Sunday, October 9, 2016

DIET DEMI HASIL MED-CHECK


"Nggak ah mbak, aku lagi diet." kata si adek ketika saya menawarinya  brownies keju ke dia.
"Serius, nggak pengin?" saya memajukan potongan brownies dekat wajahnya dan melayang-layangkan menggoda dia, lagi iseng. Hahaha godain adek itu mungkin salah satu kesenengan para kakak di dunia ini ya *smirk.
Dia cemberut dan manyun.
"Ya pengin lah tapi kan lagi diet," ujarnya.

Sudah semingguan dia memulai program diet, salah satu sebab adalah tes kesehatan atau medical check up yang menjadi salah satu tahapan tes dalam beragam pekerjaan yang dia lamar. Memang tes medical check up cukup rentan juga karena nggak semua perusahaan terbuka untuk menerima karyawan karyawati baru yang belum-belum sudah overweight atau sakit ini itu. Mayoritas teman seangkatan saya waktu kerja dulu juga berberat badan ideal dan sehat-sehat aja, ada beberapa yang overweight banget sih tapi syukurlah itu nggak menjadi penjegal langkah mereka. Awal masuk kerja berat badan saya juga hanya sekitar 50an, perpaduan antara stress muterin uang dan mikirin masa depan mulu kayaknya ya... haha. Ya dulu saya juga pernah kurus. DULU.

Tapi ya sekali lagi, nggak semua perusahaan dengan mudah menerima karyawan-karyawati yang belum juga diterima sudah punya kondisi kesehatan yang spesial. Jadi langkah dari si adek itu buat saya cukup bisa dimaklumi. Apalagi dia memang berisi sejak kecil dan itu diperparah dengan si bokap yang menyuruh dia diet diusia sekitar SD-SMA ketika kami masih tinggal dengan orang tua. Dari sisi orang tua mungkin khawatir anaknya obesitas karena badannya berisi di usia muda, gimana nanti gedenya? Disisi lain, itu malah memperparah kondisi karena pada usia pertumbuhan memang seharusnya makan biasa aja tapi olahraga dibanyakin biar numbuhnya ke atas, bukan kesamping.

Padahal dengan nutrisi makanan yang lebih diperhatikan orang tua, seharusnya si adek justru lebih tinggi dari saya melihat perkembangan tinggi badannya saat saya masih SD yang cukup cepat malah hampir menyusul saya. Secara teori harusnya dia lebih tinggi dari saya ketika sudah dewasa, dan itu nggak kejadian. Sementara kedua orang tua juga sama-sama tinggi untuk ukuran orang pada jaman mereka. Bahkan si bokap tingginya 178 cm, jadi mestinya sih warisan gen tinggi ini dapet juga.

Jadi nih untuk para orang tua yang ngerasa anaknya bakalan jadi melebar karena badannya sudah gede dari kecil, dibimbing lebih banyak olahraga dan makan yang lebih sehat aja cukup kok karena diet berlebihan dalam usia pertumbuhan efeknya jadi bikin si anak gagal tinggi.

Dia membeli makanan sehat diet seperti apel dan buah-buahan lain hingga mie instant Tropicanaslim yang sehat dan rendah lemak karena doyan makan mie instant tapi pengen tetep dia. Lantas dia juga berhenti ngemil, kecuali cemilan snack bar sehat yang sudah ada takaran kalorinya. Makannya juga gado-gado atau makan non gorengan pakai nasi sehari sekali. Lama-lama itu jadi mengkhawatirkan menurut pandangan saya. Habisnya yang makan buah-buahan seperti apel dan lemon itu justru saya, karena dia memilih menahan lapar ketimbang makan buah yang sudah dia beli sendiri.

Si adek juga mengeluh setelah seharian nggak makan, dia jadi deg-degan ketika akhirnya makan.
"Is it normal, mbak?"
"Tauk!" kata saya, sebelum mulai ngomel.
Ya siapa suruh kan nggak makan seharian, justru yang bener makannya sering karena kalau diet malah nggak boleh laper. Cuma ya makannya buah-buahan gitu, susu dan makanan rendah lemak kayak mie dan susunya Tropicanaslim yang dia beli tapi belum juga dibikin, malah saya yang minum.

Saya juga ngasih tahu dia kalau memang diet, mendingan turunnya pelan tapi tetep sehat daripada malah kena sakit yang aneh-aneh bikin jelek hasil medical check up kan. Lah dianya cuma ngangguk-ngangguk belum tahu bakal dijalanin nggak yang saya omelin tadi.

Ya gitulah, satu lagi kebiasaan para kakak di dunia yang sering dilakukan: ngomelin adeknya bwahahaha!

Manteman ada yang lagi diet juga? Share tipsnya dong :)


12 comments:

  1. aku lagi diet nin, tapi ga ada tips khusus
    diajalanin kalau lagi inget ajah

    #syedihkanya

    ReplyDelete
  2. Hahaha aku lagi sentimen kalo bicarain masalah BB XD
    Diet intinya sebenarnya cuman kalori masuk harus lebih kecil daripada yang keluar, entar juga turun sendiri :D
    Kalo program diet yang paling ndak menyiksa ya OCD, kalau pengen seminggu turun 3kg'an ya GM. Tapi dalam sebulan cuman boleh seminggu itu doang. Tapi yang paling suantai ya OCD sih. Duh jadi panjang ngets. Haha.

    ReplyDelete
  3. Aku juga lagi mencoba untuk diet... ya paling cuma ngurangin makan nasi aja sih sama mencoba meningkatkan intensitas olah raga.. ya walau susah tapi harus terus berjuang :)
    Salam Kak Ninda..

    ReplyDelete
  4. Perusahaan kadang aneh. Menuntut idealisme tubuh. Seakan-akan ramping dan tinggi menjadi tolak ukurannya.
    Bikin ribet yang punya tubuh makmur.
    Diet pelan-pelan, takutnya fisik yang lemah terus pingsan.

    ReplyDelete
  5. Aku diet sembari ngejar2 bocah lari2, nyusuin tanpa jeda, turun deh...
    Ya karena itu dan sutress begadang mulu. Hahahaha

    ReplyDelete
  6. ngga pernah diet sih mbak paling ngurangin makan manis ini lagi berusaha. soalnya kalo diitung perbandingan tb sama bb termasuk normal. hehehe

    ReplyDelete
  7. Aku lagi diet minuman manis berkemasan

    ReplyDelete
  8. Akuhh akuhh akuhh!

    Belakangan jadi sering ngemil buah/ngejus, terus makan siang nya wajib ada sayur berkuah, terus makan malam udah dikurangin porsi sama karbo nya, dan kembali hobi nge-dance. kali ini perantara nya game Danz base yang di mall mall hihihi

    etapi kadang-kadang khilaf sih.
    Liat martabak atau kue-kue atau sate atau coklat yang murah jadinya kebeli juga

    Hihihi

    ReplyDelete
  9. Aku donk, sekarang makan nasi merah.. tapi lauknya indomie, wkwk..

    Kalo menurutku dietnya harus jelas.. kan diet macem-macem tuh, jangan mengartikan diet sama dengan gak makan.. yg ada malah sakit n lemes..

    ReplyDelete
  10. Pusing mikirin gmn caranya nyuruh kaka diet *elapairmata

    ReplyDelete
  11. enggak pernah diet ngurus iyas aja udah bikin kurus hihihi

    ReplyDelete
  12. Pas baca kalimat ini: "Godain adik adalah salah satu kesenangan para kakak di dunia ini" gue langsung ketawa, hadeh. :D

    Adiknya mau ngelamar kerja jadi apa da?

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...