Click this

Wednesday, November 26, 2014

Masih Ngarep Internet Gratis?



Teman saya mendadak saja hiperaktif di internet. Media sosialnya semua aktif, sedikit – sedikit komentar di post saya di Path, sebentar-sebentar nimbrung obrolan.
Berhubung dia adalah orang yang pernah menghina dina media social dengan nyeletuk.. buat apaan juga update update terus… enggak penting! Dia bilang.
Saking aktifnya dia dan saya juga ingat kalau dia sering komen negatif pada teman yang keseringan narsis dan update, saya balesin ledekannya di media social.
“Dan sejak kapan elu jadi aktivis socmed?”
“Ini sih gara-gara gratisan internet… terus media sosial gue juga udah bener makanya nih jadi hiperaktif gini,” jawabnya polos.
Saya ngakak.
Gimana enggak ngakak kalau jawabannya sepolos itu, mirip anak abege yang kebanyakan main di mini market free wifi berjam-jam hanya demi gratisan pakai internet. Ya saya sih paham aja dia sedang berhemat dan sebagainya, demi masa depan katanya. Saya juga tahu kalau dia bawa bekal dari rumah nyaris setiap hari demi berhemat (ya saya juga pengin sih bawa bekal… masalahnya nggak kondusif banget sarana masak memasak di kos). Tapi ya nggak segitunya juga kaaannn…
Teman lainnya yang juga teman saya di media social menyadari jawaban polos si teman dan langsung membalasnya di komentar teman saya itu yang ngeledek fotonya di media social.
“Emangnya gue elu yang update Cuma gara-gara gratisan internet?!” si teman saya diam.
Saya ngakak aja membaca komentar teman saya yang lain itu, emang sih agak makjleb.
Selama ini saya nggak bermasalah dalam penggunaan internet ponsel. Ponsel saya cepet akses applikasinya, browsernya juga oke… sepertinya karena didukung koneksi operator yang oke juga kali ya…
Saya pake akses internet cepat selama ini. Internet puas sebulan, free sms dan free telepon. Pake bonus free juga tanpa perlu ke tempat free wifi. Enak banget berhubung mayoritas teman kerja saya juga menggunakan operator yang sama. Nggak pricey juga kok... Recommended kalau kata saya. Ngobrol nggak perlu nunggu free internet dulu kayak si temen. Hihi.