meskipun gaya hias-hias cenderung nggak full, ala kadarnya aja yang penting semangat menjalankan yang tertulis disitu.

Ada cewek nerd dalam diri saya yang selalu senang membuka sampul buku baru dan wangi kertas percetakan yang menempel dipermukaannya, yang bahagia menemukan printilan sticky notes lucu dengan harga murah di minimarket, yang tenang menghabiskan waktu dengan corak washi dan bisa doodling di kertas tiap sela waktu. Cewek nerd yang dulu pengin cepat dewasa dan punya uang banyak sendiri biar bisa beli buku-buku sepuasnya tanpa harus nabung-nabung dulu. Iya, tujuan yang sepele tapi enggak gitu buat saya.
Kadang terasa kayak baru kemarin.

Oh ya posting mengenai review planner, journaling dan sebagainya akan saya bahas kapan-kapan di blog hobi saya www.entertaininda.com :)
Nanti.

5 comments:

  1. Emang, hobi gak kenal usia :)).. untung aja bisa ninggalin hobi blanja blanja baju muahal itu ya :D. Yang penting tetep nulis, eh itu.. udah ada blog baru lagi :p

    ReplyDelete
  2. Sayaa jugaa seneng banget ngumpulin alat2 tulis... berkali- kali bolak- balik ke toko buku cuma buat liat2 alat tulis... dan berakhir dengan beli alat tulis terus hahahaha... Ga tau kenapa bisa addict gini sama alat2 tulis... tapi seneng aja gitu :)
    Ditungguu ya kak Nindaaa review planner dan journaling nyaaa

    Salam... :D

    ReplyDelete
  3. Dulu binder atau buku diary biasanya buat ngisi biodata temen2.. mifa (minuman favorit), mafa (makanan favorit), cita2, kesan dan pesan.. burung irian burung cendrawasih, cukup sekian dan terimakasih, hahaha

    ReplyDelete
  4. Aku suka stiker timbul juga nyin, iya juga ey, kayak aneh gitu tapi kok aku suka juga koleksi stiker timbul yang lucu lucu cem gambar sapi, babi, de el el, trus abis itu mau takbikinke catetan diary tulis, tapi klo nulis di kertas pas nulisnya salah diurek2 maneh, ditulis ulang maneh, gitu trus sampe kiamat hahahha

    ReplyDelete
  5. Kebiasaan kita sama deh, sampe2 dulu jaman kuliah teman yg pinjem catatan suka kesel pas fotocopy. Kudu pake xerox karna aku nulisnya pake bolpen yg warna warni itu :))))

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...