Monday, July 10, 2017

BAYI JUGA BERHAK JAIM

pic from: pinterest
Seneng nggak sih ngelihat anak bayi atau anak kecil yang tingkahnya lucu banget?
I do... Saya seneng lho nonton instagram stories teman-teman yang banyak sharing soal perkembangan dan tingkah laku anaknya yang pada lucu-lucu itu.

I don't mind orang tua mau posting apa soal anak-anaknya selama mereka nggak over exposed dan dalam pengawasan. Mungkin teman-teman sudah pernah kan baca tulisan saya tentang anak-anak bayi yang punya akun media social sendiri. Apalagi yang gitu lahir ceprol udah punya akun medsos. I just don't get it sih ya... Kadang kelihatan seperti efek ikut-ikutan, karena tahu beberapa orang terkenal yang misahin akun anaknya dan jadi sangat terkenal karena itu maka banyak orang tua juga yang melakukan hal yang sama karena saking jamaknya orang-orang yang melakukan hal serupa.

Kan ya sudah jelas-jelas tahu kan kalau ada lho batas usia minimal pengguna untuk masing-masing akun dan apa sih tujuannya kayak gitu? Tentu buat filter pengguna agar nggak terjadi hal-hal yang nggak diinginkan.

Ada teman yang bilang kalau misahin akun medsos anak tuh biar feeds rapi dan nggak berantakan. Tapi gini deh, kalau feeds soal hobi kayak masak-masakan atau blogging bahkan lapak jualan dipisah masih saya pahamin. Nah kalau anak kan dia juga bagian dari keluarga dong, lagian kalau dia udah gede nanti yakin bakalan mau pakai akun yang udah kita bikinin buat dia itu?

Yah emang sih suka-suka orang gitu mau bikin sosmed untuk anak pertama, kedua dan seterusnya sendiri-sendiri tiap si bayi lahir dan emaknya udah mulai gesit pegang ponsel pinter lagi :D Cuma saya sih jadi ilfil dengan tipe orang yang begini ini, bahkan meskipun teman sendiri. Apalagi yang followers akun sosmed anaknya baru seratus-an aja langsung pengumuman di bio terima endorse. Kesannya tuh bayi dibikinin akun medsos sendiri biar sekalian bisa dieksploitasi gitu.
Kesian.

Yang saya juga nggak habis pikir itu kalau orang tua over exposed sama anaknya sendiri di media sosial. Mendokumentasikan kelucuan bayi dan tingkahnya yang gemes selain menjadi dokumen kedua orang tuanya untuk momen-momen penting juga bisa jadi hiburan buat banyak orang. Anak belajar mengenali kedua orang tua dan sebutannya, anak belajar makan sendiri juga bisa jadi contoh sharing yang pasti deh dibutuhin juga oleh para orang tua dan calon orang tua diluaran sana.

Tapi nggak harus juga kan kita posting video anak lagi kentut, lagi pipis, lagi melakukan sesuatu yang kita pasti sudah tahu duluan deh nggak bakal nyaman kalau orang tahu kita melakukan semua itu. Satu dua orang denger kita kentut aja kita bakal malu banget kan, apalagi sejagat medsos semua tahu.

Mending tanamkan deh dalam diri kita kalau mau share sesuatu, kita seneng nggak kalau orang tahu kegiatan kita yang begini atau tingkah laku kita yang begitu?

Ya kan beda dong anak kecil sama orang dewasa, mereka mana tahu dan mana ngeh kalau tingkah mereka itu lucu buat semua orang meskipun lagi pup. Nggak kayak orang dewasa yang pasti eneg banget jadinya kalau pup aja di share ke dunia maya.

Hmm pikirin deh: meskipun kita sekarang udah dewasa tapi suka nggak kalau diinget orang-orang yang pernah ketemu kita di masa kecil kalau kita tukang pup sembarangan atau tukang kentut sembarangan? Suka nggak kalau foto atau video kita yang lagi pipis di bawah pohon itu ternyata ditonton teman-teman kita di sekolah? Nggak bakal kan?

Nah, jadi bayi dan anak-anak juga punya hak untuk jaim. Untuk orang tua tidak over exposed kegiatan dan tingkah laku mereka yang sebenarnya kelewat pribadi. Ya mungkin karena itu anak kita jadi terserah kita sebagai orang tuanya ya kan? Tentu saja, selama kita nggak tanpa sadar malah mempermalukan anak kita sendiri dan efeknya mungkin bakal mereka  rasakan di suatu hari dimasa depan mungkin dalam bentuk bullyan atau apa.

Know your limit as parents, sebagai saudara dan sebagai siapa saja yang mungkin sering in touch sama bayi dan balita. Sebagaimana kita berhak mendapatkan image kita yang sekarang - tak lepas dari orang tua yang tidak over exposed kita saat kita kecil - bayi dan anak-anak juga berhak mendapatkan image yang sama bagusnya dari sekarang hingga di masa depan mereka nanti.


9 comments:

  1. waduh nyin, IG ku sekarang udah semakin minim fotoku. Yg ada malah si Zafran. Ora popo to? :)

    ReplyDelete
  2. Kasian juga sebenarnya,, tapi balik lagi bahwa mungkin itu memang hak mereka juga sih yah mau ngapain juga sama anaknya,, namun perlu diingat juga anak juga berhak untuk jaim,, lagian, mana boleh anak dibawah umur punya akun medsos,, setahuku dalam syarat dan ketentuan dalam pembuatan akun medsos setahuku itu dibatasi,,, nah ini anak baru brojol, udah punya akun medsos, duh *tepuk jidat :D

    ReplyDelete
  3. Setuju! Biar bagaimanapun kita mesti mikirin ketika mereka besaran nanti ya, apakah mereka keberatan akan postingan itu atau enggaknya.
    Jadi inget beberapa waktu lalu diceritain mamaku ada sepupu abis operasi, lagi disuapin ibunya. Mama pengen moto tapi nahan diri takut anaknya ga mau karena kan masih diperban. Eh enggak lama ibunya justru yang minta dipotoin. Tapi trus nanya anaknya, dan bener aja anaknya enggak mau.

    ReplyDelete
  4. bener banget! jangankan waktu kecil, waktu udah SMA, poto kealayan diri aja sekarang udah malu banget T.T Eh terus pernah denger, akun bayi-balita gitu rawan banget sama pedopil. Atiati banget.

    ReplyDelete
  5. kalo jaman dulu mah anak makan cemong2 dimarahin.. kalo sekarang anak makan cemong2 di foto atau di vidio trus upload ke medsos :D org tua nya eksis banget yaa :D

    ReplyDelete
  6. aku juga sempet tergoda mau bikinin akun sendiri buat faza mbaa... tp gak dibolehin suami. ahaha

    ReplyDelete
  7. Wah..setuju pake bingits mba..hehe.. Postingannya Jelas, lugas dan terpercaya.. 😄

    Yuk..kita kontrol penggunaan medsos dengan lebih bijaksana..coba dicek juga..apakah kita termasuk ketagihan akut? Kalo iya, segeralah sibukkan diri dengan alam nyata bukan alam maya..

    ReplyDelete
  8. Dulu pernah bikin akun si babang tp gak diurus sampe skrg :D aku suka post foto anak2 termasuk over gak ya nin klo aku? Tp gak sampai ah video kentut diupload, itu ibunya bercandanya keterlaluan pisan

    ReplyDelete
  9. Sosmedku isinya iklan. Huahahaha. Kalo keabisan bahan aja baru posting bocah2. Kebanyakan mah selpi diri sendiri.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home