Wednesday, December 28, 2016

ZONA TERLALU NYAMAN


Pernah pada obrolan dengan seorang teman yang sudah lama saling mengenal, dia bertanya mengenai kabar blog ini.
"Dia oke, baik-baik saja, masih jalan dan masih jadi tempat pembuangan isi kepala," saya terkekeh, iya blog ini memang nggak meleset dari awal fungsinya sebagai tempat tumpah ruah isi kepala dan lebih banyak lagi isi hati.
"Hebat, bisa konsisten update gitu," katanya. Dia pun juga punya blog, dulunya meskipun berteman di dunia nyata kami juga saling berkunjung di dunia maya untuk saling membaca tulisan.

Blog is the new buku curhat ala geng AADC kayaknya dulu. But sometime it works, sometime well... harus saya akui saya nggak cuma menulis apa yang saya alami dan yang saya rasakan, saya juga menuangkan fiksi dan pengandaian yang tidak benar-benar terjadi dalam dunia saya setidaknya. Sering orang salah sangka terhadap isi tulisan saya, bagian dari curhat kah? Atau apa?

Karena itu saya merasa lebih lama blog ini dalam kondisi hidden dari orang-orang yang saya kenal di dunia nyata maka semakin baik agar mereka nggak salah intrepretasi terhadap isi tulisan saya.

Mengapa selama bertahun-tahun betah curcol dan nggak pernah mengalami fase hiatus?
Karena saya butuh menulis, bukan hanya karena kecintaan. Saya membutuhkan menulis untuk menyelamatkan diri saya dari terlalu banyak suara dikepala yang kalau dibiarkan terus tanpa ditulis maka akan menjadi semakin berisik dan membuat saya terganggu.

Saya butuh menulis untuk menuangkan itu, untuk mengosongkan kembali dan mulai berkonsentrasi lagi terhadap hal-hal baru yang nanti akan datang.
Tapi saya juga adalah orang yang bisa bertekuk lutut karena mood.
Jendela ini saksinya, tentang bagaimana mood bisa begitu mempengaruhi saya.

Memang saya merencanakan hidup dengan planning. Misalnya sehari ini saya pengin deh menulis tentang topik A. Saya beneran buka laptop, mengkoneksikan ke internet, menuju jendela ini kemudian terdiam lama menatap menu compose new post. Bengong. Lama.

Sering sambil melakukan hal-hal yang nggak ada kaitannya dengan menulis. Main cat air, bengong lagi, membuat air lemon hangat, gerakin mouse sedikit, bengong lagi menatap layar laptop. Karena itu untuk sebuah tulisan saja saya bisa mengerjakannya seharian karena kelamaan tulis hapus, mikir dan membangkitkan moodnya. Memperbarui tulisan seringkali membutuhkan usaha yang besar apalagi akhir-akhir ini.

Sudah akhir tahun lagi, hujan sudah mulai lebih jarang.
Mungkin karena aroma liburan sudah meruap kemana-mana jadi virus mager-nya juga menular. Tapi saya bisa ngerasain keenggaksemangatan itu akhir-akhir ini. Belum bikin kue satu kalipun setelah beberapa minggu terakhir, apalagi menguleni roti. Lebih suka nggak ngapa-ngapain cuma tiduran doang dibanding aktivitas produktif lain seperti menulis dan membaca buku setelah pekerjaan rumah selesai.

Lelah sama diri sendiri yang rasanya nggak punya semangat ngapa-ngapain tapi juga seperti nggak punya energi cukup untuk melakukan hal-hal lain sekalipun hal-hal lain itu biasanya adalah sesuatu yang saya sukai.

Saya membuat secangkir cokelat hangat untuk diri sendiri dan menghadapi layar jendela ini tapi berakhir dengan satu paragraf doang kemudian terlalu malas untuk melanjutkan, saya cuma ngabisin cokelat hangat tapi nggak nulis. Zzz.

Saya sedang ada di zona terlalu nyaman, karena terlalu nyaman maka susah ditinggalkan tapi karena terlalu nyaman juga makanya jadi bikin lelah.

Itu diperparah dengan laptop yang mendadak error dan nggak bisa menyala dengan benar, laptop saya memang sudah cukup tua tapi saya juga masih butuh dia. Sudah nyaman dan susah moveon untuk mengakses apapun dengan laptop itu, dianya ngambek apalagi... saya jadi sedih dan malah semakin nggak menemukan mood yang enak untuk menulis.

Menulis ini modal pinjem laptopnya paksu saat sedang nggak dia pakai. Lebih cepat dioperasikan, nggak panasan kayak laptop saya tapi karena systemnya beda, lebih berat jadi akses internetnya jadi lebih lambat jauh dibanding laptop jadul saya.
Makin lelah *elap kringet*

Kemarin di semarak diskon akhir tahun, saya bahkan beli parfum salah satu brand terkenal untuk dipakai di rumah karena merasa wanginya yang enak kayaknya bisa bikin saya semangat nggak mager melulu seharian. Saya sempet nanya sama paksu pas di rumah apa dia suka baunya? Dia bilang wangi sih tapi bukan selera dia gitu wanginya. Errr padahal harganya juga mayan.

Salah saya sih nggak bareng dia aja beli parfumnya biar dia yang milih parfum wanita yang disukai pria dan tahan lama. Masalahnya counter yang jualan juga jual pakaian dalam wanita dan pastilah yang masuk ke situ cuma para perempuan saja, para pria nggak mungkin nggak risih kalau ikutan masuk. Yah susah juga, lagian parfum yang masuk selera dia cuma parfum dia doang - pastinya ya baunyanya cowok bangetlah - atau bau softener.

Cara parfum buat dongkrak semangat berhasil? Ngngng belum tahu karena saya lupa terus pakainya :p

Apa yang kamu lakukan kalau ngerasa nggak semangat ngapa-ngapain? Bisikin tipsnya ya :)


13 comments:

  1. Jalan-jalan ke tempat baru, jadi semangat bikin postingan blog deh, haha.

    Kalau aku, semingguan ini signal internet ngadat, bisa-bisanya chrome yang paling susah diakses. Jadi gak semangat buat BW n nulis blog, huhu

    ReplyDelete
  2. Biasanya klo lg mager, gak smgat, ya rebahan d kamar smbil mrenung why, mgp aku jd bgni.

    Emang sedih rasanya klo mndapati diri ini krg smgat dn mager. Sedih. Merasa mnyia-nyiakan waktu. Hidup pnuh smgat emang gak mudh y. Butuh perjuangan.

    Semngat!!

    ReplyDelete
  3. Beres2 rumah laaah. Haha I guess I kind of clean freak. Seneng2 aja tiba2 pengen nyikatin kamar mandi ya disikat padahal ada jadwal piket dirumah LOL

    ReplyDelete
  4. mungkin bosan sama rutinitas sehari-hari jadi bawaannya males. aku sih kalo suntuk biasanya keluar kos, jalan kaki keliling kompleks kaya anak hilang.

    ReplyDelete
  5. Iya nih. Walaupun belum lama kenal, Teh Ninda adalah satu dari sedikit Blogger yang saya tahu, yang rajin banget update postingan. Salut. Konsisten terus ya, Teh. Mari kita ramaikan selalu dunia blog ini :)

    ReplyDelete
  6. Wah sama banget kaya aku kak Nindaa, buka laptop...bikin teh...niat mau nulis blog... yang ada bengong aja ga tau mau nulis apa hahaha sedih :')

    ReplyDelete
  7. aroma molto pink...mengingatkan akuuh pada cinta pertama jaman SD wkwkkwkw

    ReplyDelete
  8. Mirip. Yang mbak ninda alami juga sedang saya alami wqwq. Dinikmati dulu mbak masa2 zona nyaman, karena kenyamanan bisa jadi nggak terulang 2 kali heheh

    ReplyDelete
  9. kalo aku sih diturutin malesnya mbak, haha
    *sesat

    ReplyDelete
  10. kalau saya sih mending tidurin dulu mba.. karena kebanyakan alasannya karena cape sih jadi abis itu baru biasanya seger lagi. hehe

    ReplyDelete
  11. Kalo aku jalan2 atau makan di luar. :D

    ReplyDelete
  12. Elakok samaaa ahahhha, inilah satu alasan aku lagi jarang ngeblog, alhasil blom sempet blogwalking n baca cerita cerita seru temen2, lawong leptopku nyanyaas alias panas, uda gitu ngejeglek langsung mati sendiri klo ga dipencet start ulang..
    Trus mau ngandalin leptop paksuami malah leptope diyinggal di kantor, walhasil libur deh ngeblognya huhuhu

    ReplyDelete
  13. Btw leptopku keyboardnya ud ilang2an hurupnya XD

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home