Thursday, November 10, 2016

NEIGHBOR FROM HELL

Dulu, pada masa-masa mengerjakan skripsi saya sempet suka banget sama game yang namanya Neighbor from Hell. Judulnya sangar banget ya, game ini rilis resmi pada tahun 2003 jadi udah lama juga. Bentuk game ini animasi kartun dan merupakan game strategi.

Cerita game ini sederhana aja, soal bagaimana kita menyusun rencana dan mengeksekusinya untuk menjahili seorang bapak-bapak pemarah yang adalah tetangga kita. Dalam menyusun rencana dan melakukan kejahilan, kita sama sekali nggak boleh ketahuan oleh si bapak pemarah dan nggak boleh ketemu di rumah si bapak. Kalau ketemu, ya sudahlah kita dipukuli oleh si bapak dan game over. Tantangannya adalah kita bisa menyelesaikan semua kejahilan demi kejahilan dalam setiap tingkatan level. Gamenya sederhana, tricky tapi lucu dan menghibur.
Game itu membuat kita menjadi tetangga yang menyebalkan, dalam layar.

Cuma saya jadi kepikiran game itu mendadak saja setelah balik ke kota sebelah untuk tinggal bareng sama si adek selama pelatihan.

Jadi maksud dari tetangga dalam kehidupan nyata tuh nggak cuma pertetanggaan antar rumah aja. Kalau kita tinggal di kos-kosan, kamar-kamar kos lain juga adalah tetangga kita. Pas kuliah dulu saya nggak cukup beruntung untuk banyak memiliki teman kos yang satu frekuensi, mungkin ada tapi hanya satu dua itu juga nggak sejalan-sejalan banget bahkan banyakan ngeselin daripada nyenengin. Salah satunya, I lost all my respect for someone who wants me to teach her cara memakai hijab segi empat modern karena mau belajar mulai berhijab tapi kemudian banyak mengeluarkan kata-kata nggak enak didengar maupun dibaca buat saya di belakang. Rasanya cukup saat itu dan saya bahkan sudah nggak pernah mau lagi berurusan dengan dia hingga saat ini.

Hidup itu guru yang brutal ya, meskipun selalu mengajari kita banyak hal dengan baik.

Kembali ngekos lagi bareng si adek meskipun hanya pada saat weekdays dan berada satu lingkungan dengan banyak kamar-kamar kos yang dihuni puluhan manusia dari berbagai daerah membuat saya menyadari bahwa neighbor from hell itu ada dimana-mana.

Pakaian-pakaian dalam si adek yang hilang di jemuran dan membuat dia kemudian membeli gantungan jemuran sendiri untuk ditaruh pas depan kamar, sepatu yang bolong tapi nyaman dan sering dipakai milik teman SMA di adek yang satu kos juga hilang begitu saja. Sepatu mungkin masih bisa saya ngertiin gimana bisa diambil orang, tapi pakaian dalam? Secara cewek ya pakaian dalamnya pernah dipakai pas datang bulan dan sebagainya kok ya nggak jijay ngambil?

Kosan si adek dulunya terbuka di bagian tengah jadi udaranya cukup dingin di malam dan pagi hari, tapi karena kemudian difungsikan sebagai garasi untuk motor anak kos maka bagian tengah ditutup dengan atap sehingga lebih kedap udara dan jadi pengap. Kosnya sudah nggak senyaman dulu lagi menurut saya. Kemarin, setelah menjemput saya dari terminal dia mengajak saya makan di luar karena kondisi kos sedang nggak enak. Dia cerita ada orang masak-masak besar di kosnya layaknya sedang punya hajatan.

"Oh," kata saya, menduga itu karena ibu kos sedang masak atau punya hajat tertentu kali ya.

Kami sampai sekitar sejam kemudian di kos dan ketika saya memasuki pintu kos langsung bau nggak enak banget menyebar bikin isi perut saya kerasa naik dan membuat panas kerongkongan, rasa ingin muntah. Ada bau apek masakan entah apa yang semestinya baunya wangi tapi justru menyesakkan dada saya. Sampai di dalam banyak orang yang sedang memasak, mencuci piring dan sebagainya ramai sekali. Terbatuk-batuk saya berada di dalam kamar dan menyalakan kipas angin untuk mengusir bau yang masuk menyerbu kamar tanpa ampun. Sumpah nggak tahan baunya.

Setelah merapikan tas, saya masuk ke kamar mandi untuk mandi karena sudah dekat dengan jam mulainya pelatihan. Lagi-lagi saya merasa dikerjai, kamar mandi baunya apek banget kayak ada yang habis nyuci daging dan segala macam disitu. Lantai kamar mandi jadi licin banget dan aromanya bikin saya pengin muntah lebih dari yang tadi saya rasakan.

Ini pada habis ngapain sih? batin saya, menahan rasa ingin muntah sekaligus pengin terkapar secara bersamaan. Saya kembali ke kamar ketika seorang ibu-ibu ngobrol dengan adek saya dan menyodorkan dua piring berisi makanan, si adek menolak karena khawatir mubazir, kami baru saja makan. Ibu itu memaksa sehingga si adek jadi nggak enak dan menerima pemberiannya juga dengan pikiran bisa dikasihin ke orang yang lebih membutuhkan karena ada banyak makanan di kamar kami, kenyang makan makanan di luar, stok makanan dan masakan saya.

Nampaknya ibu-ibu itu orang tua teman kosnya adek saya (teman kos yang anehnya suka mindahin jemuran si adek di depan kamar ke tempat lain padahal kamarnya dengan kamar si adek juga jauh, ajaib) dan beliau memasak bersama bala bantuan dari daerah asal untuk masak banyak-banyak. Dia juga mengangsurkan piring makanan pada orang-orang lain di kosan. Mungkin bentuk sungkan atau kebaikan hati, tapi entah saya merasa seperti mendapat sogokan.

Malamnya juga depan kos mendadak penuh oleh orang yang barangkali sebanya 2 desa dari daerah asal si ibu dan anaknya yang mengantri makan dan makan-makan piknik di depan kos. Laki-laki dan perempuan berbaur disitu.

Bayangkan kos minim ventilasi yang hampir kedap udara seperti itu dipakai masak entah apa aja yang saya nggak tau dan baunya beneran bikin saya nyaris terkapar. Kecuali mungkin kosan si adek open air sehingga baunya nggak berkutat di dalam rumah dan masuk ke kamar atau mencuci daging atau apa seperti selayaknya di cucian piring bukan di kamar mandi dapat saja dimaklumi.

Daripada memberikan makanan yang dimasak kepada anak kos lain, akan lebih bijak kalau si ibu paham untuk memindahkan acara masaknya di lantai atas dengan udara terbuka atau bagian depan kos sekalian agar nggak bikin sesek banyak orang. Atau justru membeli makanan warung yang murah meriah untuk dipake makan bareng karena makanan di malang jelas jauh lebih murah daripada di daerah asal si ibu itu, kecuali dia pengen memasak makanan yang nggak ada di warung.

Si anaknya juga nggak ngobrol-ngobrol dulu kek nanya pendapat penghuni kos yang lain kalau semisal dia mau masak entah apa berlama-lama dan dalam jumlah banyak mereka oke nggak? Pokok main eksekusi tanpa merasa bersalah sama sekali. Aneh, atau memang nggak tahu cara menghargai orang disekitar? Mau negur juga nggak kenal, semestinya ibu kos sih yang negur tapi beliau juga nggak tahu karena nggak merasakan dampaknya.

Neighbor from hell juga ada di sekitar rumah ibu mertua di Surabaya, ibu mertua sering membuka pintu pagar rumah dan menemukan jemuran popok dan bantal mangkrak gitu aja di jemur depan rumah bahkan numpang di pagar. Nggak ada omongan, nggak ada izin padahal beliau juga butuh bepergian memakai kendaraan yang dikeluarkan dari rumah. Mau ditegur juga nggak tahu siapa yang naruh.

Neighbor from hell beneran ada dimana-mana.
Mereka bikin saya mikir lho, apa saya juga pernah jadi neighbor from hell bagi orang lain? Semoga aja nggak ya...

22 comments:

  1. hmmm iyah.. kadang hidup berdampingan dengan orang asing emang gitu ya kak.
    mau negor takut salah, tapi kok ya nggak nyadar.
    Sebagai orang jawa yang sering baper saya sih merasa kalau ada apa apa yang memerlukan izin ya pasti izin dlu, daripada udah eksekusi tapi bikin orang lain ngomong di belakang. Nah yang saya bingung dari orang orang seperti diatas tuh, apa mereka nggak baper yah? hahhaha.
    Dan ya sih.. kadang hal semacam ini juga bikin kita mikir.. kita gt juga ga ya?
    jangan sampeee...
    itu masih di malang sih kak..
    apalagi di jakarta yang notabene individual?


    Pernah juga mbak mbak penjaga kos bawa anaknya tinggal di kosan.. tanpa izin kepada penghuni kos. Sementara anaknya positif TBC.
    Antara sedih kasihan, tapi kok ya ga ada izin sama sekali main bawa anaknya yg sakit ? jadi ngebuat anak kos heboh.

    Orang sakit memang harus di bantu, tapi kalau caranya mengagetkan seperti itu mungkin anak kosnya jg kaget. kalau pada pindah diem diem, katanya malah jahat ga punya hati. Huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. dilema juga ya rosi, huhu
      senangnya banyak yang senasib *eh hehe

      Delete
  2. Keknya kasus kek gini itu bakalan selalu ada di mana-mana kak. Aku sendiri zaman masih kostan hampir 10x entah lebih pindah kostan karena sekamar dengan orang2 ya gitulah...

    Sampai akhirnya aku memutuskan untuk tinggal dan membuat rumah sendiri. Biarpun sendiri. Aku lebih nyaman seperti sekarang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalo sekamar heru, hmm biasanya genggesnya lebih nyebelin

      Delete
  3. ini banget kak Ninda... aku juga punya tetangga depan rumah yang agak ngeselin, dia suka markirin mobil nya didepan rumahnya. nah mobil nya itu kan lumayan gede jadi kadang suka ngehalangin pas mobil orang tua aku mau masuk ke rumah. Dan mereka sering banget ngelakuin itu...
    ada juga tetangga belakang rumah yang hobi banget ngerenovasi rumahnya di bagian branghang. Nah branghang itu kan daerah netral kan ya..tapi waktu kapan dia ngebangun dibranghang tampa seizin tetangga2 lain... jadi ngeselin gitu deh hahahaha 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaak nemu juga tipe yang begini,..di komplek aku jg ada yg duka bangun2 samting yang notabene sebenernya bukan lahan dia aka fasilitas umum, ya dibikin kandang ayamlah ato parkiran kendaraan huaahaa

      Delete
    2. ah banyak yang punya pengalaman terkait ini ternyataa

      Delete
  4. Aalah nin, podo wae
    aku saiki ngontrak di daerah asing juga
    penduduk e ada yang ramah ada yang megelno, banyak juga yang merasa sebagai raja yang wajib di sembah karena itu adalah daerah asli mereka
    aku yo wegah lah suruh menjilat orang-orang itu, toh di kontrakan sini juga numpang tidur dan berteduh aja, ndak pengen nyari masalah

    kesimpulan, yang namanya tetangga itu dimana-mana sama aja, banyyak yang tidak suka dibandingkan yang suka,
    tinggal kita aja pinter2 ngatur hati, bisa cuek atau malah kepancing emosi yang membuat mereka makin bersorak hemmm

    ReplyDelete
  5. Hmm, jadi keingetan ada tetangga yang kemalingan dan dia nuduh tetangga rumahnya yang tepat di sampingnya persis. Kadang mikirnya kok bisa tetanggaan tapi tiap hari berantem gitu sampai akhirnya nuduh. Tapi ya bener juga kalau tetangga yang baik itu anugerah banget, jd jangan disia-siain klo udah dapat yg kek gitu.

    ReplyDelete
  6. dan sekarang pun saya mengalaminya Mba Ninda. Rencana mau pindah kost karena gak tahan sama teman-teman sekost-an yang ributnya minta ampun. Mereka gak ngerti kalo penghuni kamar lain juga butuh ketenangan :(

    ReplyDelete
  7. btw masih inget game yang legendaris ini,
    game yang mewajibkan kita usil untuk ngerjain tetangga...

    ReplyDelete
  8. Jadi penasaran kayak apa gamenya. Aku baru dengar permainan itu. Ih jadi penasaran juga itu pakain dalam bisa raip, apa mungkin sewaktu jemur tidak diikat sehingga kabur terbawa angin :D
    Itulah aseknya kost, bisa berbaur dengan asap dan pikuknya suara tetangga. masak-masak.

    ReplyDelete
  9. Kayaknya kasus begini sering terjadi. Kalo menurutku sih masih lumayan wajar. Berpikir positif aja, barangkali sudah coba minta ijin tapi nggak ketemu sama orangnya. Yang nggak enak itu seperti pas saya kos dulu. Tinggal bersama menggunakan kamar mandi bersama dan dapat bersama. Nah, ada tuh temen kos yang rese (kebetulan dapat kamar murah meriah muntah. Iya,coz kamarnya saban hari dapat kiriman bau nggak sedap dari belakang/sebelahan sedangkan ventilasi tak cukup) pas kubuka jendela buat ngilangin bau, dia protes. Terus tak jelasin, tapinya gak nerima. Lah, nggak mungkin saya nikmati sendiri #kasihanakunyadong
    Terus udah gitu, yang paling parah nih pake barang dapur, kamar mandi seperti sabun cuci dsb nggak bilang (padahal saya ada ditempat) dan sampe habis. Kalo habis ngomong sih masih mending, jadi tau stoknya habis. Ini nggak, pas giliran mau gunakan blas,beneran kosong tinggal tempatnya doang. Padahal sebulan nggak ada digunakan (kebetulan waktu itu sibuk,jadi nggak sempat masak dan nyuci,semua beli dan laundry aja), kan jadi mikir nih stok hilang kemana? Sorry jadi curhat euy

    ReplyDelete
  10. Pertama, pnasaran ama temen yg diajarin pke jilbab segi4 kmudian akhirnya bikin males?

    Trus yg masak2 di kosan, itu emang kluarga temennya hanidunk lg acara apa nyin, kok aku langsung bayangin benerann, masak2 besar terus makan2 kayak piknik di kosaan dg ruang semi tertutup
    Dan iuhhh banget emang klo abis cuci2 bahan mentah di kamar mandi, hahaaaa pukpukkk deh kalian waktu itu...
    Palagi klo sampe ngolahin apa buang sisa2 darah di saringan air kamar mandinya huaaaa #horror
    Ga kebayang sumpah

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha dikau juga nggak mengenalnya kok nyit

      Delete
  11. what pakaian dalam hilang nin? haduh itu kerjaan siapa sampe segitunya. ngomong2 tetangga yg ngeselin, untung belum pernah punya eh ada sih tapi masih tahap normal ngeselinnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mereka ada dimana2, tetangga yang nyebelin mbak haha

      Delete
  12. Kadang penampilan ga sesuai ekspektasi. Tapi ya namanya juga belajar.... mungkin pas pelajaran tenggangrasa doi ga masuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ujiannya juga jelek dong ya mbak :)

      Delete

Previous Page Next Page Home