Saturday, February 25, 2017

SETELAH SATU TAHUN

"Kapan mbak balik kantor lagi? Kantor sepi deh sekarang," sapa teman kantor saya melalui aplikasi chat. Saya tercenung ketika membaca notifikasi grup kecil dari beberapa orang teman kantor itu.
Bulan februari ini berarti sudah genap satu tahun saya lepas dari aktivitas perkantoran. Sudah nggak ngantor lagi.

Saya ngebalesin dengan emoticon senyum lebar, dan kalimat "kangen kantor juga,"

Tapi habis itu saya jadi mikir sih, lebih tepatnya keinget-inget...
Jadi pada minggu-minggu pertama di rumah masih seneng-seneng aja karena serasa jadi lagi liburan. Menjelang hitungan bulan apalagi bulan-bulan pertama sudah nggak ngantor lagi, galaunya bukan main serasa kayak kurang aktivitas. Biasanya ada aja yang kudu dikerjain terus mendadak cuma ngurusin rumah aja, biasanya bingung bagi waktu, energi dan pikiran karena banyak to do list eh terus jadi nggak banyak. Sorean dikit saya udah nggak tahu mau ngapain lagi. Gengges banget rasanya kayak gitu.  Belum lagi kangen tanggal gajian... nah loh....

Karena jam-jam suami ada di rumah atau enggak tergantung jam dinas dia hari itu, maka hal sesimple masak sendiri makan sendiri juga jadi bikin baper. Feeling lonely gitu. Gimana enggak lah biasanya makan siang nggak pernah sendirian, selalu rame-rame terus. Bahkan sore setelah jam kerja kalau lembur juga makan malem bareng sambil ngomentarin perumahan bandung yang klasik tapi nyenengin mata di serial Preman Pensiun yang tayang di salah satu tv swasta dan ngobrolin artikel di Perumnasi soal KPR rumah bersubsidi di alamat ini http://www.perumnas.co.id/inilah-syarat-mendapatkan-rumah-kpr-subsidi/. Priceless momen yang receh banget tapi nyenegin dan nggak bisa lagi saya dapatkan.

Bulan-bulan pertama menjadi istri rumahan adalah yang terberat menurut saya. Terberat galaunya, terberat nganggurnya. Saya masih belum mendapatkan posisi pengganti di kantor cabang Surabaya, pun tidak berkenan dan belum menemukan kesepakatan yang ditawarkan oleh calon kantor baru saya di Surabaya. Kondisi ekonomi saat ini, kondisi Surabaya sendiri dalam hal menghargai skill dan tenaga kerja berpengalaman bagi saya masih terlalu sadis. Dan untuk beberapa waktu hingga saat ini menurut saya untuk beban kerja yang diharapkan dan waktu kerja yang diterapkan oleh beberapa calon kantor baru saya, mereka masih membayar terlalu murah untuk semua itu. Belum sepadan dengan effort yang kudu saya keluarkan sih apalagi saya yang sebagai ibu rumah tangga memiliki kewajiban mengurus keluarga.

Untungnya kok masih keep kontak dengan teman-teman melalui internet, masih sering ngobrol dan berbalas kabar, masih saling kirim-kiriman gift dan oleh-oleh juga. Apalagi teman-teman Blogger yang udah saya kenal lama dari awal-awal ngeblog disini, supportnya luar biasa. Dari mereka juga saya belajar cara mengoptimalkan skill untuk tetap bisa berpenghasilan sendiri meskipun sudah nggak ngantor lagi. Mulai skill menulis, customize penampilan blog, jasa ilustrasi dan rezeki-rezeki yang datang diawali dari teman yang minta tolong dibantu untuk kerjaan mereka eh ternyata bisa menjadi pintu rezeki juga. Allah memang maha baik dan ya rezeki memang bisa darimana-mana nggak hanya terpatok gaji korporat, saya juga paling senang jika dikelilingi orang-orang yang baik sebagai teman :) Gimana bisa saya nggak ngerasa hepi dan bersyukur?

Setelah satu tahun berubah status dari pekerja menjadi istri rumahan saya memang masih merindukan kantor, tapi juga nggak serindu itu untuk kembali menjalani aktivitasnya lagi apalagi saya sudah memiliki pengganti dari kesibukan yang hilang sekaligus masih bisa mengurus keluarga dan punya spare time juga.

Semoga tahun-tahun ke depan berjalan dengan baik, rezeki yang barokah dan dicukupkan semua kebutuhan oleh Allah. Manteman juga ya :)

8 comments:

  1. Samaaa ahhaha di tangerang juga benefitnya masih terlalu sadis untuk jondesk yang ga ecek2 huhu, jauh banget ama jakarta

    ReplyDelete
  2. Amiiinnnnnnn

    Aku jg lagi struggling nihhh, semester 2 ini ternyata kuliahnya cuma 3 hari
    Sisanya bengong

    Lagi nyari part time yang cocok tapi akhirnya balik lagi ke tulis menulis di internet wkwkwk. Ke depan rencananya mau fokus ke buku doain ya kanyinnnnn

    ReplyDelete
  3. I feel u. Minggu2 pertama, wowww nikmatnya. Setelah itu, kok kerjaan rmh ga abis2. Stress. Hahahha

    ReplyDelete
  4. Hmmm ... sebagai perempuan yang juga berpenghasilan di luar rumah, terkadang aku ingin juga berada di rumah, berpenghasilan dari rumah. Betapa senangnya bisa jadi fulltime mom. Tapi semua sawang sinawang ya, Mbak Ninda.

    Tetap semangat ya :)

    Thx untuk postingan yang menarik ini

    ReplyDelete
  5. Semangat terus kak Ninda! semoga sukses terus kedepannyaa aminn :)

    ReplyDelete
  6. Besok kalo ada dekbay lebih repot lagi pastiiii

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home