Tuesday, November 15, 2016

SEEMS PERFECT BUT UNPERFECT

Seru kalau punya partner yang suka nonton bola juga, gitu kata banyak cowok yang demen nonton bola. Nonton bola bareng, menjagokan klub masing-masing, begadang dan teriak-teriak bareng saat pertandingan.

Saking seringnya ada cowok yang ngomong kayak gini sampek banyak lho meme di sosmed dan akhirnya muncul tipe-tipe favorit yang lain, contohnya nih cewek yang oke ya sebagai partner main game bareng (it's okay lah ya soalnya kan banyak juga cewek yang suka main game). Tapi jarang cewek yang bener-bener suka bola, diluar world cup, diluar ada event yang negaranya menjadi salah satu peserta, diluar kondisi spesial kalau ada pemain bola yang ganteng dan dia naksir sama si pemain. Kenapa? Ya karena itu bukan cewek banget aja. Bukan berarti nggak ada lho, tapi emang jarang kan. Ya tim sepak bola wanita juga langka, dibandingkan olahraga beregu lainnya seperti basket mungkin?

Meskipun tomboy, tetep aja bukan berarti dia lantas jadi doyan sepak bola.

Munculnya tipe-tipe wanita idola para pria untuk dijadikan partner ini, menurut saya side effectnya bisa bikin para perempuan jadi maksain merubah dirinya untuk menjadi partner ideal bagi banyak laki-laki. Salah satunya adalah dengan maksa-maksain diri ikutan suka bola juga padahal sebelumnya nggak suka. Dia mulai sering rajin surfing internet untuk nyari klub idola pria yang dia suka, mulai dari pemain-pemainnya sampek pelatihnya. Dari yang semula melewatkan lembar berita bola, bahkan berita bola liga Indonesia terkini Sindonews jadi dipelototin dan dibaca sampek habis.

Kalau beneran jadi suka karena makin banyak tahu? Fine, bagus dong kalau gitu. Yang ngenes itu kalau sudah nggak bisa nemu sisi menariknya dan tetep nggak suka, tapi tetep sok-sokan suka untuk bikin kesan kalau dia partnerable banget.

Saya?
Saya sendiri sebenernya nggak pernah secara khusus tertarik pada pertandingan bola. Meanwhile saya nonton worldcup, cuma biar nggak kudet dan bisa ngeh obrolan teman-teman saya karena pas SMP terutama, teman-teman cowok saya banyak. Kalau nggak salah karena pengaturan tempat duduk atau apa ya, bikin saya dan seorang teman cewek duduk agak belakang yang kebanyakan dihuni cowok-cowok. Saya juga nonton timnas karena ya ini timnas, mewakili negara kita *ah you know what I mean lah ya.

Ngerti banyak soal pertandingan olahraga juga nggak bikin kita lantas suka sih. Eh iya nggak?
Kalau saya gitu, soalnya sejak saya kecil si bokap suka banget memonopoli televisi di rumah. Udah deh kalau ada tinju, sepakbola, badminton, tennis ditongkronginlah dari awal sampek akhir. Tiap kali beli koran, alasan beli korannya juga pasti karena nggak sempet nonton bola atau pertandingan olahraga pas malem karena ketiduran. Buat saya waktu itu kebiasaan si bokap ini menguntungkan sih karena saya suka baca koran diluar berita olahraga, terutama sastra koran dan karikaturnya di hari minggu haha.

Sayangnya si bokap nggak bisa main internet sampek sekarang, kalau bisa pasti dia seneng banget baca-baca bola liga Indonesia terkini Sindonews,  Karena nggak punya banyak pilihan hiburan selain tv saya selalu kepaksa ikutan nonton. Ya jadi ngerti emang sih peraturan olahraganya seperti apa, tapi nggak berarti jadi suka. Ada tv sendiri di kamar juga masih lebih mending nonton acara random atau berita daripada pertandingan olahraga.


Nah sekarang, si suami juga demen nonton bola dan basket. Dia memonopoli televisi tiap ada tayangan bola juga nggak masalah karena saya jarang bener-bener nonton tv, lebih sering jadiin rame-ramean doang biar nggak sepi. Tapi ya tetep aja saya nggak bisa suka sama bola sampek nongkrongin tv demi nonton bola gitu.

Seorang kenalan, sampek dijuluki goals banget oleh beberapa orang dan teman-teman cowoknya karena dia dan cowoknya dulu sama-sama suka ngobrolin bola dan nonton pertandingan bola. Secara langka ya bok cewek suka bola. Sering juga dia dulu update soal perbolaan saat masih bareng sama cowoknya yang itu. Well saya nggak ngerti apa memang dia suka beneran sama perbolaan atau apa, tapi semuanya beda sejak dia dan si cowok putus. No more posting soal perbolaan atau perbincangan pertandingan bola sepopuler apapun di sosial medianya. Mungkin dia memang bener-bener penggemar bola tapi nggak tertarik lagi untuk update soal itu atau jadi nggak suka lagi karena nggak bareng lagi sama cowoknya yang itu? Atau mungkin dia jadi mendadak suka bola karena cowoknya itu? Yang jelas waktu dia punya cowok lagi, cowok yang beda dengan yang kemarin juga dia tetep nggak pernah share soal perbolaan lagi di linimasa.

Jadi apa pesan moralnya?
Ya berhenti matokin pasangan ideal buat kita itu yang seperti apa. Kata cocok dan chemistry kayaknya sudah lebih dari cukup untuk mewakili semuanya sih, itu menurut saya. Buat para wanita, sama aja sih nggak usah maksa suami buat ikutan nonton drama kalau mereka nggak suka, biar imbang gitu :D

Mending punya pasangan yang punya minat yang beda biar bisa saling sharing dan dapat point of view beda juga daripada merasa dapat yang sesuai kriteria ideal tapi kenyataannya dibuat-buat :))
Anyway, ini pesan moral nggak sih? :D

21 comments:

  1. Akuh ga suka nonton olahraga, kok nonton aja berasa cape gitu. Kalo paksu nonton channel olahraga ya akuh main hape sajalah ngecek job. Eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha semoga banyak job yang masuuk :D

      Delete
  2. dia suka bola, aku? nyaris benci kalo dia liat bola wkwkwkw...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang penting tetep suka sama dia kan *eh

      Delete
  3. Saya ngga suka bola karena ga ngerti cara mainnya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau tahu juga gak lantas suka sih mbak

      Delete
  4. Sempat tergila-gila bola waktu suami studi lanjut keluar. Sampe langganan tabloid b***a haha ....
    Sekarang biasa aja, sekedar biar ga kudet aja

    ReplyDelete
  5. Mungkin kasusnya sedikit mirip dengan fenomena mencari-tahu-apa-saja-kesukaan-si-doi.

    Kalau saya pribadi, kadang gitu juga sih. Mencoba memahami apa kesukaannya. Alasannya sederhana: supaya ngobrol nyambung. Karena walaupun chemistry udah dapet/terbentuk, pasti ada saja 'lubang' yang tidak kita ketahui (atau kuasai) dari dia. Salah satunya hobi/passion. Jadi, sebagai bumbu pelengkap gitu deh. Hehe.

    Tapi kalau kasusnya kayak yang Teteh sebutkan di atas, kayaknya itu terlalu berlebihan ya? Sampe harus maksain gitu. Jadinya kan malah 'menghilangkan' jati diri.

    Wow saya juga baru berkunjung lagi nih ke blog teh Ninda :)

    ReplyDelete
  6. Setiuju. Kalau beda biasanya lebih seru. :D Bisa saling berbagi juga.

    ReplyDelete
  7. Hahhaa iya calon saya jg suka bola. MU.
    Nah saya juga suka beliin dia barang barang yang berbau MU (kayak selimut).. Tapi lantas jg ga suka bola ka nin.
    Gamau pencitraan suka karna nanti nyiksa jg sih kalau ga ngerti trus sok sok an cari tau jatuh nya malah sok tau.

    Btw ilustrasinya yang paling atas ka ninda yg bikin?
    Baguuus :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukannn, dari jasashutterstock gambarnya :)

      Delete
  8. suami juga gak begitu suka nonton bola, padahal saya pengen banget nonton kalau arema tanding gt hihiih

    ReplyDelete
  9. aku nggak punya pasangan ... *kemudianhening*

    aku kalo soal bola lebih sering ngikutin gosip2nya sama komen2 di portal berita. lebih rame :D

    ReplyDelete
  10. Suamiku nggak suka nonton bola, sukanya malah bulutangkis :D

    ReplyDelete
  11. Dulu aku sneng bgt liat bola, kalo skrg agak berkurang. Kmarin baru ikutan acara bola di Jepara, tapi sepedaan sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksudnya tapi sepedaan adalah?
      hehe aku takmengerti jiah
      kalo jauh dikau fans berat dong

      Delete
  12. Eh komentar saya gak masuk ya, Teh? Hehe kayaknya waktu itu sinyal lagi error.

    Intinya, tulisannya keren :)

    ReplyDelete
  13. Daa akoh ma kadang suka khilap minta temenin nonton drakor wakakakka, mulanya sih dia bialng ihhh selera tontonanku kok menye2, tapi pas uda kukasih liat alurnya, doi nonton jugak hahhahaha
    Bliau juga suka paksa aku ikutan baca one piece, #mungkin kami pasangan yg absurd hahaha
    Oiya klo bola, kebetulan kami sama2 ga suka tuh, malah lebi seneng nonton siaran olahraga lain kayak lari, loncat jauh, dll terus ngejagoin jagoannya masing2, taruhan sapa yg menang, nanti yg kalah mijetin wkwk

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home