Wednesday, June 7, 2017

BELAJAR BERMUAMALAH


Bulan ini memasuki bulan ketiga dari mulai pertama kali saya memutuskan belajar bermuamalah di bidang yang saya suka, perlengkapan kreatif. Bulan ketiga yang itungannya masih pendek banget untuk ukuran usaha, but it's okay... as long as I love what I do.

Dipikir-pikir lagi, saya nggak pernah punya pikiran bakalan berjualan, kayak bukan sesuatu yang saya banget aja sih... Selling something to someone, untuk beberapa lama bagi saya itu big deal. Entah gimana awalnya kok jadi mantap mutusin jualan ini. Mungkin karena mikirnya kalau nggak ada yang mau, saya juga bisa pakai sendiri kali ya. Soalnya peralatan kreatif yang saya punya nggak pernah nggak kepake, semuanya kepake.

Yes, maybe I do spending too much for something that people maybe see it as, "apaan sih lo beli ginian?"

Selama beberapa bulan ini saya hanya menerapkan apa-apa yang pernah saya alami selama menjadi customer. Iya, saya senang banget belanja online. Apa-apa demennya beli online dibanding beli langsung ke tokonya.

Penjual yang Menyenangkan
Contohnya aja, saya selalu suka repeat order kalau penjualnya menyenangkan. Menyenangkan baik saat berinteraksi, bertransaksi maupun bertingkah saat di sosial media. Menyenangkan saat bertingkah di sosial media memang luas banget ya ranahnya. Salah satu contoh paling sederhana adalah, nggak ngetag sembarangan akun kita ke jualannya dia.

Mungkin bagi sebagian orang wajar aja, apalagi jaman dulu saat orang belanja apa-apa biasanya di facebook. Sekalipun saya suka sama produknya tapi tetep saya males banget kalau di tag di foto barang dagangan. Saya nggak suka karena foto tag saya yang sebenarnya jadi ketutup, dan saya harus remove tag atau hide-in satu-satu demi biar foto gengges yang nggak ada hubungannya sama saya nggak nongol di media sosial saya.

Kan ya bisa mention atau cara-cara lainnya yang sekiranya nggak mengganggu ketentraman orang lain gitu. Ehm tapi ya tetep sih saya keberatan kalau mentionnya nge-spam, semua foto jualannya dia mention saya. Maksudnya ape coba ah :))) Apalagi yang nggak kenal-kenal banget juga, lha kenal aja mungkin saya terganggu apalagi yang begitu.

No Hit n Run Blacklist
Sering nggak sih, tahu ada online shop yang memberlakukan blacklist untuk para pembelinya yang hit n run? Well I don't want to be like that. Karena saya tahu sebagai seorang pembeli, meskipun udah berencana beli sesuatu kadang ada aja sesuatu yang terjadi di luar rencana. Halangan untuk transfer karena mbanking error, keperluan mendadak yang butuh dana jauh melebihi budget belanja kita tiap bulannya dan sebagainya dan sebagainya.

Selama bukan barang preorder, cancel sih boleh-boleh saja... cuma ya yang bayar pertama yang dapet barangnya pertama kali saya berlakukan untuk barang-barang tertentu. Misal stocknya cuma satu aja. Bisa juga nggak gitu sih, tergantung riwayat pembelian sebelumnya ajah :D Karena saya juga sering dikeep-in lumayan lama dibeberapa olshop karena sudah langganan dan track record saya kalau minta di keep-in nggak pernah cancel juga.

Lagipula rezeki itu kan Allah yang atur, nggak bakal deh salah sasaran atau salah tempat :)

Gembok Menggembok Akun
Saya paling sebel sama toko yang promonya besar-besaran di lapak selebgram atau akun-akun besar di ig, tapi digembok. Tahu nggak sih rasanya? Kayak kita lagi jalan-jalan di mall nemu banyak selebaran dan spanduk promosi sebuah toko tapi pas kita samperin eh tokonya tutup. Katanya penjaga toko atau yang punya cuma melayani kalau kita pencet bel dulu dan sabar nungguin dia bukain pintunya.

Bagi sebagian orang, follow or not it's not a big deal. Apa sih susahnya follow aja? Kalau habis lihat-lihat ternyata nggak cocok ya sudah unfollow aja. Tapi buat saya sih ngaruh banget ya.
Dari jam saya follow (kalau nggak males dan kepo banget sama isi tokonya) dengan jam admin approval itu bisa jadi saya lupa sama tokonya, lupa mau kepoin apa atau budgetnya udah telanjur saya beliin yang lain karena dijeda waktu itu ada toko lain yang pembelinya bebas masuk dan lihat-lihat.

Kata orang, yang kayak begitu itu pengin cari followers dan pengin lihat dampaknya ke akun dia, ngaruh nggak sih promote ke selebgram ini-inu dst dengan nambahnya followers?

Cuma rasanya online shop yang kayak begini menurut saya malah lebih suka orang banyak masuk ke tokonya, nggak beli sih nggak papa ya yang penting semuanya masuk.
Saya sih nggak gembok akun jurnal sekaligus jualan tipis-tipis karena penginnya produknya dibeli, bukan hanya difollow karena saya nggak segitu peritungannya soal follower :)) follow nggak follow sih haknya masing-masing ya, meskipun biasanya saya followback atau follow duluan customer.

Anyway saya juga pernah beberapa kali baca akun-akun berisi curhatan olshop tentang customer yang rese banget. Mayoritas sih olshop-olshop besar ya. Makanya sih nggak papa followers saya cuma secimit yang penting pembelinya good behavior dan manis-manis semua jadi bawaan seneng kan jualinnya :))

Soal Harga Tidak Tercantum
Pernah ada teman yang nanya kalau dia ngerasa kurang nyaman sama toko online yang nggak nyantumin harga dan nggak mau juga jawab harga di komentar. Males lah kalau harus kontak dulu buat tanya harganya.

Nah kalau ini sebenarnya saya juga pelaku sih hehehe, banyak foto produk saya yang nggak nyantumin harga, beberapa alasannya adalah untuk menghindari persaingan harga dan atau nggak enak karena ada teman yang jualan barang yang sama / mirip dengan harga yang berbeda dengan yang saya berlakukan. Jadi ya menghindari nggak enakan-nggak enakan itu sih.

Tentang PreOrder
Ada teman yang nanya soal PO-PO an, kok saya nggak buka PO besar-besaran kayak orang-orang lain. Biasanya jawaban saya sih simple aja, lebih suka ready stock aja biar jelas harganya berapa. Memang salah satu alasannya begitu, tapi ada juga alasan lainnya. Saya memang sengaja menghindari PO barang-barang import karena nyadar waktu sampeknya masih sebatas estimasi, kita nggak tahu kapan barangnya benar-benar sampai ke tangan kita. Pas sampai di tangan kita juga khawatirnya barang rusak atau ada kekurangan.

Karena nyampeknya lama banget itu, berarti saya punya hutang dengan beberapa orang dalam jangka waktu yang cukup lama. Dan dalam jangka waktu itu saya nggak tahu kesepakatan jual belinya benar-benar bisa saya selesaikan atau nggak. Kalau toh misal saya ada gangguan kesehatan dan semacamnya yang nggak bisa menyelesaikan jual beli gimana? Kan ya jadi hutang yang harus diselesaikan dong.

Ya kecuali kalau proses pembuatan produk sendiri, kayak sticker contohnya... pembuatan sticker kan nggak memerlukan waktu lama hingga selesai disiapkan dan saya sendiri yang memastikan segera selesai dan dikirim.

Bukan berarti ini menutup kemungkinan saya nggak akan pernah buka preorder barang-barang import sih, buka sih buka... cuma saya batesin aja dalam jumlah sesedikit mungkin karena ya itu memang saya sengaja membatasi atau menghindari PO untuk jenis barang tertentu.

Jadi ya... itu yang saya dapat selama 3 bulan ini sejak berubah dari hoarder perlengkapan kreatif ke memulai usaha menjadi penjual kecil-kecilan. It maybe doesn't gain much, but it was fun. Dan itu poin paling pentingnya :))

Punya cerita soal jual-jualan juga? Sharing yuks!

13 comments:

  1. Ini nih yang namanya hobi yang menghasilkan. Ya nggak, mbak Ninda? :)

    ReplyDelete
  2. Aku pernah jualan malah dimarahin yg beli terus tak marahin balik, ahahaha. Hbis gimana, nyebelin sih. Udah dilayanin baik2 malah ngomel. Ya, aku salah....

    ReplyDelete
  3. Jadi penjual hrs sabar. Memang kadang2 kita mau beli tp krn satu lain hal jd dicancel. Paling srbel dg akun penjual yg digembok. Ini niat jualan apa tidak ya

    ReplyDelete
  4. Aih, aku baru tau dirimu suka printilan-printilan stationery-an wahhahaha *after melihat-melihat akun tokopedia*.. Istriku suka banget itu bikin papercraft, ntar di share di blog dah..

    Aku udah jualan sejak 2012an, jualan kamera bekas dan film analog, hasilnya....... abis dipake sendiri hahahaha.

    ReplyDelete
  5. Sama ih kadang agak gimana juga sama olshop yg nggembok akunnya yaa..
    Aku lg ngga jualan apa-apa. Dulu sih SD SMP SMA jualan terus macem2 dari jajanan kecil sampe tupperware. Hahaha

    ReplyDelete
  6. Saya enggak punya cerita seperti ka Ninda tapi belajar banyak banget lewat post ini soal jual beli online gitu, well, I have to say, big thanks ka Ninda untuk ilmunya ya. :)

    ReplyDelete
  7. Langsung sikat abis sis :)

    ReplyDelete
  8. ini baru balajar sambil mnghasilkan uang :)

    ReplyDelete
  9. saya juga suka repeat order kalau nyaman belanja meski baru sekali.
    Nah, itu dia. Kirain olshop yg gembokan tu emang lazim. Mungkin ada asumsi kalau followernya banyak (dan stabil) kepercayaan konsumen bisa meningkat. Tapi, ada pernah saya follow trus ngeliat feednya kok menggelisahkan ya, bikin gak percaya.
    Ya udah unfollow aja, padahal nunggu di acceptnya bisa sehari.

    ReplyDelete
  10. sama nin aku jg klo masuk IG olshop yg digembok langsung tinggalin aja, males kudu ngefollow :D

    ReplyDelete
  11. Thanks ya kak Nin buat tips and sharing nya. Bermanfaat banget!
    Ohh jadi itu alasan pedagang ga nyantumin harga :O ,,, baru tau.

    ReplyDelete
  12. Harga ga tercantum, suruh DM, buang2 waktu dan kuota aja -_-

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home