Click this!

Click this!
s/d 30 April 2015

Friday, April 24, 2015

{ Review } Filosofi Kopi The Movie



Sinopsis:
Cerita tentang pencarian jiwa dan perjalanan berdamai dengan masa lalu melalui kopi. Ben dan Jody adalah sahabat yang membangun kedai "Filosofi Kopi", sebuah kedai kopi terkemuka di Jakarta yang hanya menyediakan kopi terbaik Indonesia. Sebuah tantangan untuk membuat kopi yang sempurna dari seorang pengusaha membawa Ben dan Jody pada petualangan menyusun serpihan masa lalu mereka yang penuh getir dengan orang tua mereka masing-masing.
Sebuah film yang tidak hanya bercerita, tapi juga membuka wawasan baru untuk melihat kopi Indonesia dalam bingkai yang penuh gairah dan cinta.
taken from : http://www.filosofikopimovie.com 
all pic taken from : random googling
(seperti biasa males menulis sinopsis maunya langsung komentar :p)




Saya senang nonton film Indonesia, terutama kalau saya rasa isinya bakalan berkualitas, cuma berhubung jarang nonton sendirian sementara selera teman nonton seringkali lebih ke film luar negeri ya lebih banyak mengalahnya untuk ngikutin mereka. Kali ini saya berhasil memaksa teman saya untuk nemenin nonton ini.



Dari semua film adaptasi novel Dee yang pernah saya tonton (belum pernah nonton Madre dan Supernova 1), saya paling suka film ini. Begitu tahu Chicco Jerikho yang jadi Ben... jujur awalnya sangsi, kenapa Chicco? Tapi begitu nonton, yap akting Chicco disini keren banget dan sesuai dengan penggalian karakter Ben. Rio Dewanto pun juga seolah melenggang dengan effortless disini. Mereka dekat dan akrab dengan interaksi yang bagus tanpa terlihat seperti 'saling mencintai' yeah you know what I mean lah yaaa...



Dalam film ini saya menemukan penyelesaian yang berbeda dengan cerita aslinya, karakter yang digali lebih dalam namun tanpa kehilangan feel dari novelnya sendiri. Asik gitu diikutin. Nah kalau di bukunya hadiah bikin kopi diberikan ke Pak Seno yang akhirnya disimpan dan dibiarkan begitu saja karena yang diberi nggak paham kalau lembaran kertas yang diberikan itu namanya cek yang bisa ditukar uang (aduuuhhh... saya ngeluh pas baca endingnya :p) Nah di filmnya tidak demikian. Penyelesaiannya oke, cerita berkembang dan rangkaian cerita serta sebab akibatnya disajikan dengan apik.
Nggak nyesel banget nonton ini, nah sekarang gimana caranya ngajak si mas yang nggak suka film beginian nemenin nonton :p


~