Wednesday, January 27, 2016

Mungkin Teman Kepo



Saya pernah cerita disini soal konflik nggak penting pada masa itu. Kayaknya nggak penting tapi bisa jadi lukanya dalam :D *eaaa haha.
Saya sih ngarepnya si teman SMA yang itu bakalan ngeh kalau dimaki-maki orang itu enggak enak sepanjang waktu berlalu dan bisa sapaan lagi. Saya sih biasa aja ya tapi lingkaran pergaulan dan kota tempat tinggalnya juga udah beda sih jadi ya sudahlah. Oh ya, I know my english not as good as her yang temen-temennya bule sih ya.. berantakan. Kolega kerja saya yang orang asing memang ada, tapi sejauh ini saling mengerti aja maksud masing-masing apa. Dan saya juga nggak keberatan loh ngomong-ngomong kalau teman blog mau ngebenerin atau koreksi grammar saya, malah seneng sekalian belajar.

Sejak kejadian itu saya akui saya jadi jauh lebih pasif, nggak komentar apa-apa sama orang-orang yang 'meledak' atau nyinyir di status media sosial manapun. Apalagi kayaknya tahun lalu atau tahun sebelumnya nyinyir jadi trend, kayak bangga bener gitu kalau nyinyirin orang sudah gitu ya banyak yang nggak elegan nyinyirnya *aih. Mungkin mereka kecapekan dan butuh pelampiasan *halah :D
Susah sih kalau di lingkungan pertemanan kita ada orang-orang yang bawaannya negatif terus, selain ganggu juga bisa nular. Saya juga sudah nggak terlalu aktif di banyak socmed, blog sudah cukup untuk semua uneg-uneg saya rasanya.

Balik ke topik, di kejadian itu ada teman SMA lain sebut saja temansma2 yang nggak ngerti masalahnya apa kayaknya tapi memihak dan ngebelain si temansma1 dengan cara yang gak beda jauh lah ya kasarnya. Saya nggak tahu si temansma2 ini sejenis social climber atau apa soalnya kayak yang usaha banget buat deket dengan temansma1 dan beberapa temannya yang dulu sekelas, ngajakin ngobrol banyak topik padahal ditanggepinnya nggak seantusias itu juga. Padahal jaman SMA juga nggak deket sih mereka :) Tapi karena itu kejadiannya sudah lama banget ya, pas saya masih kuliah gitu.. jadi saya anggap pada masa itu mungkin kami semua masih sama-sama labil jadi ya biarlah berlalu.

Jadi si temansma2 ini ngeadd socmed saya di path, lama saya diemin sebelum akhirnya saya approve. Ceritanya path ini isinya cuma teman-teman yang beneran kenal aja. Dia kerja di kota kampung halaman saya, nggak ada hari tanpa sharing upload foto bahkan juga foto lagi lembur di kantor. Heboh sharing sama pacarnya dan la la la sampek tentang nikahannya, yang saya tanggepin dengan emoticon-emoticon sebagai interaksi yang saya awali. Sudah beberapa minggu begitu dan nggak ada feedback sampai saya ada dititik dimana saya mengevaluasi ulang medsos milik saya yang ini. Teman-teman yang nggak pernah interaksi dan ternyata nggak kenal juga saya remove dari daftar teman, termasuk juga si temansma2 ini.

Kok saya jadi ngerasa kayak fans yang buka interaksi sama dia mulu tapi dari dianya nggak ada feedback ya, kok macam dia artisnya aja. Terus ngapain pula temenan di medsos yang ini pula kalau gitu? Saya pikir-pikir mungkin saja niatnya nggak seperti yang saya duga, bukan niat berteman setelah kejadian di masa lalu yang nggak enak tapi cuma pengin kepo aja kabar saya sekarang gimana, atau biar masih bisa dia omongin dibelakang dengan semua upload-an saya yang pastinya bisa dia tahu.

"Ah insecure lu, Nin..." komentar seorang sahabat saya, "jangan mikir jelek gitu dong ah.."
*sigh*
Ya tapi ngapain temenan di socmed yang dari awal niatnya cuma lingkar pertemanan yang kecil dan beneran kenal jadi masukin tipe teman gak jelas macam ginian, motif nge-addnya aja nggak ketahuan apa. Nggak ada interaksi balik juga, jadi buat apa dong?
Toh kita juga sama-sama berhak untuk main socmed dengan nyaman kok, termasuk juga berhak untuk bebas dari kekhawatiran dinyinyirin di belakang sama orang-orang yang susah move on dari kejadian masa lalu :)
#curcol

.

15 comments:

  1. Ehihihi banyak yg begitu :-)emang temen2 lamash

    ReplyDelete
  2. Ah, dari dulu pengen buat path nggak kesampean... Soalnya memory HP ndak cukup #lah salah fokus dan ikutan curcol.

    Diapp, atau nggak, dirempve atau nggak sebenernya itu sudah jadi hak pemilik akun ya... Tapi ladang orang masih terlalu baper kalo nggak diapp atau diremove. Padahal ya seperti mau, suka-suka yang punya rumah mau mempersilahkan tamunya masuk atau nggak. Hehehe...

    ReplyDelete
  3. hemm bener juga mba, ngapain ngurusin orang begituan.
    buang aja dari kontak orang kayak gitu apalgi gak kenal. kalo blog lebih enak menurutku dan menurutku blog beda sama sosmed. hehee..

    ReplyDelete
  4. Jadi kepikiran, dulu ngeadd mba anyin di efbi ada motifnya kaga ya? Wk! :D
    Setujuuu banget sama statement yang terakhir :D

    ReplyDelete
  5. klo ada yg nyinyir, aku skip, hehee

    ReplyDelete
  6. Di medsos dr pilpres kemarin hngga udahannya, mslh nyinyir2an antar dua kubu msh terus berjalan lho..

    ReplyDelete
  7. hihi.. padahal capek ya mba kepo sama orang buang energi dan waktu, apalagi smpe nyinyirin kehidupan orang lain yang ga ada hubungannya ama kebahagian kita.

    ReplyDelete
  8. Iya, bener kalo temenan di sosmed, trus ga pernah response, ngabisin waktu aja.
    Mendingan di remove, masih banyak org yg mau response kok *sosmedaddictygsukadengantiktok

    BTW, nyinyir itu kok jadi trend? Kenapa hal2 negatipnya jadi trend ya? Lupa sama pelajaran pmp Kali ya?!

    ReplyDelete
  9. hahaha iya juga ya kakk kalau di social media memang lebih enak kalau cuma ada temen yang benar- benar deket aja...
    kadang saya juga suka gimanaaa gitu kalau ada temen yang sering banget update kehidupan nya di social media..

    ReplyDelete
  10. Saya juga jarang Mbak, komen2in status nyinyir di sosmes, cukup memantaunya saja eaaa *podo ae menikmati* :D

    ReplyDelete
  11. Kok sama yaa. Aku juga sudah jarang interaksi di mikro blogging macam fb, twitter. Ngerasa lebih nyaman kalau ditulis di blog.

    ReplyDelete
  12. waduuh itu sih temansma2 itu siapa sih,,, kenapa gak disebut langsung aja namanya mba,, biar jelas gitu xexexex,,, sebenarnya saya juga gak ngeti ini,, dari atas sampai bawah apa maksudnya,, mungkin bacanya kurang dihayati kali yah xexexex...
    lah emang lebih enakan di blog, kalau ingin mencurahkan sesuatu,,

    ReplyDelete
  13. Aku baca status gitu males. Tp kata org aku skrg suka nyir2. Bener gak sih??

    ReplyDelete
  14. Kayaknya dia autoadd gitu deh makanya brasa kek gak temenan. coba inget2 dia punya temen di path ada brapa ratus orang? biasanya kalau ga disetting aneh2 si path recomend autoadd kayaknya. emang males banget ya kita kasih emot2, fedback dll kok ya ga ada secuil balesan atau apa gitu. ya bukannya ngarep balesan banget, tapi ya apa kek ya..

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...