Thursday, December 22, 2016

CARA MENIDURKAN BAYI VERSI DUA BOCAH


Beberapa hari terakhir ini, update media sosial dari teman-teman blogger yang saya kenal berhasil bikin saya baper. Kenapa? Soalnya mereka bener-bener berkomitmen rajin mengupdate blognya, nggak sedikit yang sampek komit one day one post. Keren banget ih.

Kalau saya manalah sanggup? :'(

Bisa sih kadang satu hari satu posting, tapi itu tentu saja nggak disengaja. Kebetulan saya lagi kepikiran dan daripada bikin berat kepala ah ya sudah ditulis saja, atau mungkin mood nulisnya lagi kuat karena suasana yang mendukung misalnya nih kelar semua kerjaan rumah eh ujan, mendung, nyeduh kopi atau cokelat panas. Menurut saya itu salah satu kondisi yang bikin jadi pengin blogging, se gajebo apapun isi postingnya. Kalau manteman biasanya mood bloggingnya lagi kuat kalau dalam situasi yang gimana?

Kali ini pun saya sedang on mood blogging dan sejujurnya nggak tahu mau nulis apa tapi karena barengan saya menghidupkan laptop dan login ke Blogger ada notifikasi dari grup keluarga maka saya memutuskan untuk menulis soal keluarga. Sekaligus sebagai jurnal yang nantinya bakalan saya baca-baca dimasa yang akan datang, mari sebut postingan ini sebagai salah satu diantara postingan memori keeper saya yang lain.

Jadi, saya adalah cucu paling tua di keluarga besar pihak ibu saya. Cucu pertama, makanya pas ada saya rasanya paling heboh karena semua jadi berebut mengasuh. Waktu saya lahir semua tante-tante masih sekolah atau kuliah dan semuanya masih lengkap di rumah. Ibu saya terlahir dari keluarga petani yang hidupnya di desa dan seperti keluarga jadul lainnya, saudara ibu saya juga banyak banget ada 9. Tante-tante saya jadi pada belajar menangani bayi dengan adanya saya, mulai cara menidurkan bayi, memandikan bayi sampek menghentikan tangis bayi.

Foto saya paling banyak ada di album foto di rumah kakek nenek saya, kayaknya segala foto ada mulai yang diem, ketawa, foto habis mandi dengan muka belepotan bedak, foto nangis, bengong sampek tidur semua ada fotonya. Meskipun sekarang nggak tahu sih entah kemana berhubung pasca tiga kehilangan besar dalam keluarga besar ibu saya dan begitu banyak orang lalu lalang di rumah kakek-nenek setelahnya foto-foto itu entah kemana.

Ketika saya mulai besar dan tante-tante saya satu persatu menikah dan memiliki anak, maka sayalah yang jadinya ikut mengurusi hampir semua bayi sepupu-sepupu saya itu. Pas si adek masih bayi saya malah nggak sepenuhnya in charge karena saya juga masih piyik, cara menidurkan bayi aja nggak bisa sambil gendong.

Masih inget banget pas saya SMP kelas 1 dan si adek masih SD, kami sama-sama sedang libur semester. Tante saya datang ke rumah karena ART-nya pulang kampung sementara beliau dan suaminya kerja lantas dititip lah dedek bayi yang lehernya juga belum bisa menopang kepala di rumah. Bingung sih berhubung orang tua saya pagi itu juga sedang siap-siap mau berangkat karena ada event di departemen pendidikan ya jadi deh itu si dedek dititip sama saya dan si adek untuk jagain.

Bayangin bocah seumur saya jagain bayek yang belum lama lahir, ngeri lah. Saya biasanya baru berani gendong kalau lehernya udah kokoh nopang kepala.

Pas baru dateng, baby Vita - sepupu saya yang masih bayek mayan merah ini tidur jadi saya dan si adek mayan tenang berharap dia tenang dan bobok-bobok cantik terus minimal sampek ibu saya sampek rumah. Tapi harapan kami nggak jadi kenyataan. Se jam kemudian dia udah bangun, kriyep-kriyep kemudian mulai gerak-gerak dan rewel.

"Harus diapain ini?" kami bingung dan mutusin mungkin dia haus jadi ngasih susu, eh mau yaudah. Beberapa menit kemudian udah nggak mau minum, kami ngajakin dia ngobrol yang tentu aja nggak gitu ditanggepin karena matanya belum bisa melihat dengan jelas jadi belum bisa dicilukbain. Terus dia rewel lagi dan ternyata ngompol. Dua bocah kebingungan gimana caranya beresin bayi yang ngompol dan pada saat itu gabisa nonton youtube buat lihat caranya. Akhirnya telepon ibu saya yang masih lagi ada acara dan kami akhirnya berhasil beresin ompol bayek mungil. Baby Vita tenang kembali.

Ketenangan nggak berlangsung lama, satu setengah jam kemudian dia mulai misek-misek mau nangis dan nangis beneran.
Ini kenapa lagi ini? Dia mau apaaaa? Kami dua bocah kemarin sore jadi ikutan pengin nangis karena nggak tau mau ngapain. Kata ibunya udah jamnya dia tidur.

Oh oke gimana cara menidurkan bayi yang benar kalau gitu? Kami mulai dengan ngasih susu - yang ditolak, tepuk-tepukin pahanya - nggak mempan masih rewel, kudu diapain sementara kami sama-sama takut gendong si bayi. 10 menit kemudian rewelnya nggak juga berhenti, saya dan si adek udah histeris aja karena nggak tahu mau ngapain.

Akhirnya datanglah kenekatan itu, saya memberanikan diri mengendongnya dari memposisikan leher dan meminta tolong si adek mosisiin gendongan kain. Langkah yang rempong dan menegangkan untuk dua orang bocah yang amatiran dalam hal mengasuh bayi mayan merah. Gitu ditimang bentar dia lebih tenang dan 15 menitan kemudian dia tidur. Alhamdulillah! Tapi ini gimana cara balik nidurin ke kasur lagi ya kalau dia udah lelap? Pundak kakak sepupu yang masih bocah ini mulai pegel.

Dilema baru dimulai.

4 comments:

  1. Langkah yang rempong dan menegangkan tapi bisa diterapkan nih. Karena kebetulan saya juga punya beberapa keponakan bayi yang perlu saya urus ketika orangtua sibuk kerja. Hehe. Ceritanya dan tipsnya kocak, kak. :)

    ReplyDelete
  2. Hahahha aku juga blom pengalaman ni klo nidurin anak bocah, palagi beboy alias beiby
    Klo sepengamatanku dulu pas adek baru mbrojol, sodorin asi langsung nyenyak

    ReplyDelete
  3. eh kok ini kocak ya.. hihihi kebayang deg-degannya.. :D

    ReplyDelete
  4. Pengalaman ya sis, jgn pernah nitipin anak ke anak lain. Karena ortunya sendiri aja kadang bingung itu anaknya mau diapain, apalagi anak2 yg dititipin anak bayi?!
    Aku sejak single, saat temen2ku lahiran, ga ada yg bayinya aku gendong. Bayi yg kugendong ya cuma anakku aja. Huahahahaha. Ya itumah biasa, naluri ibu pasti mengalahkan segalanya.

    Btw abis lahiran nanti ada pendidikan post natal, cara2 ngerawat anak tingkat dasar kok. Dont be afraid

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home