Sunday, April 15, 2012

Kumat

Ngomong baik-baik kan bisa....
pic taken from blueberrypie's mim
Gas kos saya lagi habis, nah karena saya makainya kadang-kadang tapi nggak keberatan urunan jadi ya saya biarkan mereka yang beli. Saya tinggal nanya aja kalau ada gas baru saya kudu urunan berapa.

Mereka nampaknya kayak gantian beli, atau bagaimana saya sih nggak tahu bagaimana prosedurnya. Pikir saya kalau memang nanti saya diminta beli ya apa susahnya tinggal nanti saya beli saja. Saya yang jarang di kos, waktu habis bolak-balik surabaya dan sangat jarang memasak pakai kompor jadi mengabaikan apa saja yang ada di kos.

Waktu saya mau masak kemarin saya nanya, "Ini gasnya habis ya?"
si adik kos saya menjawab, "Iya habis nunggu yang giliran beli mbak..."
"Oh..." saya yang nggak ngerasa diam saja.
Sampai akhirnya tadi seusai saya mandi dan cuci baju, saya jemur handuk di tempat jemuran. Mereka yang kumpul-kumpul ngobrol keras, ke adik kos saya yang angkatan paling muda. "Ayo kamu beli gas sana B!"
"Nah giliran kami kan udah, ayo kamu dan teman giliranmu. Kamu gilirannya sama siapa?"
"Sama mbak O."

Adik kos saya yang gemuk, putih, imut-imut (first impression saya disini dia terlihat lucu meskipun semakin saya kenal ternyata kelakuannya surely memuakkan) bilang, "Ehyaaaa masaa nunggu Mbak O yang masih pulang dan belum balik buat beli gas!" suaranya keras berlebihan, bikin muak.

Saya ngeh, oh maksudnya itu nyindir. Saya membatin kok bisa ada orang yang berkelakuan memuakkan dan tidak praktis seperti itu. Dia bisa saja ngomong,"Mbak yang beli gas ya kali ini... kita semua udah pernah dapat giliran nih." bukannya bersuara keras berlebihan yang tujuannya mau nyindir. Nggak bisa yang biasa aja gitu ya???? Dia bahkan lebih muda dari saya, tapi kekurangajarannya sudah super saja...Saat itu saya merasa tidak ada gunanya berbaik-baik atau bersikap manis dengan tipe manusia yang seperti itu. Jika diberi sesuatu yang manis mereka akan menelannya tapi jangan pikir kau tidak akan pernah terkena ludahan mereka. Saya spontan ingat perihal traktiran gorengan atas honor saya. Saya jarang berinteraksi sama mereka tapi tetap berusaha berbagi rejeki. Saya bilang dibagi ya.... meskipun ujung-ujungnya nggak juga, satu orang adik kos dibawah yang kamarnya nyempil nggak mendapat bagian. Begitu juga adik kos yang saat ini sekamar dengan saya.

Saya diam dengan perasaan muak meluap-luap, memasukkan cucian yang sudah kering ke dalam kamar. Berganti baju dan kemudian keluar kamar, memanggil si B buat beli gas. B tanya beli dimana ke sekumpulan yang lain dan bagaimana urunannya. Saya nyeletuk kalau sudah beli saja dulu baru nanti urunan.
Seusai beli B tanya ke saya, "Urunannya gimana mbak?"
"Nggak usah." saya menjawab pendek dan keluar kos lagi, membeli obat penahan sakit karena gigi saya tumbuh di bagian paling belakang.

Waktu mau masuk kamar seusai saya kembali ke kos B bersikeras mengulurkan uangnya ikut urunan. Saya bilang nggak usah, saya bilang juga ini urunan saya yang terakhir dan saya sudah nggak ikut lagi pakai gas.
"Kalau minta aku beli gas ngomong aja, aku juga nggak masalah kalau memang diminta. Jangan kayak kebanyakan suara jejeritan begitu." Dengan nggak punya rasa malu, bersalah atau minta maaf, si sumber kekumatan saya diam. Entah bagaimana ekspresinya. Sesudah itu saya masuk kamar. Mungkin mereka bisik-bisik lagi ngomongin saya, terserahlah. Saya malas berurusan dengan orang-orang berkepribadian memuakkan.

Saya kumat.
Paling nggak suka dengan mental kecut dengan mulut manis palsu begitu. Kalau dibelakang saja menikam.
Mereka masih terlalu hijau bahkan untuk tahu bahwa tidak selamanya posisi mereka bisa diatas, tercover kawan-kawan dan dimaklumi meskipun melakukan berbagai hal bodoh. Sempilan dialog mereka kadang bilang kalau tidak mungkin seseorang bisa lepas dari omongan 'rasan-rasan' orang lain. Saya tahu itu. Sayapun tahu kalau bahkan sahabatpun bisa mengomongkan kita dibelakang. Tapi bukan itu poinnya.
Itu tidak masalah kalau mereka tetap bilang pada kita apa yang salah, apa yang mereka tidak sreg pada kita.

Barangkali benar, nilai sebuah ketulusan bisa dilihat dari setelah beberapa waktu kita mengenal seseorang.
Memang menakutkan tapi bagi saya sebaiknya jangan coba-coba membuat masalah pada seseorang dengan alasan yang sebenarnya tidak patut dipermasalahkan, bisa saja nantinya akan berbalik lagi kepada kita. Terutama pada orang-orang yang tidak berteman baik dengan hidup.

Saya teringat pembicaraan dengan salah seorang sahabat yang hidupnya sangat tidak mudah, dia dulu sering diejek 'anak mama' karena tidak pernah mau kemana-mana dengan alasan mesti menjaga ibunya. Keluarga dia tinggal ibu sementara kakaknya kuliah di luar kota. Suatu hari si teman yang suka meledek dia itu ngobrol dengan sahabat saya mengenai acara-acara kumpul-kumpul entah apa yang dia tidak bisa datang karena ayahnya belum lama meninggal. Jadi dia harus menjaga ibunya. Sahabat saya cerita, ya bukannya aku seneng diatas penderitaan dia Nin... cuma ya baguslah dia akhirnya tahu apa yang tak rasakan.

Nah...

27 comments:

  1. yah memang banyak yang seperti itu. tapi ya sbenarnya kita bawa santai aja. ga perlu dipikrkan terlalu dalam.

    ReplyDelete
  2. wah begitulah kehidupan anak kos ya...mesti sabar2 deh ngadepin yg aneh2. btw, bukunya udah sampe belum, An? sudah dikirim lho. Tks ya.

    ReplyDelete
  3. mereka begitu karena gak ada bahan untuk diomongin mbk, jadi nyari2 kesalahan orang buat jd bahan tertawaan.. aku yakin, beberapa diantara mereka ada yg gak ngerti apa2, cuma ikut2an asal nongkrong..

    di kosanku malah pernah, ada mbk kos yg udah lulus numpang tidur di kosan sm ibunya slma bbrapa hari buat wisuda.. hari pertama, si ibu ini masak sarapan gitu di dapur,, dan siangnya di dapur udah ada kertas bertuliskan "dilarang memakai kompor selain penghuni kosan, selain penghuni kosan wajib bayar 10ribu!".. gak tau sih, itu tindakan yg bener apa gak.. tp menurutku agak kurang sopan..

    ReplyDelete
  4. wah kira kita targenya baca postingan ini ga y? gimana ni reaksinya. heheh, jangan ngabek lagi ya mba.

    ReplyDelete
  5. betul banget mak. dulu ada yang suka nyindir gigiku jelek, mak. sekarang pacar dia jelek beudt... dan sedangkan saya semakin cantik tiada terkira mak krn udah ngerti dos and don'ts.

    ah, tapi mau gimana lagi kecantikanku emang tak termaafkan kan ya mak! saya pusing harus gimana. lha wong emang sudah dasarnya cantik kan ya, cuma perlu poles dikit sana sini, ya luar biasa cantiknya.

    dulu kan masih ga ngerti kudu ngerawat diri, jadi jarang mandi, dan jarang ganti baju.

    sekarang kan aku emang masih jarang mandi sih, tapi sudah bisa merawat diri dan kadang ganti baju.

    err... ga berubah banyak sih, tapi kecantikanku sudah meluap-luap! bikin pusing deh! begini ini aku harus bagaimana? sekarang semua orang menatap kecantikanku dengan iri hati dan dengki! ah serba salah deh jadi orang cantik! capek!!! kenapa Tuhan memberikanku kecantikan yang seluar biasa iniiiiii!!!! <<< komen sampah tingkat dewa

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. aslinya pengen komenin tulisannya mbak Ninda.. tapi baca komennya mbak Annesya langsung ilang semua tadi mau nulis apa..
      astagaaaa..
      ajaib banget deh mbak Annesya ini.. :D

      buat mbak Ninda..
      hemm..
      aku juga sering dirasani temen-temenku..
      soalnya aku kan bukan anak kosan, rumahku jauh, tinggal sama keluarga yang protektif.
      otomatis, kalo kerja kelompok malem, aku gabisa ikut, mereka selalu rasan-rasan aku..
      padahal ujung-ujungnya selalu aku yang ngerjain tugas sendiri..
      hiks..
      nggak adil.. >.<

      Delete
  6. Nah, aku juga muak banget kalo digituin mba, apalagi kalo kitanya ngga tau apa-apa tapi kdengeran desas-desus tentang kita. Bete banget~

    ReplyDelete
  7. memang menyakitkan sindirian itu, apalagi keceng dan di belakang kita. sabar ya sist.
    perasaan tadi aku koment banyak, kemana ya? wah ilang begitu aja... sayang dah.

    ReplyDelete
  8. sabar-sabar ya mba
    saya juga pernah mengalami begitu koq
    malah anak ibu kosan yg nagih uang gas
    padahal gasnya mayoritas di pke oleh ibu kosan
    hehehehe

    ReplyDelete
  9. gak bisa komen banyak selain yang standar ini; yang sabar yak nin..
    aku juga rada gerah baca postingan kamu nih, ini bukan masalah kehidupan kos-nya tapi mental pengecut yang lahir dari itu, mental pengecut yang (kemungkian besar) merupakan produk dari keseringan nonton sinetron striping gak guna yang mengepung TV swasta..<<maaph nulisnya nin jadi ketrusan curhat ^_^

    ReplyDelete
  10. wkwkwk.
    yang sabar kak.
    kayaknya di kosannya ada masalah terus ya kak?

    gak ada rencana pindah ke kosan lain aja?

    ^^;

    *solusi cepat*

    ReplyDelete
  11. aku hanya bisa bilang: sabar aja yah nin ketemu orang2 kayak gitu.... ga usah emosi gitu... hehhehe

    ReplyDelete
  12. hihihi ga kost nya abis... #senasib anak kosan T_T.. hehehe

    ReplyDelete
  13. Mbak yang sabar ya...
    orang-orang kaya gitu mending di cuekin selama kita gak ganggu hidup mereka apa yang harus dimasalahin? kita sama nih gak suka orang2 ribet :)

    ReplyDelete
  14. ceritanya bulan depan saya mau mulai kost karena mulai memutuskan untuk mandiri,
    setelah membaca postingan ini hemmppp ... :(
    ko jadi ragu gini ya

    ReplyDelete
  15. huhuhu^^
    sabar ajalah ya. :)

    ReplyDelete
  16. padahal suruh urunan gas buang aja
    kalo warga kos kentut ditampung
    kayaknya cukup tuh buat penghematan
    haha

    ReplyDelete
  17. bagus Ninda, kalo kamu sudah bisa tegas ngomong kyk gt. biar semua bs dapet pelajaran. biar mereka bs ngerti tata cara berkomunikasi yg lbh baik instead of stabbing others from behind.

    ReplyDelete
  18. bingun mau komentar pa? klu gue lihatnya dari sudut pandang aja..mungkin mereka takut ngomong langsung...

    ReplyDelete
  19. Beli Gasnya sama saya aja , aku kan buka agen gas...harga cuma Rp 13 ribu...heheheee....,Belajar ilmu komunikasi itu penting,bahwa komunikasi itu juga ada aturan dan sopan santunnya.Kalau aku sudah terbiasa dengan hal seperti itu, emang sih awal mulanya darah juga mendidih.Tapi lama-lama sudah terbiasa menghadapai hal semacam itu dan tak perlu di hiraukan. Bikin cuek aja.

    ReplyDelete
  20. Salut. Tegas.
    Ada cukup banyak juga kejadian yg mirip2 sperti itu di tempatku dulu...Itu memang bikin susah. Tetapi ternyata ada yang lebih menyusahkan lagi. Pertama: jika orangnya tetap nggak merasa bersalah dan malah cenderung mengajak debat kusir. Kedua: jika kita tidak tahu, saking tersembunyinya saat-saat ngomongin jeleknya di antara senyum2 manis pada saat di depan kita. Fitnah pun jadi awet..

    ReplyDelete
  21. hmm, aku blm pernah jd anak kos Nin, jd blm tau rasanya jd anak kos...
    kyk gitu ya...
    emang perkataan itu hrs dijaga, makanya saya lbh memilih diam ketimbang kata2 yg saya ucapkan menyakiti org lain.

    ReplyDelete
  22. hukum karma, tetap berlaku.. selama masih disunia... .-"

    ReplyDelete
  23. ikut mangkel ya, rasanya kalau ada orang kayak gitu apalagi yang masih lebih muda dari kita. beuuhh, pengen nglempar orang kayak gitu ke bak cucian yang udah direndem seminggu dech.

    ReplyDelete
  24. suatu saat nanti kita kan merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain...its nice share :)

    ReplyDelete