Monday, September 19, 2016

KETIKA PERNAH 'DEMEN' NYATOK RAMBUT


Saya pernah baca sebuah novel teenlit judulnya Mamimoma, jadi tuh Mamimoma itu ceritanya soal 4 cewek yang nama depannya mirip-mirip Maggie, Milly, Molly dan May. Si Maggie ini dari keluarga kaya, masalah utamanya adalah rambutnya yang megar seperti rambut singa dan kulitnya yang gelap. Maggie minder dengan kedua hal tersebut dan setiap pagi-pagi banget dia ngoles-ngolesin rambutnya pakai crem, gel atau apalah terus dicatok sampek lumayan lurus dan megarnya berkurang. Aktivitas itu dia lakukan setiap pagi.

Saya baca novel itu ketika sekitar umur 14 tahunan, nggak nyangka kalau bakalan gitu juga ketika umur saya lebih tua dan mulai ada bakat demen dandan ala cewek telat puber. Jadi pagi-pagi gitu saya sudah bangun, manasin catokan dan sibuk didepan kaca sendiri buat rambut saya lebih rebah dan kelihatan rapi. Gara-garanya pada masa itu ngetren banget yah rambut lurus kayak papan potong sayur, nggak tahunya kebanyakan yang punya rambut kayak gitu tuh hasil sentuhan salon. Catokan yang saya pakai tuh yang warna-warni terus bagian papannya kayak ada marmer putihnya gitu. Kata teman saya bagusan yang model ini karena nggak terlalu panas buat rambut, yahsud berhubung dianya lebih paham dandan ketimbang saya.

Udah terbiasa pagi-pagi nyatok, eh catokannya rusak aja. Sebel kan? Padahal saya nggak tahu beli catokan itu dimana, lah awal punya nitip teman. Berbekal nanyain si teman, sampailah saya di deretan toko dekat pasar yang jualan catokan. Ternyata yang jualan catokan nggak cuma satu toko, baris dari ujung ke ujung semua orang jualan alat styling rambut dari yang catokan, semi curly dan heavy curly lengkap dengan foamnya biar hasil styling rambutnya awet.

Saya memutuskan pilih toko yang ada beberapa mbak-mbak pengunjung datang untuk pilih-pilih alat styling, dalam bayangan saya kalau ada pengunjungnya kan kemungkinan toko itu recommended ya. Saya lihat-lihat dan nanya-nanya sebentar, mbak yang nunggu ramah gitu dan harganya juga lebih murah dari harga titip teman kapan itu padahal harganya nggak di mark-up sama si temen lha nota-nya jadi satu kok.

Karena mbaknya baik dan ngasih harga murah ke abg demen irit ini, sok akrab saya ngajak ngobrol si mbak mengenai cara jual catokan rambut. Secara ya menjual catokan rambut tentu saja nggak semudah yang dibayangkan karena harus memakai cara-cara tertentu. Ditengah jajaran toko dan mbaknya bisa menjual murah dengan kualitas yang sama, pelanggan tetapnya juga kayaknya sudah ada lha cewek-cewek yang tadi datang bisa sambil ngobrol curcol gitu sambil milih-milih alat curly. Katanya si mbak ada beberapa poin yang harus kita ngertiin kalau mau jualan catokan rambut, sapa tau saya mau daftar jadi resellernya, gitu katanya. Ya mau sih mbak tapi sayanya anak ingusan kan, nggak punya modal T_T *tapi cuma dalam hati*. Berhubung jaman makin kekinian, musimnya belanja online semoga aja si mbak melek dunia ecommerce biar makin luas pangsa pasarnya biar kata tanpa reseller.

Cara Oke untuk Sukses Jual Catok Rambut



Menjaga kualitas
Pastikan untuk info ke pembeli mengenai jenis alat catok ini dan kualitasnya. Nggak ada salahnya memberikan pengetahuan mengenai jenis alat yang berkualitas rendah hingga tinggi. Dengan demikian nantinya pembeli akan mampu untuk memilih jenis alat yang sesuai dengan kebutuhan dia. Semuanya tergantung dengan budget-nya pembeli kan. Jadi kalau pembeli memiliki dana yang cukup tentu saja dia akan membeli dengan kualitas terbaik yang diberikan penjual kok.

Penjelasan
Usahakan untuk menjadi penjual yang pintar dalam menjelaskan kepada pembeli. Sehingga pembeli akan mendapatkan berbagai informasi produk dengan lebih jelas. Tentunya dengan cara ini harapannya sih pembeli jadi lebih puas dengan penjelasan yang diberikan. Biasanya penjual yang pandai dalam menjelaskan spesifikasi produknya ke pembeli akan memiliki omset yang lebih besar. Hasilnya akan bisa kamu rasakan sendiri dan jadi lebih maksimal dengan hasil yang sesuai keinginan kamu.

Pelayanan yang ramah
Ada baiknya nih kalau kita jual catokan rambut mulai deh dengan memilih jenis pelayanan yang diberikan. Dengan memberi pelayanan yang ramah dan welcome maka dengan sendirinya hasil penjualan akan bagus karena orang juga kerasan jual beli sama kamu. Jangan lupa untuk memberikan trik pamungkas pelayanan yang baik dengan beberapa cara antara lain yaitu senyum, salam dan sapa. Kamu bisa nanya mengenai kebutuhan konsumen bahkan ketika mereka baru melihat-lihat kok, dengan ramah dan nada wajar tentu bukan galak atau berubah judes mengancam ketika dia lihat-lihat doang nggak jadi beli. Cara ini sangat efektif dalam menjual produk lho.

Perhatikan penampilan
Nggak ada salahnya kalau kamu jualan, kamu juga rapih-rapih dan dandan dikit sebagai langkah memperhatikan penampilan. Biasanya pembeli akan melihat dan mempertimbangkan penampilan dari penjualnya. Secara yang dijual produk kecantikan ya. Semakin keren dan rapi penampilannya apalagi kalau penjual juga menjadi pemakai dari alat-alat yang dia jual sehingga bisa memberi review dan saran yang bisa diandalkan sesuai kebutuhan calo pembeli. Hal ini sangat efektif dalam promosi penjualan kepada pembeli apabila dilakukan secara kontinyu.

Ngasih harga 'khusus'
Usahakan untuk memberi beberapa jenis catokan dengan harga khusus alias promo. Diskon dan promo biasanya selalu mampu menarik minat pembeli lho. Apalagi pembelinya para cewek. Komunikasikan juga kepada konsumen tentang promo dan diskon yang sedang ada di tokomu agar menarik minat mereka kemudian penjualanmu juga akan meningkat.

Edukasi terkait produk
Sebagai penjual yang baik, akan mendapatkan nilai plus di mata pembeli ketika kamu tidak cuma memberikan penjelasan mengenai spesifikasi produk yang kamu jual, tapi juga tentang perawatannya agar tidak cepat rusak atau cara membersihkan catokan dari foam. Edukasi sederhana seperti ini bisa banget juga mengambil hati pembeli.

Kalau dipikir-pikir cara simpel ini juga bisa dipakai buat jualan yang lain juga ya nggak cuma catok rambut. Teman-teman ada yang suka pakai catok juga? Kalau saya sih sampai sekarang masih suka, cuma memang kadang-kadang aja :)

18 comments:

  1. Jadi pelajaran nih, soalnya saya juga jualan. namanya penjual memang ga cuma harus ramah, tapi juga harus pinter. banyak baca, banyak cari info

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang ramah itu bikin kerasan banget lho mbak, jadi gak tega kalau gak beli :p

      Delete
  2. Apakah masih banyak yang berminat catok rambut ya Mbak?

    Terima kasih dan salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih banyak pak setahu saya, karena stylingnya gampang dan instan bisa ganti2 curly juga :)
      Kalau saya lebih suka catok karena hasilnya lebih natural.

      Delete
  3. Seumur-umur belum pernah catokan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas habis potong rambut di salon pun? :o

      Delete
  4. Sama bangged aku klo mau bli, liat2 dulu muka penjualnya rapi or ramah ga, klo judez ato cuek langsung takyinggal pergi wkkk
    Klo pengalaman nyatok, pernah tapi baru srkali seumur idup gegara terjebak masuk salon yg kacrut, masa klo biasanya diblow biasa rambutku gampang, e pas nemu si mb stylist dari salon kacrut itu dia katain rambutku kek sapu ijuk, bisanya dicatok wakkkkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha enakan salon muslimah kalau ada, mbaknya nggak gitu rempong kalau salon muslimah :D

      Delete
  5. seumur-umur saya belum pernah catokan loh Mba Ninda :)
    waktu kuliah dulu pernah sekali pengen coba tapi dilarang sama sahabat saya yang sering catokan, katanya kalo rambut saya udah kena alat-alat kayak gitu nanti akan kering. walhasil sampe udah nikah gini saya gak pernah mencoba alat catok ini :)

    ReplyDelete
  6. just curious, apa kumis bisa dicatok? eh :D salam kenal mba

    ReplyDelete
  7. Kalau aku jarang catokan mbak, sayang rambut bisa cepat rusak. lagi pula rambut aku memang jenis bergelombang. kalau di buat lurus pasti ada yang ngomel hehehe

    ReplyDelete
  8. catokan sekali doang kayanya habis potong di salon. seringan sih potong gratis dirumah dipotongin umi x))

    ReplyDelete
  9. Aku nda punya alat catok. Di salon pun aku nda mau di blow atau dicatok sehabis potong rambut. Alasanku sederhana sih. Percuma digini gitu biar cakep rambutnya, soalnya entar pulangnya aku pake helm, rusak dah hasil blow n catoknya nanti

    ReplyDelete
  10. Aaaaah... Dulu juga suka banget nyatok rambut... tapi gak sampe beli alatnya... kadang ke salon yang murah-murah gitu abis krimbat ala ala lanjut catok wkwkwkwk jd nostalgia

    ReplyDelete
    Replies
    1. alatnya murah kok mbak, pas aku lagi demen nyatok itu cuma 25rebu

      Delete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...