Thursday, July 6, 2017

HARGA TEMAN


Belum lama ini saya ngobrol sama seorang teman saya yang dulunya rekan kerja. Dia masih ngantor di tempat kerja saya yang dulu, tapi dia juga sedang merintis bisnis bareng suaminya.

Ya membangun bisnis itu nggak mudah, apalagi bagi kami yang benar-benar masih awam dalam soal wirausaha. Sama-sama pekerja korporasi yang semula semuanya udah ada tinggal dikerjain dan diterusin sama yang bener-bener don't know what to do seperti kami saat ini.

Rintangannya juga ada-ada aja. Memasarkan produk, dealing sama pembeli, ketika produk belum kejual jadi uangnya nggak muter, dan banyak lagi yang lain. Memang nggak mudah untuk newbie.

Dan dari hasil obrolan kami saya juga jadi ngeh sama masalahnya teman saya ini, yang mungkin juga jadi masalah yang sama untuk penjual produk seperti dia bahkan juga masalah klise yang banyak dikeluhkan para pekerja kreatif dan penyedia jasa. Dengan kerja keras yang harus dijalani untuk mengembangkan pasar, promosi dan hal-hal semacam itu kok malah orang-orang terdekat dalam lingkup pergaulan kita malah jadi batu sandungan pertama.

Dengan apa? Dengan 'harga temannya' yang terkadang sadis dan nggak masuk akal.
"Mau dong harga teman ya,"
"Gratis ya buat tester sekalian nanti aku bantu promosi deh..."

Yah orang kan jualan karena mau untung dan muterin modalnya, tsay... kalau untungnya nggak dapet kan kesian dong dianya. Apalagi kalau teman sendiri, keluarga sendiri bahkan yang kenalan sepintas lalu gitu misal. Ya karena mereka orang yang dekat sama kita, mestinya kita juga jadi customer pertama yang support usaha mereka itu. Dibeli gitu kek kalau kira-kira kita butuh atau bakal butuh, instead beli ke orang yang nggak kita kenal kan ya mending beli ke teman sendiri.

Apalagi yang harganya nggak mahal dan sebisa mungkin nggak pakai nawar-nawar please. Iya sih nawar itu hak pembeli tapi kan ini teman kita... Membeli sesuatu yang dia jual tanpa menawar itu bagian dari support lho. Kecuali teman kita itu yang memberikan potongan harga sendiri atau ngasih ke kita free atas inisiatifnya, bukan karena kita yang persuasi dia dengan iming-iming tester dan promosi.

Saya sendiri suka banget beli sesuatu dari teman kalau apa yang dia jual itu pasti saya butuh buat sehari-hari, contoh deh makanan, minuman, mukena, kosmetik, macem-macem daily needs lain buat dipakai sendiri atau apa aja yang pantes dikadoin ke teman kalau dalam waktu dekat butuh beli kado karena saya nggak lagi butuh buat dipakai sendiri.

Saya jadi inget deh cerita seorang teman yang dulunya suka blogging soal resep-resep dan rajutan, seusai kuliah dia belum bekerja dan mencoba untuk mengembangkan kemampuannya dalam baking dan merajut dengan membuka pesanan apple pie serta pernak-pernik rajutan.

Begitu dia mengumumkan menerima pesanan eh kok lumayan ada beberapa temannya yang berminat. Sedihnya ada beberapa teman dia yang pesen tapi diskonnya minta banyak, dia jadi menggerutu dalam hati dan berusaha nolak potongan harga dengan halus.

Ke saya dia cerita, kalau teman yang minta diskon ini udah kerja, sudah punya uang sendiri kok ya tega-teganya minta diskon ke teman saya yang notabene belum punya sumber pemasukan selain usaha yang baru aja dia rintis.

Saya sih ikutan gemes dengan ceritanya.

Tapi coba deh kita inget-inget lagi pernah nggak kita begitu juga?
Menjadi orang yang cukup mengganggu dengan menawar dagangan teman dengan dasar harga teman atau minta harga saudara mentang-mentang orang yang jualan itu kita kenal baik.

Bisnis tetep bisnis ya... apa nggak kasihan kalau belum-belum dia sudah antusias karena kita bakal jadi customernya tapi malah rugi karena kita minta harganya nggak kira-kira?

Hal yang sama juga berlaku untuk pekerja kreatif, jangan mentang-mentang kenal dekat terus minta dibikinin sesuatu, bikin orang kerja tapi mintanya gratisan. Contoh paling gampang sih gambar digital atau tulisan ya. Secara material mungkin kerugiannya nggak banyak, tapi pada nggak tahu kan berapa banyak waktu yang udah dia habiskan untuk ngerjain itu? Berapa banyak pikiran yang harus dicurahkan, tenaga dan waktu tidur yang dikorbankan untuk riset dan bikinnya...

Jadi malah justru karena dia teman atau orang yang kita kenal secara dekat, maka kita dong yang tahu seberapa keras usaha dia... kita dong yang pertama kali harus kasih support dan memberikan harga yang pantas sesuai dengan kerja keras dia :))
Bukan malah jadi yang pertama malakin hasil kerjanya...


8 comments:

  1. Kadang-kadang kebanyakan orang suka tidak menghargai pekerja kreatif...suka menggampangkan hasil karya orang.. padahal kan membuat sebuah karya juga butuh usaha dan waktu :')
    Kadang suka engga ngerti deh sama orang-orang yang ga bisa menghargai hasil usaha orang lain..

    ReplyDelete
  2. Dilema wirausaha ya. Nentuin harga yg tetp bersahabat, tp jg mndatangkn untung. Gak mudah emang. Tp menantang.

    ReplyDelete
  3. Duluuu banget, aku pernah gini mbak. Sekarang enggak Insya Allah... justru kalo teman harusnya kita gak segan kasih dia keuntungan lebih :)

    ReplyDelete
  4. Nah ini nih yang bikin maju mundur ku buat memmulai usaha ---> harga temen dan takut gagal memasarkan huaaa cemen beut ya aku

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah ga pernah hahaha.. Bener banget tu harus di support teman yang sedang merintis usaha.. Kecuali kalo usaha bikin rumah cluster, iya juga bisa minta harga teman.....

    ReplyDelete
  6. Menurutku justru harga teman itu kita mesti bayar plus, soalnya kita tau banget dia gimana kan, minimal ya nggak usah minta diskon-diskonan, apalagi minta gratis. 🙈
    Kecuali kalau dikasih sama ownernya diskon atau digratisin, gapapa bangeeet hehe

    ReplyDelete
  7. Aku ga begitu loh. Hahaha.
    Aku sih prinsipnya gini, selama kita ga pernah nawar kalo beli mekdi, kfc, starbak dkk, yg notabene sama sekali kita ga kenal, buat apa nawar harga sama yg kita kenal?

    Buat apa juga minta gratisan? Ntar rejekinya seret loh. Dikasi Allah rejeki unt berbagi dgn sesama tapi kok ya ngarep dikasi. Hahahaha

    ReplyDelete
  8. Waah..soal yang satu ini memang bikin "gatel" ya mba..hehe.. Tapi saya dulu pernah baca komik pendek soal ini.. Si pembeli pas bayar bilang kalo dia bayar pake harga teman.. Si penjual terpaksa terima aja..pas dicek, ternyata si pembeli ngasih lebih.. Pas ditanya, pembeli jawab kalo itulah harga teman.. Masa ama teman sendiri dipotong2 bayarnya.. Naah..itu baru harga teman yg bener kan ya mba..hehe.. Saling support..

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home