Sunday, February 26, 2012

Kepada Yth. Para Pengendara Mobil (Part 1)

Kepada Yth. Para Pengendara Mobil

Kita sama-sama berada dibawah hujan superderas, sama-sama ingin cepat sampai tujuan. Bedanya anda ingin cepat sampai karena urusan atau keinginan bukan kedinginan seperti halnya kami. Bedanya lagi jas hujan hanya melindungi sedikit dari kami, bagi anda sama saja hujan hujan atau tidak juga tidak tersentuh air. Maka bijaksanalah dalam menyetir... pelan-pelan ketika jalan penuh genangan. Mungkin bagi anda tidak ada pengaruhnya mengebut atau pelan, bagi kami berarti baju penuh air comberan. iya, yang kotor itu... yang warnanya coklat itu. Tidak pernah merasakan bukan berarti anda tidak mau melihat lebih cermat dan mengerti kan?


TTD,

Para Pengendara Motor

23 comments:

HP Yitno said...

Surat yang bagus sebagai kritikan kepada para pengendara mobil. Jangan mentang-mentang menggunakan mobil, lantas dengan seenaknya saja mengabaikan orang di sekelilingnya, termasuk para pengendara sepeda motor. Kadang merasa kesel juga sama para pengendara mobil, ane lagi enak-enaknya jalan kaki, eh dari belakang mobil ngebut dan menggilas genangan air. Bajuku kotor deh kena cipratan air comberan itu.

Annur Shah said...

wow .. para pengendara motor yang srng terkena cipratan genangan air oleh si mobil..
ehehe saya juga pernah kena. tapi lagi jalan udah minggir banget jalan di trotoar eh ttp kena smburan mobil. cuma bisa mringis mau marah org udah jauh. sabar ngelus dada.
mudahan kita kelak jika bisa mengendari mobil jgn sprti itu aamiin.

Nop said...

iya sebel banget kalau kecipratan air dari mobil yang lewat. kayaknya mereka gak buru-buru tapi gak peduli aja :p

Anak Rantau said...

Xixixi... galau ya nin :D

Unknown said...

ini sebenernya dilema juga,kalau di pikir baik2
soalnya kadang memang supir tidak tahu dengan situasi jalan tapi terkadang memang sengaja
tapi menurut aku semua kembali kemasing2 pribadi pengendara baik itu roda dua atau pun roda empat

Arif Chasan said...

pernah kecipratan air juga mbak? :D

Jiah Al Jafara said...

wah~
pengendara motornya ikutan posting~

Ajeng Sari Rahayu said...

iya, kadang pengendara mobil sakpenake dhewe. kalo nggak ngebut-kadang nglakson2 nggak jelas mau nyalip >.<

R10 said...

habis kena cipratan genangan air dari mobil yah?

salah jalannya juga yang penuh lubang genangan :(

Wesya Wimala said...

kena percikan air ya mbak???

Unknown said...

aku bukan pengendara mobil itu loh ya.. hihihi.. :P

Meriskapw said...

mirip ma di note FB ya mbk? hehehe

ceam itu gak ada artinya.. tp kepanjangan dr cemungudh ea Mer.. hha,
klik klik apa sh mbk? *gk mudeng..

benniantoni said...

siap mengerti mba ...
hahahhaha

Meela said...

hwa, saya juga sering tuh kena cipratan mobil brutal.. >.<

vie_three said...

mbaaakkk...... bener-bener.... kalau lagi banjir gitu yaa... dan seringnya air yg menggenang tuch kotooorrr, coklat-coklat gitu. trus ada mobil lewat, wuuussss..... airnya nyiprat di celana sampe pinggang, basah.... kotor pula, padahal udah ati-ati kitanya. masih mending kalau pas pulang laah kalau pas lagi berangkat. emang suka nyebelin dech mobil-mobil itu. huh. (curcol dikit mbaak, pernah ngalamin soalnya.)

Clara Canceriana said...

jarang ada pengendara mobil yang sabar jalan pas lagi ujan. semoga mereka baca postinganmu, Nyin

Annesya said...

di surabaya uda ga ada orang jalan kaki kaya di malang. panas, sumpek, rame, dan ga ada trotoar. kalau hujan, pas dulu aku ga ada renny, bajuku selalu digejotin sama ban2 mobil yang kejam. mereka pikir itu jalanan mereka. memang benar itu jalanan mereka, aku jalan di jalanan mereka, habisnya udah ga ada trotoar lagi di surabaya... :(

Nuel Lubis, Author "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" said...

tapi bukannya motor juga egois yah? biasanya kalo ada kecelakaan yang melibatkan pengendara mobiil dengan pengendara motor seringkali sopir mobil yang disalahkan.... padahal bisa jadi pengendara motor yang salah

sori nin kalo agak menggurui.... :(

Tabah said...

emang kadang mobil sok kebut kebutan. . . ndak tau ujan maupun panas. . . padahal sama-sama pnya kepentingan. . . yah meskipun gak semua si. . .

Meshaditya Wannabee said...

ini bukan soal egoisme berkendara dengan motor sob, ini masalah berkendara saat ujan..kalopun saat ujan pengendara motor nunjukin egonya emangnya yang make mobil klo kena ciprat bisa basah bajunya ato kena lumpur ato mengigil? gak kan? paling banter mobilnya yang cemong dan gak ada mobil yang nyampe rumah langsung kerokan gara-gara masuk angin..

Ninda said...

bang aditya benaaarrr... :)

Ninda said...

di malang juga jarang ada trotoar... hmm kalo gini jadi mbandingin sama tuban :(

Asop said...

Yah, memang sudah begitu kodrat sepeda motor. :)

Previous Page Next Page Home