Tuesday, February 25, 2014

Sumbangan Wajib

Kapan waktu, selepas pulang kantor saya pergi bareng si adek ke toko buku di dalam sebuah mall di Surabaya. Di bagian rak best sellernya ada mbak-mbak yang menyapa saya, kemudian bertanya apakah saya tahu Greenpeace?
Saya mengangguk dan dia mulai bertanya apakah status saya masih kuliah atau bekerja, saya tertawa dan menjawab bahwa saya sudah bekerja. Saya menebak kalau si mbak hendak mengumpulkan donasi untuk kegiatan Greenpeace. Saya yang tidak keberatan menyumbang kalau diminta ya manggut-manggut saja, menunggu si mbak menyelesaikan penjelasannya dan saya bisa segera ngasih sumbangan saya.
Setelah ngobrol panjang kemudian dia menjelaskan bagaimana jika saya ingin berdonasi.
Ternyata donasi yang diminta bernominal tertentu, saya seriusan langsung kaget. Dan nominalnya juga cukup lumayan. Mbaknya kemudian mengatakan bahwa ada alternatif lain donasi yang nantinya perbulannya akan langsung ditarik dari rekening saya dengan persetujuan bahwa saya membayarkan untuk donasi Greenpeace juga.
Ermm tunggu dulu deh...
Saya pikir yang namanya donasi pasti jumlahnya tergantung dari kita sendiri dan apa yang kita punya. Lah kalau donasinya dikasih jumlah valid dan otomatis kepotong dari rekening gitu sih ya gimana kabar semisal kita butuh sesuatu yang mendesak banget pada bulan-bulan tertentu. Urusan yang lebih urgent butuh dana dst. Gimana hayo?
Jadi akhirnya ya saya menyudahi obrolan dengan si mbak dengan pertanyaan final apakah saya boleh donasi sekarang diluar yang dia sebutkan dan langsung nggak melalui potongan rekening? Dia jawab nggak bisa.
Oke, saya belum bisa sekarang ya mbak... saya bilang pada si mbak akhirnya.
Untuk seseorang yang seperti saya yang perbulannya juga banyak tanggungan... donasi yang wajib jumlahnya sekian dan langsung potong juga lumayan memberatkan. Lagipula donasi kan juga mestinya nggak cuma mengalir ke lingkungan, sedekah ke manusia juga :))
Jadi keinget pelajaran koperasi waktu saya masih remaja dulu, mirip setoran wajib... dalam kasus ini ya... sumbangan wajib gitu  :))
Sayang bangetttt juga sih padahal saya juga pengin donasi buat lembaga ini :((



4 comments:

  1. Hehe.. iya.. aku juga pernah ngalamin kayak begitu di kampus.. akhirnya batal nyumbang.. hiks..

    ReplyDelete
  2. Pernah dicegat sama orang greenpeace juga waktu di kampus. Ya sama, kupikir seikhlasnya. Dan kuagett banget dg nominal + setoran wajib. Mahasiswaaa boooo ahahaha

    ReplyDelete
  3. oh iya.. aku juga dulu pernah ditawari di salah satu toko buku di surabaya,,
    pertama si mbaknya njelasin panjang lebar.. aku sih hooh aja. trus terakhir dia minta ngisi form untuk pendebetan otomatis, dulu sih sumbangannya 30ribu per bulan.
    bagiku yg waktu itu masih mahasiswa ya cukup berat, apalagi belum berpenghasilan.

    saya bilang aja gak hapal no rekening,, trus minta no tlp mbaknya dgn alasan nti kalo udh dirumah akan aku sms no rekeningnya. padahal si aslinya engga, hehe..

    ReplyDelete
  4. Owalah..ternyata jadi anggota Greenpeace itu mbayar toh.. Dan mbayarnya autodebet pula.. Ck ck ck..

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...