Saturday, September 7, 2019

REVIEW: THE ORDINARY NATURAL MOISTURIZING FACTORS + HA, SAHABAT KULIT LEMBUT

Jenis kulit saya sebenarnya kering, mungkin lantaran itu saya nyaris nggak punya masalah kulit yang aneh-aneh ketika usia muda. Anggap aja itu sisi positifnya ya... kalau sisi negatifnya sudah pasti saya jadi nggak aware sama kondisi kulit saya karena ngerasa kulit saya bakalan baik-baik aja apapun yang terjadi. Hehe... Karena terlalu santai jadinya kelabakan sendiri ketika pengetahuan saya minim banget dengan yang namanya perihal perawatan kulit sementara kulit mulai terasa bermasalah.

Untuk ini, saya harus berterima kasih pada teman-teman saya yang sudah duluan research dan merekomendasikan produk atau content creator tertentu untuk saya simak ulasannya biar nggak bodoh-bodoh amat saat harus membeli skincare. Ya minimal saya sudah tahu harus beli yang bagaimana untuk perawatan kulit seperti yang saya miliki ini.

Jadi sebelumnya saya sempat ngerasa kalau kulit saya nggak butuh moisturizer, karena tipe kulit yang kering cenderung ke normal jadi ya nggak kering-kering banget lah ya... Apalagi kota tempat saya tinggal beberapa tahun terakhir juga berudara lembab. Makanya saya ngerasa kalau moisturizer adalah jenis perawatan kulit terakhir yang saya butuhkan.

Tapi karena udara panas yang seringkali menyiksa, saya jadi sering berdiam di dalam kamar yang ber AC alih-alih di ruangan kerja yang pakai kipas angin. To be honest, saya jarang pakai AC untuk sehari-hari karena ngerasa lebih sehat aja kulit dan badannya kalau keringetan, selama nggak heboh keringetannya. Nah karena yang kudu dikerjain lumayan banyak, jadilah saya berada di ruangan ber-AC cukup lama. Sehari mungkin masih nggak kelihatan ya efeknya, tapi setelah aktivitas ini terus berulang seiring hari-hari yang luar biasa panas... saya jadi nyadar kalau kulit saya jadi kering banget dan kayak bersisik gitu. Entah gimana ceritanya kulit saya juga berubah jenis jadi kombinasi, bagian muka kering banget, tapi area T alias dahi dan hidung jadi berminyak.

Astaga apa yang sudah saya lakukan sama kulit saya selama ini? *LOL, lebay tingkat kelurahan*
Ini sih udah teriak minta tolong untuk dirawat sampai-sampai jadi minyakan.
Dari browsing-browsing artikel skincare sampailah saya pada kesimpulan bahwa saya memerlukan moisturizer untuk mulai berdamai dengan kulit wajah saya itu.

Hasil dari baca-baca artikel di situs-situs yang khusus membahas mengenai kecantikan dan perawatan kulit seingat saya waktu itu, kondisi kulit saya yang berubah terjadi karena kulit saya tidak terhidrasi dengan baik jadi menghasilkan minyak biar kulit tetap lembab. Moisturizer ternyata juga bukan perawatan wajib pemilik kulit kering aja lho, teman-teman yang punya kulit berminyak juga rupanya kudu pakai moisturizer juga. 

Kulit berminyak, bukan berarti jaminan terjaga kelembabannya ya. Alih-alih kulit jadi makin lengket, pemakaian moisturizer pada pemilik kulit berminyak akan dapat meminimalkan produksi minyak di wajah. CMIIW ya...

The Ordinary Natural Moisturizing Factors + HA ini akhirnya jadi pilihan saya untuk mulai 'berdamai' dengan kulit wajah yang jadi kombinasi. Alasan personal milih produk ini karena reviewnya yang bagus-bagus dan harganya nggak terlalu mahal.

Yah nggak bisa dibilang murah juga sih menurut saya, meskipun harga kan relatif ya sesuai kemampuan budget masing-masing. Moisturizer di drugstore buanyak macamnya dan yang lebih murah juga banyak. Tapi selain itu, saya memang sudah kepincut dengan The Ordinary setelah nyobain serumnya. Saya jadi penasaran juga apa produk brand ini yang lain juga sebagus itu, karena serum The Ordinary cocok banget dimuka saya dan jadi skincare harian wajib selama kurang lebih setahun terakhir ini buat saya.

Jadi ini ulasannya:

Kemasan:
Saya tuh cinta banget sama design kemasannya semua produk The Ordinary, minimalis namun aesthetic. Nggak heboh dengan desain, terlihat down to earth but elegant gitu. Hm ya saya akui ini karena selera aesthetic saya di warna-warna netral dan muted color sih, jadi suka banget sama kemasan produknya yang simple tapi aesthetic sesuai nama brand-nya 'The Ordinary'.

Tekstur:
Kental dan moist, nggak jauh beda dengan moisturizing product lain. Waktu saya pegang, kuatir bakalan berat di muka dan lengket tapi ternyata enggak sama sekali. Bisa nyerep dengan baik di kulit dan enteng nyaman diaplikasikan ke wajah.

Pengalaman pemakaian:
Biasanya saya pakai pas pagi hari setelah mandi, setelah aplikasi eye cream dan sebelum pakai sunscreen. Sering juga di malam hari ketika kulit berasa kering dan butuh moisture booster, apalagi setelah pakai exfoliating toner yang biasanya bikin muka jadi gersang itu.

Overall moisturizer ini tuh enak banget dipakainya. Buat sehari-hari oke, buat melembabkan kulit setelah pakai skincare tertentu yang bikin kulit wajah lebih kering juga mantap. Langsung berasa kayak yang enaaak banget di kulit. Kulit wajah terasa jauh lebih lembut dan lebih elastis deh, bikin happy setiap kali ngelusin kulit wajah saya pakai tangan.

Selain untuk skincare sehari-hari, moisturizer ini juga asik banget untuk blending foundie. Pas di blend dengan foundie Estee Lauder langsung dong efeknya jadi lebih kece ke wajah. Soalnya foundie Estee Lauder yang double wear itu menurut saya teksturnya kering dan agak susah di apply karena cepet kering. Memang sih jadinya nggak cakey ya, tapi jatuhnya susah juga diratakan kalau terlalu cepet kering begitu. Trick-nya biar nggak cepet kering pas lagi di-apply, bisa pakai beauty blender. Hasil paling kece sih pakai beauty blender + di-blend juga sama moisturizer ini, jadinya super lembut banget dikulit. Serasa pakai CC cream tapi covering ke wajahnya foundie banget. Saya biasanya pakai tipis-tipis aja kalau pakai foundie ini, nggak yang harus banget full coverage kok. Soalnya orangnya ngga bisa dandan :P

Baca juga: 

Setelah pemakaian moisturizer ini sekitar 2 bulanan, saya ngerasa kulit saya ada perbaikan. Kulit wajah jadi lebih 'jinak' dan balik ke kondisi asal cenderung kering ke normal, sudah nggak kombinasi kering-minyakan lagi. Ini sih yang saya rasain.

Staying power:
Betewe, moisturizer bener nggak sih kalau pakai istilah 'staying power'? Pada intinya kalau saya lagi pakai moisturizer ini, saya nyaris nggak pernah ngerasa harus re-apply seharian. Kecuali untuk case khusus, misal habis bersihin muka terus pake skincare sebelum tidur yang efeknya bikin muka kering, nah itu tuh baru deh ngerasa harus re-apply.

Re-purchase: Tergantung budget pas habis haha. Kalau ada ya sebisa mungkin beli lagi haha :D

Harga: 160,000-an gitu dulu terakhir beli di benscrub tapi kayaknya sekarang Benscrub sudah nggak jual The Ordinary lagi deh, hiks sedih...

Ada yang udah coba juga? Gimana menurut kamu?

No comments:

Post a Comment

Previous Page Next Page Home