Thursday, May 6, 2010

AGAR TIDAK LAGI TERLEPAS

taken from random
Beberapa hari lalu saya di contact via YM dengan salah satu pembaca blog ini. Dan malam kemarin saya menerima pemberitahuan baru di email saya terkait seseorang yang bertanya pada saya melalui kolom formspring.me.

Keduanya pada intinya membicarakan masalah yang sama soal bagaimana mempertahankan niat berkerudung kita. 
pesan yang saya terima di formspring.me adalah ini :

ka ninda.. salam kenal.aku yasmin. ^^ aku mau tanya boleh kan? gimana ya ka caranya biar niat kita pake jilbab itu ga setengah-setengah?aku takutnya mogok di tengah jalan dan melepas jilbab lagi. makasih ka. blognya menginspirasi..^^

Untuk adek Yasmin, yang sayang sekali ngga meninggalkan link untuk saya kunjungi balik dan adek Gita posting ini dibuat.
Saya lahir di keluarga yang 'sangat Jawa' atau seperti yang kita biasanya mendeskripsikannya dengan 'orang kebanyakan' atau 'Islam abangan'. Tidak cukup begitu, keluarga besar saya juga tidak hanya muslim, ada yang memeluk agama lain juga. Tapi saya senang sekali karena selama ini toleransi di keluarga kami sangat besar. Dengan ini bisa dibilang, saya bangga :) mestinya kehidupan memang seperti ini kan, semua umat beragama hidup berdampingan, bisa dibayangkan begitu indahnya..

Segi kurang menguntungkannya, saya kurang mendapatkan nasihat atau wejangan bagaimana berakhlak sesuai dengan tuntunan agama. Saya hanya mendapatkan ajaran perilaku baik yang umum dilakukan banyak orang. Dan ini dipandang dari segi sosial saja. Maka saya mendapatkan wejangan itu hanya dari guru mengaji saya.

Pada saat saya duduk di SMA, saya berpenampilan cowok.. saya ikut bela diri, baju saya semuanya mirip cowok, memakai ransel beremblem lambang-lambang TNI dan saya suka olahraga sejenis berenang, push-up dan sejenis itu. Namun saya juga mengikuti kajian putri setiap hari Jum'at sepulang sekolah. Ini terus terang mampu mempengaruhi saya untuk ingin berkerudung, berhijab, berjilbab. Beberapa hari kemudian saya meminta izin kepada Mama saya untuk berkerudung. 

Dan seperti umumnya orang kebanyakan yang kita tahu pemahamannya soal pentingnya berkerudung masih kurang, iya beliau belum mengizinkan saya. Dan kekhawatirannya pun juga macam-macam.. nanti saya begini nanti saya begitu. Aduh... memang dengan mengenakan kerudung dengan mengabaikkan larangan orang tua itu bukan perbuatan yang durhaka. Tapi toh saya tetap ngga ingin Mama saya sedih karena saya ngga bisa dibilangi. Jadi saya meneruskan cita-cita saya sebelumnya, yang sudah dipupuk tante saya sejak kecil : Masuk Akademi Kepolisian :) dalam pandangan saya waktu itu mereka keren sekali. Berhubung saya juga suka menulis maka cita-cita saya : jadi Kapolsek yang penulis :) hehe

Tapi cita-cita saya yang gagal dengan suatu sebab, entah umur yang terlalu muda ketika lulus SMA atau memang jalan hidup saya ngga ada di jalan itu maka saya dengan jalur SPMB yang gila-gilaan terdampar di Universitas Negeri yang mengambil nama salah satu raja besar sebagai namanya pada tahun 2007. 

Mungkin karena lingkungan mahasiswi jurusan saya atau bagaimana niat berkerudung itu juga agaknya memupus. (iya di jurusan saya mahasiswi-mahasiswinya memang berpenampilan modis ala wanita di iklan-iklan TV atau majalah atau TV, bahkan ketika saya memutuskan untuk berkerudung panjang.. saya satu-satunya mahasiswi di angkatan 2007 jurusan saya yang berkerudung panjang).

Mohon maafkan kalau kalimat barusan mungkin menurut anda mengandung kesombongan. Saya mengerti kok bahwa kekurangan seorang hambaNya adalah cobaan bagi hambaNya yang lain. Maka bukan lantas karena kerudung saya panjang saya merasa paling baik. Cuma Tuhan yang pantas menilai ibadah hambaNya kan? Maka kalaupun ada rasa seperti itu, semoga saya selalu bisa menepisnya dan mendapat pengampunan atas kesombongan saya.

Keinginan berkerudung itu kembali muncul saat berbagai cobaan besar menghantam saya dalam satu waktu. Saya sempat depresi dan dalam do'a saya saya bertanya sendiri : ALLAH, saya harus ngapain ya? Paling ngga untuk keadaan jiwa saya lebih tenang. Agar saya lebih mantap menjalani hidup. Ngga lama, beberapa saat kemudian keinginan itu muncul.

Mungkin do'a seperti halnya GPS, menunjukkan kita arah yang benar..

Dan buat adek Yasmin yang ragu.. pokoknya pakai dulu dek, maka segala hal yang baik akan mengikuti setelahnya.. Kalau kita pengin mendekatkan diri kepada ALLAH dengan menutup aurat, berkerudung.. perlakukan niat itu sebagaimana kita berniat mendekatkan diri kepada kekasih kita atau orang yang kita cintai. Kita ingin cantik di mataNya kan? Sementara kita tahu bagaimana kriteria seorang wanita terlihat cantik menurut Dia.

Faktor yang membuat saya geli sekaligus bingung adalah salah seorang adek yang membaca blog ini dan menghubungi saya langsung lewat pesan instan adalah kemungkinan untuk tidak bisa lagi memakai baju yang lucu-lucu atau kecilnya kesempatan mendapatkan pasangan hidup. Karena begini ya adik-adik manis... kita tetap bisa memakai baju-baju yang diinginkan, hanya bagaimana cara kita saja untuk mengkombinasikan aturan dan garis batas yang ada dengan mode yang diinginkan.. iya kan :) Nah soal jodoh yang ngatur siapa sih? Iya yang menciptakan kita tuh yang ngatur.. Jadi percaya saja akan janjiNya ya..
Sementara itu bukankah kita semua ingin mendapatkan jodoh yang baik? Bagaimana caranya mendapatkan jodoh yang baik itu..? Ya dengan memperbaiki diri kita sebaik-baiknya. Karena laki-laki yang baik hanya diperuntukkan untuk wanita yang baik. Lagi-laki yang baik juga akan lebih tertarik pada wanita yang baik dan berpakaian yang menghargai dirinya kan ketimbang yang mamerin badannya kemana-mana :)

Iya, setelah kita berkerudung (dengan sungguh-sungguh tentunya bukan dengan asal-asalan, yaitu menutupkan kain kerudung sampai ke dada dan memakai baju yang longgar serita menutup bagian-bagian tubuh yang termasuk dalam aurat yang harus ditutup) maka ibadah-ibadah lain akan menyusul masuk dalam hidup kita. Dan keindahan beribadah itu akan membuat kita semakin ingin mendekat dan mendekat kepadaNya. 

MenjumpaiNya dalam sholat-sholat sunnah, menahan diri dalam puasa sunnah.. Setelah demikian, akankah ada keinginan untuk kembali mempertontonkan segala keindahan kita kepada banyak orang? Akankah muncul rasa untuk kembali mengurai rambut indah kita, lengan mulus kita dan berbagai macam hal yang mengundang decak kagum?

Saya pikir TIDAK :) Jadi mulai saja, dengan sungguh-sungguh.. sambil lebih banyak berbicara padaNya disetiap do'a kita. Percayalah langkah itu akan berhasil membimbing kita pada jalan-jalan yang lebih baik karena bukan berarti langkah kita yang sebelumnya buruk ya :)

Semoga ini bisa menjawab pertanyaan kalian ya :)


49 comments:

  1. saia pertama,,^^
    Top Markootop, mantavb, wuiihh *delicious* agii, hmmm..

    pengen ketemu penulis blog ini, hahahaa.. kapan ya, hehe..

    ReplyDelete
  2. yups delicious neh... :-)

    ReplyDelete
  3. jadi inget puisi tuk befi nya buwel.. he

    ReplyDelete
  4. Seneng bgt baca postingan ini...
    Smoga bsa menginspirasi muslimah yg membacanya..

    ReplyDelete
  5. Mbak, postingannya tentang pengalaman berkerudung sangat menggugah hati
    kereeennn deh pokoknya..

    ReplyDelete
  6. menginspirasi orang Nyin ^^

    ReplyDelete
  7. mantab banget deh penjelasannya... ukhti :)

    ReplyDelete
  8. heheh...

    Sip itu ;)



    *sori ru bisa datang... hihihih

    ReplyDelete
  9. kemantapan hati hal yang paling utama..

    ReplyDelete
  10. awali semua dengan mencoba, setelah terbiasa akhirnya hati akan yakin dan mantap dengan sendirinya untuk terus mengenakan..

    ReplyDelete
  11. Ninda, jilbab tw krudung it sama yah?? #dijejelikainkafan

    ReplyDelete
  12. uoh...panjang banget mbak...
    gak tak baca nih, ntar kalo aku jadi ikut2an pengen pake kerudung kan berabe, wkwkwkwk...

    ReplyDelete
  13. penjelasan yang bagus dan mantap tu buat yang ingin berkerung, kalau saya nggak bisa, mungkin kodrat saya kalau pakai kerudung disangka orang gila hee...he...

    yang penting adalah niat kita...

    salam

    ReplyDelete
  14. ka ninda..
    nih aku yasmin, seneng deh bisa dijawab pertanyaannya. Yup,bener bgt,justru larangan itu datangnya dari Ibu. Macam-macam alasannya. Takut susah cari kerja nantinya lha, dll.dll.
    Jadi coba pake aja dulu ia ka.
    Insyaallah aku coba.
    Makasih ia ka.
    Oia nanti kalo aku nanya lagi tentang hal lain ga papa kan? [nanya mulu...] ^^

    ReplyDelete
  15. iyah, pake aja dulu,, semuanya akan menyesuaikan kemudian :)

    ReplyDelete
  16. aku salut n seneeeeng bgt sama anin..
    berubah yang menuju lebih baiknya drastis banget..kereeen dan mampu mempertahankan terus....aku bangga..(lho?!hehe..)

    ReplyDelete
  17. cewek muslim bukankah diwajibkan untuk berjilbab

    ReplyDelete
  18. ya kalau menurut bahasa jilbab itu bukan hanya kerudung tapi pakaian yang menutupi aurat secara keseluruhan.
    kerudungkan kesannya hanya menutupi bagian atas ( kepala )

    salam

    ReplyDelete
  19. semoga Yasmin makin mantap dengan jilbabnya
    semoga Anyin istiqomah juga
    semoga aku pun istiqomah sama kayak Anyin

    ReplyDelete
  20. postingannya bagus, tapi tapi aku...
    [bingung... >.<]

    ReplyDelete
  21. penjelasannya bagus banget mbak anyin...aku jadi termotivasi buat pake jilbab juja ney.. :D

    ReplyDelete
  22. kalau mang pengen bener2 niat berkerudung yah harus benar2 adanya niat dalam hati, g cuma asal pakai, pakai kerudung bajunya tetep ketat y sama dengan boonk

    ReplyDelete
  23. Subhanallah.. Semoga ceritamu ini berkah ya Nyin.
    Btw,ternyata kisah kita hampir mirip lhoh,ternyata..

    ReplyDelete
  24. :::: subhanallah,,,, saya pun hendak bersegera berkerudung saat2 ini,,,, kondisi masih dilematis buat saya ^_^...

    :::: salam kenal dengan salam sayang, hanya ini kado saya punya http://wiedesignarch.blogspot.com/2010/05/surat-untuk-mas-farid.html

    :::: saya akan membuat posting dengan tema kerudung juga.... dialog lembut dari sahabat... ^-^v,,,

    :::: saya berharap bisa lebih banyak berbagi dengan blog ini ^_^v dukung kah????

    :::: saya mo follow blog ini yah, karena ingin mengenang blog ini juga... dan kalo boleh, kenanglah blog sya juga ^_^ foollow me back if u just like it ^_^

    ReplyDelete
  25. tetep istiqomah ya nyin...
    smoga bisa bermanfaat buat yg lain..
    ^__^
    semangat!

    ReplyDelete
  26. memang bener usia gak menjamin kedewasaan pola pikir seseorang, contohnya tulisanmu diatas Nyin :) tq dah berbagi :)

    ReplyDelete
  27. lebih banyak berbicara padaNya disetiap do'a kita.
    Setuju banget sama yg ini Nin

    ReplyDelete
  28. Siang Ukhti.. *ngikutan-quinie*

    ReplyDelete
  29. berjilbab itu bagus kok. Apalagi kalo tujuannya utk nutup aurat. biar mata lelaki ga jelalatan tuh. walau aku bukan muslim, tapi aku sgt setuju dg orang2 yg berjilbab, terutama utk tujuan mencegah dipandangi dengan 'nafsu' oleh kaum cowok.

    ReplyDelete
  30. "Karena laki-laki yang baik hanya diperuntukkan untuk wanita yang baik." aku akan segera bertobat.. biar dapet wanita yang baik, sebaik penulis ini! :-)

    ReplyDelete
  31. mungkin ini komen yang paling ahir maaf menurutku"semua nya karena niatkita karena ALLAH atau karena yang lainnya kalau karena Allah itulah yang paling baik"

    ReplyDelete
  32. anyin.. udah lama ga kesini..
    miss u much..
    main2 lagi ke blog ku ya?
    i'm back.. :)

    ReplyDelete
  33. Subhanallah ... tulisan ini bagus, Nyin. Benar untuk sebuah niat baik jangan ditunda, jalani saja, nanti Allah yang akan menuntun hati kita. Peluk cium dariku... mhuaah!!

    ReplyDelete
  34. wah ini bisa jadi motivasi mbak..
    bener banget niat yang baik harus disegerakan, semua akan ada jalannya...
    Sukses Slalu!

    ReplyDelete
  35. Dan niat akan kebaikan, berasal dari dalam kalbu....

    Tetep istiqomah....

    ReplyDelete
  36. salam sobat
    semoga tidak akan terlepas ya,,
    wah tampilan baru nich mba Anyn,
    tambah keren.

    ReplyDelete
  37. Agar tidak lagi terlepas...
    tak kirain judul untuk topi apa gitu, eh tahunya tentang jilbab. Hebat!

    Ceritanya menarik. Dan semoga Yasmin makin mantap dengan jilbabnya. Pun juga semoga Anyin istiqomah atas keyakinannya...

    ReplyDelete
  38. dear...dari pertama saya follow blog kmu, byk perubahan berarti yg terjadi ya... u r great :) penggunaan kata pun semakin kesini semakin beda. tapi tetap menunjukan anyin :) :) :) nice

    ReplyDelete
  39. pasang lagi meta kiwot dll lagi ntar

    ReplyDelete
  40. Nyin,ada kontes nulis disini : http://anazkia.blogspot.com/2010/05/kontes-blog-bermula.html
    Ayuk ikutan ya..

    ReplyDelete
  41. Bukankah Islam mewajibkan tuk berjilbab?
    Tapi Napa yak harus ada kata ragu tuk memulainya?

    ReplyDelete
  42. hahahahahaaha :))
    namaku disebut....

    Makasih mbak anin,,,kata2 mbak anin buat aq termotivasi banget,,,...dan sampek sekarang yg buat aq jadi semangat adalah kata2 mbak anin yg gini " kecantikan itu mahal,,lantas mengapa saya berjilbab,karena saya cantik"

    :))

    ReplyDelete
  43. daku juga baru beberapa bulan ini pake jilbab mb,
    sungguh dengan kesungguhan hati, insyaallah dapat mempertahankannya.
    yang pasti itu semua karena Allah.

    ReplyDelete
  44. semakin memantapkan aku untuk berkerudung mbak..
    meskipun awalnya emang kurang yakin... Thanks ya mbak

    ReplyDelete
  45. anyiiiinnn...
    teteup, postinganmu selalu menggugah :)

    emang bener... Begitu ada niat harus segera dilakukan... ga boleh takut ini itu... ga boleh kawatir dgn alasan 'belum menjilbabi hati' :)

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...